Tuesday, June 25

Wanita Hong Kong yang disewa oleh Citybus adalah sopir bus wanita pertama di kota ini dari kelompok etnis minoritas

Seorang wanita Hong Kong berusia 46 tahun telah menjadi sopir bus waralaba wanita pertama di kota itu – dan sejauh ini satu-satunya – dari kelompok etnis minoritas, setelah bergabung dengan jajaran Citybus musim gugur lalu.

Farana adalah bagian dari semakin banyak wanita dari kelompok etnis minoritas yang bergabung dengan perusahaan bus, yang mendorong keragaman yang lebih besar dalam perekrutan, menurut seorang manajer umum (orang dan budaya) Roger Wong Wai-yip.

Wong mengatakan jumlah pelamar ke perusahaan dari latar belakang etnis minoritas pada tahun 2023 telah meningkat 15 kali lipat dari tahun sebelumnya, sementara jumlah pelamar perempuan untuk pengemudi dari kelompok-kelompok itu telah melonjak 60 persen.

Farana mulai mengemudi rute antara Tuen Mun dan distrik lain setelah menerima SIM-nya September lalu. Dia mengatakan kepada Post bahwa dia menikmati pekerjaannya meskipun mendengar pembicaraan yang tidak menyenangkan dari beberapa penumpang tentang etnis dan “warna kulitnya”.

“Mereka pikir saya tidak tahu bahasa Kanton, tapi saya tahu apa yang mereka bicarakan,” kata Farana dalam bahasa Kanton yang fasih. “Kadang-kadang mereka menatapku dengan ekspresi terkejut dan berkata, ‘wow, seorang wanita India’.”

Farana termasuk di antara 200 kapten bus wanita dengan perusahaan, atau 5 persen dari total 4.000 pengemudi. Perusahaan saat ini memiliki sekitar 200 lowongan untuk pengemudi.

Seorang ibu dari seorang putri berusia 19 tahun dan putra berusia 22 tahun, Farana mengatakan dia terinspirasi untuk melamar pekerjaan itu setelah melihat wanita lain “bertubuh kecil” di belakang kemudi bus tingkat tahun lalu.

“Jika dia bisa melakukannya, maka saya juga bisa,” katanya.

Citybus menempatkan Farana melalui kursus pelatihan enam hari untuk mengajarinya cara mengendarai bus tingkat, dan dia diminta untuk lulus tes jalan.

Sebelum menjadi sopir bus, Farana bekerja selama lebih dari satu dekade sebagai asisten suaminya, seorang sopir truk yang mengantarkan barang untuk pelanggan. Dia dan anak-anak mereka telah mendorongnya untuk “mengejar mimpinya” menjadi sopir bus.

“Anak-anak saya sangat mendukung dan bangga dengan pencapaian saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka telah naik bus yang dia kendarai dan dia bermaksud untuk tetap pada pekerjaan itu “sampai pensiun saya”.

Mencerminkan bahwa sebagian besar teman-temannya adalah mesin pencuci piring atau pekerja pengiriman untuk restoran, Farana mengatakan dia sekarang “mendorong mereka untuk memenuhi impian mereka [juga]”.

KMB, yang terbesar dari lima perusahaan bus waralaba kota, juga memiliki rencana untuk meningkatkan perekrutan pekerja dari kelompok etnis minoritas.

“KMB mengakui potensi pasokan tenaga kerja yang signifikan dari populasi etnis minoritas,” kata seorang juru bicara.

Perusahaan saat ini memiliki 23 anggota staf dari kelompok etnis minoritas yang menjabat sebagai kapten bus dan mekanik, dari 11.000 tenaga kerja.

“Kami telah mengambil langkah proaktif untuk menjangkau komunitas-komunitas ini, termasuk mengadakan pembicaraan rekrutmen di masjid-masjid lokal di Kowloon dan melakukan wawancara di tempat pada tahun 2022,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *