Friday, June 21

Kontestan Belanda Joost Klein dikeluarkan dari final Eurovision di tengah protes anti-Israel

Orang itu tidak ditahan, kata polisi tanpa menyebut nama individu tersebut, menambahkan bahwa masalah tersebut telah dirujuk ke jaksa.

“Sementara proses hukum berjalan, tidak pantas baginya [Joost] untuk melanjutkan Kontes,” kata EBU dalam sebuah pernyataan.

Seorang perwakilan untuk Klein tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Penyiar Belanda AVROTROS mengatakan dalam sebuah email bahwa mereka “terkejut” dengan keputusan EBU dan menganggapnya “tidak proporsional”.

Pakar Eurovision Paul Jordan mengatakan belum pernah terjadi sebelumnya bagi seorang seniman untuk dikeluarkan pada malam final.

“Jelas kita tidak tahu apa yang terjadi sekarang. Dia bisa ditemukan tidak bersalah,” kata Jordan. “Saya hanya berpikir itu sangat memalukan, tetapi pertunjukan harus terus berlanjut, seperti yang mereka katakan.”

Insiden itu tidak ada hubungannya dengan delegasi Israel, kata komentator AVROTROS Eurovision Cornald Maas.

“Ini, antara lain, neraka bagi Joost Klein, yang merupakan pemersatu, dan timnya,” tulis Maas di platform media sosial X.

EBU mengatakan dalam sebuah pernyataan kemudian bahwa pemirsa Belanda masih akan diizinkan untuk memilih kontestan lain dan bahwa hasil juri Belanda masih akan dimasukkan dalam final.

Taruhan memiliki Baby Lasagna Kroasia, nama asli Marko Purišić, 28, dengan “Rim Tim Tagi Dim”, sebagai pelari terdepan untuk memenangkan kontes, diikuti oleh artis solo Israel Eden Golan, 20, dengan lagunya “Hurricane”.

Negara-negara lain yang tinggi dalam daftar taruhan termasuk Prancis, Italia, Ukraina dan Irlandia. Data streaming dari Spotify juga menunjukkan peluang bagi negara tuan rumah Swedia.

Setelah Klein didiskualifikasi, 25 negara akan bersaing di grand final Sabtu malam.

Didorong ke dalam konflik politik

Ditagih sebagai perayaan yang menyenangkan dari keragaman Eropa, kontes tahun ini telah didorong ke dalam sorotan politik dengan pengunjuk rasa – online dan di jalan-jalan Malmo – menyerukan agar Israel dikeluarkan dari kompetisi.

Penyelenggara Eurovision telah menolak seruan semacam itu, tetapi menuntut agar Israel mengubah lirik entri aslinya untuk menghapus apa yang mereka katakan sebagai referensi untuk serangan mematikan kelompok Palestina Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel, yang memicu perangnya terhadap Gaa.

Beberapa cemoohan terdengar dari kerumunan sebelum, selama dan setelah penampilan Golan di semifinal pada hari Kamis, tetapi ada juga tepuk tangan dan bendera Israel dikibarkan, menurut seorang wartawan Reuters di auditorium.

Di Malmo tengah, lebih dari 10.000 juru kampanye pro-Palestina, termasuk aktivis iklim Greta Thunberg, melakukan protes tanpa kekerasan menjelang semifinal, mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan “boikot Israel”.

Sekelompok kecil pendukung pro-Israel, termasuk anggota komunitas Yahudi Malmo, juga menggelar demonstrasi damai di kota itu, membela Golan dan haknya untuk mengambil bagian dalam kontes tersebut.

Lebih banyak demonstrasi direncanakan untuk hari Sabtu dan sekali lagi diperkirakan akan menarik ribuan pengunjuk rasa. Juga akan ada festival musik alternatif di kota yang menyebut dirinya sebagai “kontes lagu bebas genosida”.

Para pengunjuk rasa mengeluhkan standar ganda karena EBU melarang Rusia dari Eurovision pada 2022 setelah invasinya ke Ukraina.

“Tentu saja orang ingin mengekspresikan pendapat mereka sendiri dan hal-hal seperti itu. Tapi bagi kami, Anda tahu, itu hanya mimpi dan kehormatan untuk menjadi bagian dari Eurovision,” kata Marcus Gunnarsen, dari duo Marcus & Martinus, yang mewakili Swedia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *