Tuesday, June 25

Eksklusif | Jaringan supermarket AS Sam’s Club akan meluncurkan belanja online di Hong Kong; Seorang pakar industri memperingatkan ‘krisis ritel’

Warga Hong Kong berbondong-bondong ke toko-toko bergaya gudang di daratan China di tengah tren yang berkembang menuju utara untuk berbelanja, dengan banyak penduduk membeli segala sesuatu mulai dari kertas tisu hingga makanan ringan dan peralatan listrik di Sam’s Club.

Rantai toko gudang khusus keanggotaan, yang dimiliki oleh raksasa supermarket Amerika Serikat Walmart, membuka gerai pertamanya di Shenhen pada tahun 1996. Merek ini sekarang memiliki 44 toko di 25 kota di seluruh negeri.

“Sam’s Club akan terus membangun platform omnichannel-nya, meningkatkan model bisnisnya dan mengembangkan barang dagangan yang berbeda dan berkualitas untuk keluarga China,” katanya di situs webnya.

“Sam’s Club akan berinvestasi di klub fisik dan e-commerce untuk memenuhi berbagai kebutuhan belanja, serta meningkatkan manfaat dan nilai keanggotaan. Upaya ini berusaha untuk membuat lebih banyak keluarga merasa hidup lebih baik di klub.”

Ketika dihubungi oleh Post, juru bicara perusahaan berhenti mengkonfirmasi rencana peluncuran layanan online di Hong Kong.

“Sam’s berkomitmen untuk menyediakan anggota dengan produk-produk berkualitas tinggi dan bernilai tinggi, dan akan terus meningkatkan kemampuan layanan kami melalui cara-cara yang lebih banyak dan lebih baik,” kata juru bicara itu dalam menjawab Post.

Megastore menawarkan keanggotaan satu tahun untuk dua orang senilai 260 yuan atau keanggotaan premium seharga 600 yuan dengan lebih banyak manfaat.

Ekonom Simon Lee Siu-po, seorang rekan kehormatan di Institut Bisnis Asia-Pasifik Universitas China Hong Kong, mengatakan rencana pengecer AS akan memberikan pukulan berat bagi jaringan supermarket Hong Kong dan platform belanja online HKTVmall.

“Penawaran Sam’s Club adalah pembelian massal dengan penawaran murah. Dengan belanja online dan pengiriman untuk warga Hongkong, mereka tidak perlu lagi menyimpan makanan atau kebutuhan di toko-toko lokal,” katanya.

“Supermarket dan platform online HKTVmall akan sangat terpukul. Ditambah dengan masalah internal, ini akan menjadi agresi dari luar negeri. Saya khawatir ini akan menyebabkan krisis ritel di Hong Kong.”

Lee mengatakan satu-satunya cara untuk melindungi industri ritel adalah dengan memperkenalkan pajak penjualan.

“Dengan pajak penjualan, pemerintah dapat meningkatkan pendapatannya dan melindungi industri lokal,” katanya.

HKTVmall mengalami penurunan laba bersih 78,65 persen menjadi HK$45,3 juta (US$5,8 juta) tahun lalu dari HK$212,2 juta pada 2022.

Mengumumkan hasil tahunan pada bulan Maret, wakil ketua perusahaan Ricky Wong Wai-kay memperkirakan penurunan konsumsi lokal di tengah melemahnya sentimen.

“Sejalan dengan pengaruh dari lingkungan ekonomi dan politik eksternal dan global, kami mengantisipasi penurunan pasar konsumen lokal … Pertumbuhan seperti di masa lalu tidak akan mungkin,” katanya.

Namun juru bicara perusahaan mengatakan pihaknya menyambut lebih banyak pesaing, dengan mengatakan itu akan membantu meningkatkan pengembangan bisnis e-commerce kota.

“HKTVmall telah didedikasikan untuk mempromosikan pengembangan industri e-commerce Hong Kong dan kami menyambut supermarket, pengecer, dan operator lain untuk masuk atau memperluas pasar,” katanya.

Penjualan ritel Hong Kong turun 7 persen pada Maret dari tahun lalu di HK $ 31,2 miliar, kinerja terburuk dalam dua tahun dengan sektor ini dilanda pukulan ganda kenaikan sewa dan pengeluaran penduduk melintasi perbatasan selama liburan Paskah yang panjang.

Anggota parlemen Partai Liberal Peter Shiu Ka-fai, yang mewakili sektor ritel, mengatakan belanja online yang direncanakan Sam’s Club di Hong Kong pasti akan berdampak pada industri.

Dia menambahkan bahwa megastore harus mematuhi peraturan kota tentang pelabelan makanan dan keamanan saat mengangkut barang ke warga Hongkong.

“Belanja online bukanlah hal baru di Hong Kong. Produknya harus mematuhi peraturan kota,” kata Shiu.

Petugas Lorretta Leung, 48, mengatakan dia pasti akan mendaftar sebagai anggota jika perusahaan meluncurkan belanja online di Hong Kong dengan layanan pengiriman langsung.

“Semua produknya jumbo sie … dengan berbagai macam makanan impor dan peralatan listrik setidaknya sepertiga lebih murah daripada di Hong Kong,” kata Leung yang mengunjungi Sam’s Club di Shenhen untuk pertama kalinya minggu lalu dan membeli barang senilai lebih dari 2.000 yuan dengan keanggotaan temannya.

“Jika ada belanja online untuk warga Hongkong, akan mudah bagi saya untuk melakukan pembelian dalam jumlah besar,” katanya. “Dengan harga yang sangat kompetitif, saya dapat membeli hampir semuanya dari platform online-nya dan saya tidak perlu melakukannya melalui HKTVmall lagi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *