Friday, June 21

Badan angkat besi Hong Kong mengungkapkan ‘penyesalan terdalam’ untuk kota resmi yang menyiratkan Taiwan adalah negara dalam pidato

Asosiasi Angkat Berat dan Powerlifting Hong Kong, China (HKWPA) telah mengeluarkan permintaan maaf publik setelah ketuanya sekali lagi menyiratkan kota itu dan Taiwan adalah negara dengan hak mereka sendiri.

Pernyataan hari Sabtu, yang dipublikasikan secara online, mengatakan telah terjadi miskomunikasi karena pidato pra-tertulis Josephine Ip Wing-yuk untuk upacara pembukaan di Kejuaraan Perlengkapan Asia pekan lalu dan Piala Universitas Asia belum diperbarui setelah sebuah negara keluar.

Asosiasi itu mengatakan sangat menentang kemerdekaan Hong Kong dan tindakan pemisahan diri, dan menyatakan “penyesalan terdalamnya kepada publik” atas kesalahan tersebut selama pernyataan Ip di acara di Stadion Queen Eliabeth di Wan Chai.

Menurut badan pemerintahan, pidato awal IP termasuk baris: “Kali ini, kami memiliki lifter dan pejabat dari 16 negara / wilayah termasuk Cina, Cina Taipei, Hong Kong Cina, Bangladesh, India, Indonesia, Iran, Irak, Jepang, Kaakhstan, Kyrgystan, Pakistan, Filipina, Uni Emirat Arab, Ubekistan dan Thailand. “

Ip dilaporkan memperhatikan bahwa nomor itu salah dan juga percaya hukumannya terlalu panjang, jadi mempersingkatnya juga: “Kali ini, kami memiliki lifter dan pejabat dari 13 negara.”

Tapi ini bukan pertama kalinya Ip dipaksa untuk meminta maaf. Pada bulan Maret, dia menyebut kota itu sebagai “negara yang relatif kecil” selama pidato pembukaannya di Hong Kong Weightlifting Invitational.

Dia kemudian mengklaim bahwa itu adalah “slip of the tongue”.

Asosiasi ini juga tidak asing dengan kontroversi. Pada Desember 2022, di Asian Classic Powerlifting Championship di Dubai, lagu protes pro-demokrasi Glory to Hong Kong dimainkan alih-alih lagu kebangsaan, March of the Volunteers, ketika Susanna Lin memenangkan emas.

Para pejabat menyalahkan penyelenggara atas kesalahan itu, dan mengatakan mereka telah mengikuti pedoman dan memberikan lagu kebangsaan yang benar.

Permintaan maaf akhir pekan ini mengikuti pernyataan keras hari Jumat dari pemerintah Hong Kong, yang mengutuk kata-kata Ip dan menuntut penjelasan dan penyelidikan lebih lanjut dari Federasi Olahraga dan Komite Olimpiade kota.

HKWPA mengatakan telah mengirim laporan kepada komite pada hari Sabtu, menjelaskan bagaimana kesalahan itu terjadi pada upacara pembukaan, yang berlangsung Senin lalu.

Selama pidato pembukaannya, Ip mengatakan “13 negara” ambil bagian, meskipun pesaing dari Hong Kong dan Taiwan terlibat.

Hong Kong adalah wilayah administrasi khusus China, sementara pemerintah Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari China untuk dipersatukan kembali dengan paksa jika perlu.

“Arti asli dari pidato IP bukanlah bahwa Hong Kong, China dan Chinese Taipei adalah negara yang terpisah, dan sama sekali tidak ada pertanyaan tentang Hong Kong menjadi independen,” kata asosiasi itu dalam permintaan maafnya.

“Kami dengan tegas mendukung dan menjunjung tinggi Undang-Undang Dasar dan prinsip satu China … Kami menentang semua tindakan pemisahan diri dari tanah air dan berkomitmen penuh untuk menjaga kedaulatan, keamanan dan kepentingan pembangunan negara.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *