Tuesday, June 25

Kerangka China berusia 2.500 tahun dengan kaki dipotong mungkin adalah elit yang menerima hukuman ‘kejam’ di zaman kuno

“Tanda hukuman dengan amputasi dan tanda-tanda pemulihan pasca-hukuman yang baik mencerminkan protokol amputasi yang mapan, termasuk perawatan pasca-eksekusi dan manajemen pasien untuk memfasilitasi kelangsungan hidup dan pemulihan,” Qian Wang, rekan penulis studi dan seorang profesor di Departemen Ilmu Biomedis di Texas A & M University mengatakan kepada Post.

Tulang-tulang itu menunjukkan bahwa satu orang memiliki kaki kanannya dihapus dan yang lainnya kirinya, yang dapat menunjukkan bahwa mereka dihukum karena kejahatan yang berbeda. Amputasi kaki kanan diberikan untuk kejahatan yang dianggap lebih serius daripada amputasi kaki kiri. Tim juga mengisyaratkan bahwa nasib mereka mungkin telah terjalin.

Tulang yang ada menunjukkan tanda-tanda proses penyembuhan yang berhasil, menunjukkan bahwa tulang kaki bagian bawah tidak hanya hilang seiring waktu. Selain itu, bagian atas kaki menunjukkan bukti bahwa luka itu bersih, menunjukkan bahwa luka itu tidak dibuat oleh pukulan berulang dari senjata melainkan prosedur medis yang dikelola.

“Karena amputasi sebagai hukuman bukanlah fenomena yang tidak biasa, kedua pria itu mungkin telah kembali ke kehidupan sosial yang normal dan dimakamkan dengan cara yang tepat setelah kematian,” kata Wang.

Kedua pria itu kemungkinan hidup sekitar 550 SM, dan pria tanpa kaki kanan diperkirakan telah meninggal sekitar usia 45 tahun, sedangkan pria tanpa kaki kiri meninggal pada usia sekitar 55 tahun.

Mereka kemungkinan hidup “di atas kelas umum” karena bagaimana mereka dikuburkan, dan para peneliti menganalisis teks-teks sejarah untuk menentukan bahwa mereka kemungkinan adalah pejabat atau cendekiawan tingkat rendah.

Tim mengakui bahwa alasan lain untuk amputasi dimungkinkan, seperti cacat bawaan, manajemen penyakit atau amputasi ritual.

Namun, para peneliti tidak menemukan bukti bahwa bagian lain dari tubuh telah beradaptasi dengan kekurangan bawaan, dan mereka tidak menemukan bukti pengorbanan ritual.

Jadi, itu berarti “amputasi akibat trauma” adalah alternatif yang paling mungkin untuk amputasi, apakah itu dimaksudkan untuk mengurangi penyebaran penyakit atau menyelamatkan nyawa seseorang setelah kecelakaan atau momen kekerasan.

“Alasan-alasan ini membutuhkan penyelidikan menyeluruh terhadap pola trauma dan tingkat kekerasan / konflik antarpribadi di wilayah ini selama waktu itu untuk menilai kemungkinannya,” kata Wang. “Berdasarkan konteks sejarah dan arkeologi, amputasi hukuman paling masuk akal.”

Yang sedang berkata, tim tidak merasa yakin dengan kemampuan mereka untuk menentukan kejahatan apa yang telah dilakukan orang-orang itu.

Amputasi hukuman diyakini pertama kali muncul di Cina selama dinasti Xia (2070-1600 SM). Sejarawan telah menganalisis dokumen sejarah, The Rites of hou, dan satu bab dari teks kuno menggambarkan hukuman hukuman era Xia yang mencakup amputasi.

Teks-teks itu dikuatkan dengan sisa-sisa yang ditemukan di situs penggalian Erlitou di Lembah Sungai Kuning.

Selama dinasti hou, ketika kedua pria itu hidup, kasus-kasus amputasi hukuman yang didokumentasikan dicatat secara luas dan praktik itu dilembagakan.

“Dalam dua kasus ini, mereka yang diamputasi selamat karena koordinasi hukuman dan medis yang disempurnakan ini; status sosial ekonomi mereka yang di atas rakyat jelata mungkin juga membantu dalam hal nutrisi dan adaptasi terhadap kehidupan baru,” kata Wang.

Bahkan ada idiom Cina dari waktu yang mengatakan, “Sepatu lebih terjangkau karena volume orang dengan kaki yang hilang.”

Meskipun tidak ada data historis untuk secara tegas mengunci tingkat kematian, Wang mengatakan ada dua bukti anekdotal yang menunjukkan kemampuan bertahan hidup yang tinggi bagi para korban.

Penelitian menunjukkan bahwa orang-orang dari dinasti hou memiliki pengetahuan tentang obat analgesik untuk mengurangi rasa sakit. Tampaknya juga orang-orang pada saat itu cukup berpengetahuan tentang anatomi untuk melakukan prosedur seperti ligasi pembuluh darah, perbaikan luka, dan penghilang rasa sakit pasca operasi.

“Karena amputasi hukuman adalah ukuran hukuman reguler, seharusnya memiliki protokol yang ditetapkan untuk eksekusi dengan prosedur untuk manajemen pasca-eksekusi,” kata Wang.

Amputasi hukuman akan berkembang di Cina selama abad-abad berikutnya sebelum akhirnya dibubarkan pada 167 SM selama pemerintahan Kaisar Wendi (memerintah 180-157 SM) selama dinasti Han (202 SM-9 M).

Namun, praktik itu tidak sepenuhnya diberantas, dan kerangka dari dinasti Qing (1644-1911) ditemukan dengan kedua kaki diamputasi dengan gergaji.

Bentuk lain dari hukuman yue untuk kejahatan tingkat rendah juga umum selama dinasti hou, termasuk menato wajah orang dengan kata “kriminal”, mengebiri, atau memotong hidung pelaku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *