Thursday, June 13

Hong Kong tidak akan melihat aurora yang disebabkan oleh badai matahari, tetapi mungkin mengalami gangguan navigasi dan listrik: Observatorium

Warga Hong Kong tidak akan dapat melihat aurora yang dipicu oleh badai matahari paling kuat di dunia dalam lebih dari dua dekade, meskipun mereka mungkin masih mengalami gangguan pada navigasi dan sistem tenaga yang disebabkan oleh badai, menurut Observatorium Hong Kong.

Lao Wing-kwan, seorang petugas ilmiah di Observatorium, mengatakan pada hari Sabtu badai matahari disebabkan oleh “aktivitas matahari yang relatif sering”, yang berpotensi mempengaruhi komunikasi dan sistem tenaga di Bumi.

“Ini dapat mempengaruhi komunikasi, navigasi dan sistem tenaga di seluruh dunia,” katanya, menambahkan cuaca ruang angkasa dapat mengganggu operasi satelit dan jaringan listrik.

Pertunjukan cahaya langit berkilauan yang dipicu oleh badai geomagnetik terlihat di langit malam Kanada, Eropa utara, Inggris dan Australasia pada hari Jumat.

Warga Hong Kong di luar negeri, termasuk mereka yang tinggal di Inggris, memposting gambar di media sosial yang menunjukkan langit bercahaya warna-warni yang mereka lihat dari lokasi mereka.

Tetapi mereka yang tinggal di Hong Kong tidak akan melihat fenomena seperti itu, menurut petugas ilmiah.

“Aurora biasanya terjadi di tempat-tempat lintang yang lebih tinggi,” katanya, mengutip wilayah utara di Kanada, Amerika Serikat dan Inggris. “Karena Hong Kong terletak di garis lintang yang relatif rendah, mereka jarang terjadi.”

Tetapi Lao mencatat bahwa London, sebuah kota dengan garis lintang yang relatif lebih rendah, telah melihat aurora yang dipicu oleh badai matahari baru-baru ini karena intensitasnya yang tidak biasa. Dia menambahkan bahwa orang-orang di bagian utara China memiliki kesempatan untuk melihat aurora, tergantung pada kondisi cuaca.

Pola dan bentuk aurora terkait dengan aliran partikel bermuatan dan medan magnet. Warna hijau dan merah diproduksi oleh molekul oksigen, sedangkan molekul nitrogen menghasilkan warna merah keunguan dan biru.

Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS pada hari Jumat meningkatkan peristiwa cuaca luar angkasa menjadi badai geomagnetik “ekstrem” – yang pertama sejak apa yang disebut “Badai Halloween” Oktober 2003 menyebabkan pemadaman listrik di Swedia dan merusak infrastruktur listrik di Afrika Selatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *