Friday, June 21

Pembunuhan raksasa semifinal Piala FA saat klub krisis Sham Shui Po mengejutkan Lee Man yang perkasa

Kemenangan itu merupakan pertunjukan pembangkangan dalam menghadapi kesulitan bagi klub distrik, yang berusaha mati-matian untuk mendapatkan dana untuk tetap di Liga Premier.

Seorang juru bicara klub mengatakan kepada Post bahwa Sham Shui Po “berjuang” untuk mempertahankan status papan atas mereka, tetapi tidak akan memiliki jawaban pasti atas masa depan mereka sampai akhir kampanye.

Kembali ke Liga Premier musim lalu setelah absen 10 tahun, mereka mengalami musim yang mengerikan dan tampak siap untuk hal yang sama setelah awal yang mengerikan hingga 2023-24.

Penunjukan Chan Ho-yin, mantan manajer Pegasus dan Yuen Long, pada bulan November mengubah nasib tim. Mereka mengejutkan Southern di perempat final Piala FA dan bulan lalu mengalahkan tim yang sama dalam pertandingan liga.

Pada bulan Maret, Sham Shui Po mengalahkan BC Rangers 3-1 untuk membalas kemenangan 9-0 pada bulan Agustus.

Sejarah Piala FA Chan memungkinkan timnya remah optimisme sebelum bertemu Lee Man: 16 tahun yang lalu akhir pekan ini, Chan merekayasa kemenangan semifinal yang mengejutkan untuk Po atas juara liga Cina Selatan.

“Saya memberi tahu para pemain tentang hal itu, dan mengatakan bahwa selama mereka tidak menyerah, mereka memiliki kesempatan,” kata Chan. “Semua orang sangat termotivasi, dan saya tidak berpikir tim mana pun akan menganggap enteng kami setelah paruh kedua musim ini.”

Sebagian besar pengamat mengantisipasi pelayaran Lee Man, bagaimanapun, dan Tsang Chiu-tat, pelatih kepala, mengatakan sebelum pertandingan timnya akan “pergi dengan kekuatan penuh”.

Dia benar pada kata-katanya, memilih tim kekuatan penuh, dan Lee Man mengira mereka telah mendapatkan keunggulan 2-0 di babak pertama hanya untuk VAR untuk mendeteksi offside sebelum striker Henri Anier menempatkan bola di gawang.

Tsang telah memperingatkan, meskipun, tentang permukaan bermain Aberdeen Sports Ground, dibiarkan berbahaya oleh peringatan hujan merah, dan tentang kaki lelah, setelah kualifikasi Liga Champions AFC Lee Man memaksa mereka ke pelatihan pramusim Juni lalu.

Namun, Sham Shui Po tidak bisa dituduh kurang berani. Chan mengirim striker Dunga untuk periode kedua, dan Benavides menyamakan kedudukan dengan penyelesaian klinis sembilan menit setelah restart.

Skor 1-1, Everton Camargo, penyerang Hong Kong Lee Man, dua kali ditepis kiper Li Yat-chun. Tsang memperkenalkan penyerang muda yang menarik Marcus Chang Hei-yin saat Lee Man mengancam untuk menegaskan kembali otoritas mereka, tetapi gol ke-14 Dunga dari kampanye tersebut dengan tegas mengayunkan dasi yang menguntungkan tim underdog.

Kedua tim bertemu lagi Minggu depan, ketika Lee Man membutuhkan satu poin untuk memastikan gelar liga. Seandainya mereka mencapai final Piala FA bersama dengan memenangkan kejuaraan, runner-up piala akan lolos ke kompetisi Asia.

Tapi Kitchee dan Eastern, yang bertemu di Stadion Mong Kok pada hari Minggu, harus memenangkan trofi untuk meraih sepak bola kontinental.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *