Friday, June 21

Hakim tinggi Hong Kong meminta penasihat senior baru untuk membela supremasi hukum dan memastikan akses yang sama terhadap keadilan bagi semua

Hakim tinggi Hong Kong telah meminta pengacara senior kota itu untuk berbicara menentang serangan terhadap supremasi hukum dan memastikan akses yang sama terhadap keadilan, dengan mengatakan tanggung jawab mereka melampaui melayani sebagai advokat yang terampil.

Berbicara pada upacara penerimaan tiga penasihat senior baru pada hari Sabtu, Ketua Mahkamah Agung Andrew Cheung Kui-nung mengatakan pengacara yang baru diangkat harus memenuhi tanggung jawab mereka kepada publik, melayani supremasi hukum dan masa depan Hong Kong.

“Singkatnya, sebagai yang paling unggul di antara anggota Bar independen, penasihat senior harus siap untuk menegakkan supremasi hukum dan memastikan administrasi peradilan yang tepat, berbicara menentang mereka yang akan berusaha merusak supremasi hukum [ …] selain sebagai advokat yang sangat cakap dan dapat diandalkan ketika tampil di pengadilan,” kata Cheung.

Ketua pengadilan membuat panggilan serupa kepada anggota pengadilan pada pembukaan tahun hukum pada bulan Januari, mendesak hakim untuk berdiri teguh melawan “tekanan tidak sah” dan campur tangan ketika mengeluarkan putusan.

Sekelompok anggota parlemen Amerika mendorong Cheung, bersama dengan 44 hakim dan jaksa lainnya, untuk ditambahkan ke daftar individu yang ada yang dikenai sanksi atas undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing pada tahun 2020.

Juga berbicara pada upacara tersebut, Sekretaris Kehakiman Paul Lam Ting-kwok menggemakan seruan hakim agung untuk penasihat senior untuk melayani publik di luar praktik pribadi mereka.

“Ini membawa harapan yang sah dan mungkin kewajiban bahwa orang yang ditunjuk harus memanfaatkan keahlian hukum dan kedudukannya di masyarakat untuk mempromosikan dan memperkuat supremasi hukum dengan cara yang berbeda di samping praktik hukumnya sendiri,” katanya.

“Bar independen yang kuat dan terhormat sangat penting untuk menjaga supremasi hukum berdasarkan sistem common law kita, yang merupakan keuntungan unik Hong Kong di bawah prinsip ‘satu negara, dua sistem’ yang kita tidak bisa kehilangan,” kata menteri itu, mengacu pada kerangka kerja untuk hubungan antara kota dan Beijing.

Pengacara Benson Tsoi Yat-ming, Frances Lok Man-yin dan Queenie Fiona Lau adalah yang terbaru untuk bergabung dengan jajaran penasihat senior.

Tsoi dari Parkside Chambers adalah satu-satunya spesialis hukum pidana di antara mereka. Praktiknya berfokus pada pertahanan kejahatan kerah putih, termasuk pencucian uang dan kasus penipuan.

Lok of Des Voeux Chambers, yang merupakan istri Tsoi, memimpin praktik komersial yang mengkhususkan diri dalam hukum perusahaan, konstruksi dan arbitrase, serta pengesahan hakim dan perwalian. Lok dan Tsoi memiliki seorang putra muda, Sebastian Tsoi Chi-shun, yang menghadiri upacara tersebut.

Lau, dari Temple Chambers, memiliki praktik sipil dan komersial umum yang mencakup kasus kelalaian profesional, pencemaran nama baik, dan perselisihan ketenagakerjaan. Dia juga anggota dari sejumlah badan publik dan hukum.

Lau adalah putri dari Stella Lau Kun Lai-kuen, kepala sekolah Diocesan Girls’ School, dan James Henry Lau, mantan sekretaris Biro Jasa Keuangan dan Perbendaharaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *