Tuesday, June 25

Laut Cina Selatan: Angkatan Laut PLA mengirimkan kapal perusak dalam latihan anti-rudal dan anti-kapal selam

Kapal perusak lainnya, termasuk Haikou, Kunming dan Xianning, dikerahkan dalam “formasi taktis serangan laut”, kata komando itu, siap untuk menyerang target yang datang dari udara, permukaan air dan di bawahnya.

“Pelatihan ini berfokus pada unsur-unsur seperti perang laut, pertahanan udara dan perang anti-rudal, dan perang anti-kapal selam,” kata komando itu, tanpa menentukan di mana atau kapan latihan itu berlangsung.

Pengumuman itu datang sehari setelah berakhirnya latihan militer Balikatan tahunan berskala besar antara Amerika Serikat dan Filipina, yang dimulai pada 22 April.

Latihan Angkatan Laut PLA juga mencakup simulasi serangan malam pada sasaran di darat dan latihan yang melibatkan pelampung.

Pelampung navigasi telah menjadi titik utama gesekan antara China dan Filipina di perairan yang diperebutkan.

Manila memasang beberapa dari mereka tahun lalu dalam jarak ekonomi eksklusif 200 mil laut (370km) untuk menegaskan klaim maritim. China, yang mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan di bawah apa yang disebutnya “sembilan garis putus-putus” bersejarahnya, menanggapi dengan pelampungnya sendiri.

Song Hongping, mantan instruktur PLA, mengatakan latihan Angkatan Laut itu adalah “latihan reguler” di Laut Cina Selatan.

“[Tetapi PLA akan] pasti akan memilih waktu yang tepat untuk latihan ini, seperti ketika AS, Filipina, dan Australia semakin provokatif,” kata Song.

“Meskipun negara-negara telah berulang kali mengklaim bahwa latihan tidak ditargetkan pada pihak ketiga, bagaimana mereka tidak ditargetkan pada pihak ketiga? … [Kami] pasti harus menargetkan siapa pun yang memprovokasi kepentingan inti negara [kami].”

Lebih dari 11.000 tentara AS dan 5.000 dari Filipina mengambil bagian dalam latihan Balatik, bersama dengan 150 tentara Australia dan 100 tentara Prancis, yang pertama untuk Prancis.Beberapa bagian dari latihan, yang berakhir pada hari Jumat, berlangsung untuk pertama kalinya di luar batas 12 mil laut perairan teritorial Filipina. Acara itu termasuk latihan tembakan langsung dari pantai Filipina ke Laut Cina Selatan, dan tenggelamnya kapal tanker buatan Tiongkok selama latihan “menenggelamkan kapal ‘musuh'”. Manila mengatakan pilihan kapal itu “tidak disengaja”.

Ia juga mengatakan latihan itu tidak diarahkan ke negara mana pun, tetapi Manila telah berulang kali menuduh penjaga pantai China melakukan “manuver berbahaya” di daerah-daerah yang disengketakan di Laut China Selatan.

Media online Filipina melaporkan bahwa sekelompok kapal perang Tiongkok lainnya melintasi Selat Sibutu, saluran sempit yang memisahkan Kepulauan Sulu Filipina dan pulau Kalimantan, pada 2 Mei – saat manuver Balikatan sedang berlangsung.

Beberapa hari setelah Balikatan, kementerian pertahanan China mengatakan tidak akan pernah membiarkan siapa pun mengganggu Laut China Selatan, dan akan “memantau dengan cermat latihan dan mengambil langkah-langkah kuat dan efektif untuk merespons dengan tegas”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *