Tuesday, June 25

Partai Komunis China menuduh AS ‘membesar-besarkan’ klaim kelebihan kapasitas karena tarif EV baru menjulang

Para pejabat Amerika telah vokal tentang apa yang mereka lihat sebagai dampak dari kelebihan kapasitas manufaktur China, terutama di EV, panel surya, baterai dan baja.

Mereka mengklaim bahwa sebagian besar kapasitas itu telah dicapai melalui peningkatan subsidi negara dan dengan membatasi akses asing ke pasar China – dan telah memperingatkan pembalasan jika China tidak mengubah pendekatannya.

Beberapa laporan media AS yang diterbitkan selama akhir pekan menunjukkan bahwa pemerintahan Presiden AS Joe Biden dapat menaikkan tarif barang-barang energi bersih dari China, termasuk melipatgandakan bea masuk pada kendaraan listrik China.

Gedung Putih juga bisa memperbarui tarif pada mineral penting, barang surya, dan baterai yang dikenakan di bawah Donald Trump, pendahulu Biden dan kemungkinan lawan untuk kepresidenan pada November.

Tarif 27,5 persen AS untuk ekspor EV China telah mencegah produsen tersebut mendapatkan pijakan di pasar Amerika.

Pada bulan April, AS juga memulai penyelidikan praktik tidak adil Bagian 301 ke sektor maritim, logistik, dan pembuatan kapal China, yang pertama di bawah pengawasan Biden.

Uni Eropa juga sedang menyelidiki tuduhan bahwa China mengekspor kelebihan kapasitasnya, meluncurkan penyelidikan anti-subsidi ke produsen EV dan turbin angin China akhir tahun lalu.

Baik Uni Eropa dan AS mengatakan kelebihan kapasitas China merusak keamanan nasional mereka dan berbahaya bagi ekonomi mereka, dengan mengatakan itu menekan pemain domestik keluar dari pasar mereka sendiri.

Pemain China mendominasi pasar dunia dalam apa yang disebut Beijing sebagai “tiga industri baru”: EV, baterai lithium, dan panel surya.

China melihat industri-industri ini sebagai contoh kekuatan manufakturnya dan sebagai fondasi untuk pergeseran ekonomi dari output massal barang-barang tradisional bernilai tambah rendah seperti pakaian dan peralatan rumah tangga, ke produksi maju dan pertumbuhan yang lebih tinggi.

Beijing sangat menyadari risiko kelebihan kapasitas di industri-industri ini. Pada sesi legislatif tahunan pada bulan Maret, Presiden Xi Jinping memperingatkan terhadap “terburu-buru ke proyek-proyek baru” dalam upaya untuk “kekuatan produktif berkualitas” baru.

Namun demikian, itu telah menjadi keluhan yang konsisten dari pejabat AS dalam perjalanan mereka ke China, termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Menteri Keuangan Janet Yellen.

Sama konsistennya, Beijing mengatakan klaim itu tidak berdasar dan upaya untuk menahan pertumbuhan China di industri-industri itu.

Bertemu dengan produsen baterai EV dan lithium di Eropa bulan lalu, kepala perdagangan China Wang Wentao mengatakan kenaikan China dalam industri ini “didorong oleh inovasi dan sistem rantai pasokan yang lengkap”.

Dan selama kunjungan ke Prancis pekan lalu, Xi juga membantah ada “masalah kelebihan kapasitas” China, sambil menambahkan bahwa ia akan menyambut lebih banyak pembicaraan tingkat tinggi tentang friksi perdagangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *