Friday, June 21

AS ‘khawatir’, 50.000 orang memprotes RUU agen asing Georgia

RUU itu, yang akan mengharuskan organisasi yang menerima lebih dari 20 persen dana mereka dari luar negeri untuk mendaftar sebagai “agen pengaruh asing”, telah memicu krisis politik yang bergulir di Georgia, di mana ribuan orang turun ke jalan untuk menuntut RUU itu ditarik.

Kerumunan pada hari Sabtu melambaikan Georgia, Uni Eropa dan beberapa bendera Ukraina dan dalam istirahat dengan masa lalu, termasuk pengunjuk rasa yang lebih tua serta banyak orang muda yang telah memadati jalan-jalan selama sebulan terakhir.

“Pemerintah harus mendengar orang-orang bebas Georgia,” kata seorang pengunjuk rasa berusia 30-an yang menyebut namanya sebagai Nino, melambaikan bendera Georgia besar dan memimpin salah satu dari tiga kolom yang berkumpul di pusat kota, yang memblokir sebagian besar jalan kota dan memenuhi jantung kota tua Tbilisi.

“Kami ingin memasuki Uni Eropa dengan bangsa kami yang bangga dan martabat kami,” katanya.

Anuki, seorang mahasiswa akting berusia 22 tahun, mengatakan itu adalah tanggung jawab generasinya “untuk memastikan bahwa masa depan kita dan masa depan generasi setelah kita aman, bahwa mereka memiliki kebebasan berbicara, dan mereka bebas, pada dasarnya”.

“Dan kami tidak ingin menjadi bagian dari Rusia,” tambahnya. “Kami tidak pernah ingin menjadi bagian dari Rusia. Dan itu selalu dan akan selalu menjadi tujuan kami untuk menjadi bagian dari Eropa.”

Parlemen, yang dikendalikan oleh partai Georgian Dream yang berkuasa dan sekutunya, akan memulai dengar pendapat komite pada pembacaan ketiga dan terakhir RUU itu pada hari Senin. Kelompok-kelompok oposisi telah menyerukan gelombang protes baru mulai Sabtu.

Krisis telah mengadu partai yang berkuasa Georgian Dream melawan koalisi partai-partai oposisi, masyarakat sipil, selebriti dan presiden boneka negara itu, dengan demonstrasi massa menutup sebagian besar pusat Tbilisi hampir setiap malam selama lebih dari sebulan.

Penentang RUU Georgia telah menjulukinya “hukum Rusia”, membandingkannya dengan undang-undang yang digunakan untuk menargetkan kritik terhadap Kremlin Presiden Vladimir Putin.

Uni Eropa, yang memberikan status kandidat Georgia pada bulan Desember, mengatakan bahwa RUU itu akan menimbulkan hambatan serius bagi integrasi lebih lanjut jika disahkan.

Georgian Dream mengatakan RUU itu akan mempromosikan transparansi dan kedaulatan nasional Georgia.

Bidina Ivanishvili, pendiri Georgian Dream, mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk menghentikan Barat mencoba menggunakan Georgia sebagai “umpan meriam” dalam konfrontasi dengan Rusia.

Sullivan mengatakan bahwa Georgian Dream tampaknya sengaja mencoba untuk memutuskan hubungan dengan Barat, bahkan ketika partai yang berkuasa dan opini publik Georgia secara tradisional mendukung bergabungnya negara itu dengan Uni Eropa dan aliansi militer NATO yang dipimpin AS.

Sullivan menulis: “Retorika Georgian Dream baru-baru ini, perubahan legislatif yang diusulkan, dan tindakan bertentangan dengan aspirasi rakyat Georgia dan dirancang untuk mengisolasi orang Georgia dari Amerika Serikat dan Eropa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *