Tuesday, June 25

Laut Cina Selatan: Filipina mengirim kapal ke atol yang disengketakan di mana Beijing membangun ‘pulau buatan’

Filipina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya telah mengerahkan kapal ke daerah yang disengketakan di Laut Cina Selatan, di mana ia menuduh Beijing membangun “pulau buatan” dalam pertikaian maritim yang meningkat.

Penjaga pantai mengirim sebuah kapal “untuk memantau kegiatan ilegal China, menciptakan ‘pulau buatan'”, kantor Presiden Ferdinand Marcos Jnr mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan dua kapal lainnya berada dalam penempatan rotasi di daerah tersebut.

Juru bicara Penjaga Pantai Filipina Komodor Jay Tarriela mengatakan kepada sebuah forum bahwa telah terjadi “reklamasi skala kecil” dari Sabina Shoal, yang disebut Manila sebagai Escoda, dan bahwa China adalah “aktor yang paling mungkin”.

Kedutaan Besar China di Manila tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan Filipina, yang dapat memperdalam keretakan bilateral.

Penasihat keamanan nasional Filipina pada hari Jumat menyerukan untuk mengusir diplomat China atas dugaan kebocoran percakapan telepon dengan seorang laksamana Filipina tentang sengketa maritim.

Beijing dan Manila telah terlibat selama setahun dalam perselisihan sengit atas klaim mereka yang bersaing di Laut Cina Selatan, di mana perdagangan senilai US $ 3 triliun berlalu setiap tahun.

China mengklaim hampir semua jalur air vital, termasuk bagian yang diklaim oleh Filipina, Brunei, Malaysia, Taiwan, dan Vietnam. Pengadilan Arbitrase Permanen memutuskan pada tahun 2016 bahwa klaim Beijing tidak memiliki dasar di bawah hukum internasional.

China telah melakukan reklamasi tanah yang luas di beberapa pulau di Laut China Selatan, membangun angkatan udara dan fasilitas militer lainnya, menyebabkan kekhawatiran di Washington dan di sekitar wilayah tersebut.

Sebuah kapal Filipina telah berlabuh di Sabina Shoal untuk “menangkap dan mendokumentasikan pembuangan karang yang hancur di atas gundukan pasir”, kata Tarriela, mengutip kehadiran kapal Tiongkok yang “mengkhawatirkan”, termasuk kapal penelitian dan angkatan laut.

01:49

Penghalang apung Tiongkok memblokir pintu masuk kapal-kapal Filipina di titik nyala Laut Cina Selatan

Tarriela mengatakan kehadiran kapal-kapal China di atol 124 mil (200km) dari provinsi Palawan, Filipina, bertepatan dengan penemuan penjaga pantai tentang tumpukan karang mati dan hancur.

Penjaga pantai akan membawa ilmuwan kelautan ke daerah tersebut untuk menentukan apakah tumpukan karang itu terjadi secara alami atau disebabkan oleh campur tangan manusia, katanya.

Dia menambahkan bahwa pihaknya bermaksud untuk memiliki “kehadiran yang berkepanjangan” di Sabina Shoal, titik rendevous bagi kapal-kapal Filipina yang melakukan misi pasokan ulang kepada pasukan Filipina yang ditempatkan di kapal perang yang dikandaskan di Second Thomas Shoal, di mana Manila dan China sering mengalami pertikaian maritim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *