Tuesday, June 25

Laut Cina Selatan: Beijing mungkin mengambil ‘tindakan balasan yang kuat’ atas sengketa jika Manila terus mendorong, para analis memperingatkan

Filipina menyangkal adanya perjanjian semacam itu dengan China dan telah memperingatkan publiknya agar tidak “jatuh karena narasi palsu”.

Dalam eskalasi ketegangan terbaru, kementerian luar negeri China pada hari Jumat mendesak Filipina untuk “berhenti melanggar hak China dan memprovokasi China”.

Ini terjadi beberapa jam setelah penasihat keamanan nasional Filipina Eduardo Ano menggemakan seruan pada hari Rabu dari Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro agar kementerian luar negeri Filipina “mengambil tindakan yang tepat terhadap individu di kedutaan China … karena melanggar hukum Filipina, khususnya Undang-Undang Anti-Penyadapan Kawat serta pelanggaran serius terhadap protokol dan konvensi diplomatik”.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Ano menuduh kedutaan besar China di Manila melakukan “tindakan berulang melibatkan dan menyebarkan disinformasi, informasi yang salah dan malinformasi”, dan menyerukan agar diplomat China yang bertanggung jawab untuk diusir.

Pada hari Selasa, kedutaan besar China di Manila dilaporkan merilis ke media terpilih transkrip panggilan telepon yang diklaim antara seorang diplomat China dan seorang perwira angkatan laut Filipina, yang mendorong tuduhan penyadapan dari para pejabat Filipina yang marah.

Tuduhan itu, bagaimanapun, tidak sesuai dengan klaim sebelumnya oleh Romeo Brawner, kepala staf militer Filipina, bahwa rekaman yang diklaim adalah “upaya pengaruh jahat” dari Partai Komunis China yang berkuasa dan kemungkinan merupakan “deep fake”.

“Transkrip dapat dengan mudah dibuat, dan rekaman audio dapat diproduksi dengan menggunakan deep fake. Laporan-laporan ini hanya bertujuan untuk berfungsi sebagai gangguan dari perilaku agresif Penjaga Pantai China yang sedang berlangsung,” kata Brawner.

01:07

Filipina menuduh penjaga pantai China merusak kapalnya di Laut China Selatan

Filipina menuduh penjaga pantai China merusak kapalnya di Laut China Selatan

Di Beijing pada hari Jumat, juru bicara kementerian luar negeri Lin Jian mengatakan pernyataan Ano “justru membuktikan” bahwa pihak Filipina telah “menjadi lemah dalam menghadapi fakta dan bukti”.

“China dengan sungguh-sungguh menuntut agar pihak Filipina memastikan pelaksanaan tugas normal oleh personel diplomatik China, berhenti melanggar hak China dan memprovokasi China, dan menahan diri untuk tidak menyangkal fakta atau bertindak gegabah,” tambahnya.

Hu Bo, direktur lembaga think tank South China Sea Strategic Situation Probing Initiative yang berbasis di Beijing, mengatakan hubungan diplomatik bilateral telah tenggelam ke “tingkat terburuk” dalam beberapa dekade terakhir.

“Bahkan pada saat kasus arbitrase [di Den Haag], pemerintahan Benigno Aquino III tidak menyangkal kesepakatan atas Second Thomas Shoal,” kata Hu.

Dia merujuk pada kasus arbitrase yang diajukan oleh Manila pada tahun 2013 untuk menantang klaim Beijing atas hampir seluruh Laut Cina Selatan di bawah apa yang disebutnya “sembilan garis putus-putus” bersejarahnya.

Menurut laporan tahun 2013 oleh portal berita Inquirer.net, menteri pertahanan Filipina saat itu Voltaire Gamin telah mengatakan kepada duta besar China saat itu Ma Keqing bahwa Filipina “tidak akan melanggar perjanjian untuk tidak membangun struktur baru” di Second Thomas Shoal, setelah Beijing mengemukakan keprihatinannya atas rencana Manila yang dilaporkan untuk melakukannya.

“Sekarang kebijakan Filipina telah terbalik, yang merupakan perubahan signifikan dibandingkan dengan pemerintah sebelumnya,” kata Hu. “Sangat jarang bahwa kedua pemerintah sekarang berpegang teguh pada versi mereka sendiri tanpa kompromi.

“China telah bersikap defensif tetapi jika Filipina terus mendorong, saya tidak berpikir China akan menunjukkan belas kasihan.”

Pengadilan internasional di Den Haag memutuskan mendukung Manila pada tahun 2016, tetapi Beijing menolak untuk mengakui keputusan pengadilan.

Ding Duo, seorang peneliti asosiasi di Institut Nasional untuk Studi Laut Cina Selatan, juga mengatakan bahwa Beijing akan mengambil “tindakan balasan yang kuat” terhadap Filipina.

Untuk mengelola perselisihan di laut, China juga telah membuat “perjanjian pria” dengan penggugat saingan lainnya, termasuk Vietnam dan Malaysia, tambahnya.

“China pasti akan merespons dengan tindakan balasan yang kuat terlepas dari apakah itu dari perspektif membela hak-hak laut, atau dari perspektif opini publik domestik, atau bahkan dari perspektif mencegah negara lain mengikuti jejak Filipina.”

Kedua negara telah mengalami serangkaian konfrontasi di sekitar Second Thomas Shoal dalam beberapa bulan terakhir, dengan Manila menuduh penjaga pantai China memblokir misi pasokan ulang ke kapal perang yang dikandaskan yang menampung segelintir tentara. Meriam air telah digunakan terhadap kapal-kapal Filipina dan China juga dituduh menabrak kapal.

Menurut Collin Koh, seorang rekan senior di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, “transparansi tegas” Manila dalam mempublikasikan insiden-insiden ini telah menempatkan Beijing di belakang.

“Tidak mungkin China dapat mundur dari apa pun karena alasan domestik, dan tidak ada tanda-tanda bahwa Filipina meninggalkan strategi saat ini yang diyakini Manila cukup efektif.”

Koh mengatakan bahkan jika Manila dapat mengidentifikasi siapa yang telah membuat rekaman itu, “akan ada tekanan yang meningkat pada pemerintah Filipina untuk mengusir orang-orang di dalam kedutaan China … Dan itu akan menyebabkan lebih banyak masalah antara kedua negara.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *