Tuesday, June 25

Eksklusif | Kuaishou China bertujuan untuk mereplikasi model dalam rencana ekspansi luar negeri dengan fokus pada Timur Tengah, Brail dan Asia Tenggara

IklanIklanPerbankan & keuangan+ IKUTIPeluk lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutBisnisPerbankan & Keuangan

  • Operator platform video pendek terbesar kedua di China berencana untuk membuka kantor di Riyadh, Arab Saudi, segera, kata CFO Jin Bing
  • Seperti China, ‘orang suka menonton konten berkualitas baik, terlibat satu sama lain, dan membeli produk atau layanan secara online’ di pasar luar negeri ini, tambahnya

Banking & finance+ FOLLOWMia Castagnone+ FOLLOWPublished: 5:35pm, 10 May 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP

Kuaishou Technology, operator platform video pendek dan streaming langsung terbesar kedua di China, berharap dapat meniru strategi kemenangannya di dalam negeri di pasar luar negeri mengingat peluang besar di Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) dan Brail.

Perusahaan teknologi telah sering berhenti di Timur Tengah dan berencana untuk mendirikan kantor di Riyadh di Arab Saudi segera, kata kepala keuangan Jin Bing.

“Ada peluang besar di MENA, dan Brail, mereka memiliki populasi besar, daya beli yang layak dan mereka menerima bisnis, ide, dan model baru,” katanya dalam sebuah wawancara selama forum di Hong Kong awal pekan ini. “Ada kesamaan antara China dan pasar-pasar ini. Orang suka menonton konten berkualitas baik, terlibat satu sama lain, dan membeli produk atau layanan secara online.

Kuaishou yang berbasis di Beijing sedang mencari pasar negara berkembang baru sementara TikTok milik ByteDance, pemimpin industri, berjuang untuk menangkis serangan peraturan di AS dan meningkatkan pengawasan di pasar Barat lainnya. Selain wilayah MENA dan Brail, Asia Tenggara juga merupakan salah satu target pasarnya, Jin menambahkan.

Timur Tengah dan Brail memiliki kumpulan populasi yang besar dengan daya beli yang kuat dan tidak didominasi oleh TikTok, menurut Kuaishou.

“Kami adalah platform atau model yang sempurna untuk menyelesaikan masalah itu karena kami memiliki banyak pengguna,” kata Jin. “Selama kami memahami permintaan, kami dapat menemukan pemasok yang relevan, dan kami dapat mencocokkannya.”

Dalam jangka menengah hingga panjang, Kuaishou akan memasukkan lebih banyak elemen periklanan dan e-commerce ke dalam campuran di pasar luar negeri ini, katanya. Dia menyampaikan pidato di Forum Pasar Modal Saudi Tadawul Group di Hong Kong pada hari Kamis, yang membawa 650 delegasi ke kota tersebut.

“China lebih maju karena e-commerce telah dikembangkan di sini selama 25 tahun,” kata Jin. “Saluran pembayaran jauh lebih efisien, logistik jauh lebih efisien, dan e-commerce di luar negeri akan membutuhkan waktu untuk mengejar ketinggalan” dengan China, tambahnya.

Pasar Brail lebih tentang menghasilkan uang melalui iklan sementara di Timur Tengah, ada popularitas yang lebih besar untuk streaming langsung di mana pengguna dapat mengirim “kiat” ke pembuat konten favorit mereka. Pasar Timur Tengah menikmati pertunjukan, hiburan, lagu, tarian, dan video obrolan singkat, Jin menambahkan.

02:01

Apa itu Kuaishou? Memahami aplikasi berbagi video China

Apa itu Kuaishou? Memahami aplikasi berbagi video China

Kuaishou memiliki 379,9 juta pengguna aktif harian di aplikasinya, menurut tahun 2023 terbaru, dibandingkan sekitar 355,7 juta pada tahun 2022. Rata-rata pengguna aktif bulanannya mencapai 678,2 juta, dibandingkan 612,7 juta setahun sebelumnya, menurut laporan keuangan dan pengajuan pertukarannya.

Kwai, versi internasional aplikasi Kuaishou, menawarkan lebih dari 20 juta pengguna aktif bulanan rata-rata di MENA saja, dan lebih dari 20 juta unggahan video pendek bulanan.

Jin mengatakan Kuaishou tidak mengabaikan potensi pertumbuhan di pasar China. Sektor teknologi saat ini diterpa oleh angin sakal di tengah pengawasan peraturan yang meningkat pada data dan masalah keamanan nasional dan perlambatan ekonomi yang lebih luas.

“Sebelumnya, ada kebutuhan konsumsi yang melimpah di China, tetapi pasokan sangat terbatas,” kata Jin. “Hari ini kebalikannya adalah pasokan berlimpah dan konsumsi terbatas. Prioritas nomor satu untuk pasar China kami saat ini adalah e-commerce, karena langit-langit e-commerce langsung masih jauh.”

03:10

Protes di Kongres AS setelah DPR meloloskan RUU yang berpotensi melarang TikTok secara nasional

Protes di Kongres AS setelah DPR meloloskan RUU yang berpotensi melarang TikTok secara nasionalRaksasa teknologi China juga telah mempercepat upaya untuk meningkatkan dan menggunakan model bahasa besar mereka, teknologi yang mendukung generasi baru alat kecerdasan buatan (AI).

Masih ada peluang untuk mengembangkan kemampuan AI internalnya, katanya. Kasus penggunaan utama untuk AI termasuk pembuatan konten untuk bisnis yang membutuhkan iklan, asisten yang diberdayakan AI di mesin pencari yang dapat membantu pengguna, serta umpan balik real-time pada iklan untuk menganalisis pengembalian investasi, tambahnya.

Kasus penggunaan ini memiliki potensi untuk menghemat waktu dan uang sambil secara efisien membuat materi pemasaran dan meningkatkan kesediaan buinsses untuk menempatkan dan membayar iklan, katanya, menambahkan bahwa AI juga akan membantu dengan peningkatan efisiensi internal seperti pengkodean dan penulisan dokumen.

“AI akan memungkinkan tenaga kerja untuk fokus pada area bernilai tinggi,” kata Jing. “Keindahan AI adalah akan melepaskan tenaga kerja dari beberapa pekerjaan berulang yang berlebihan atau pekerjaan bernilai rendah. Dengan memanfaatkan teknologi AI canggih kami, kami dapat menghasilkan nilai yang signifikan, memberdayakan MENA dan komunitas global.”

1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *