Tuesday, June 25

Akankah kunjungan Putin ke China membantu menghidupkan kembali proyek pipa yang tidak aktif?

Selama kunjungan kenegaraannya ke China – yang dijadwalkan akhir bulan ini – Presiden Rusia Vladimir Putin diperkirakan akan membicarakan masalah penting dengan mitranya, Xi Jinping: pipa gas alam Power of Siberia 2, sebuah proyek yang tampaknya telah terhenti.

Pipa gas alam, yang dirancang untuk menghubungkan Rusia dan China melalui Mongolia, adalah proyek tanda tangan yang melambangkan kemitraan strategis “tanpa batas” antara Beijing dan Moskow. Jika selesai, itu akan mengalihkan 50 miliar meter kubik (1,8 triliun kaki kubik) gas alam per tahun ke Cina utara, mengarahkan pasokan yang pernah pergi ke Eropa.

Setiap kemajuan dalam proyek ini akan menjadi ukuran efektif dari keadaan hubungan bilateral mereka, yang diteliti dengan cermat oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat sejak pecahnya perang di Ukraina dan titik pemicu potensial untuk putaran sanksi baru.

“Ini gajah di dalam ruangan,” kata seorang sumber Rusia yang memiliki pengetahuan tentang masalah ini dan meminta anonimitas karena sensitivitas proyek.

Proyek ini sangat penting bagi Putin, yang baru saja memulai masa jabatan presiden ketiga berturut-turut, tetapi masih belum jelas apakah ia dapat membujuknya kembali untuk hidup.

Di Rusia, proyek ini terus menjadi subjek perhatian yang cukup – dan beberapa kecemasan. Kantor berita IA REX mengatakan pada hari Rabu bahwa proyek tersebut “tetap dalam bayang-bayang”, mengutip spekulasi bahwa “Beijing tidak membutuhkan proyek tersebut” atau ada ketidaksepakatan mengenai harga.

Munkhnaran Bayarlkhagva, mantan pejabat di Dewan Keamanan Nasional Mongolia, mengatakan diskusi tentang pembangunan Power of Siberia 2 berada dalam “limbo yang aneh”.

“Saya belum melihat siapa pun dari kelas politik Mongolia membuat komentar baru-baru ini tentang pipa,” tambahnya, mencatat bahwa pemilihan parlemen Juni semakin dekat.

Ulaanbaatar secara luas diyakini diberitahu tentang setiap perkembangan dalam proyek, karena pipa harus melewati negara itu.

“Sekitar Tahun Baru pihak Rusia mengubah seluruh tim pemerintah yang berurusan dengan Mongolia, jadi mungkin mereka mulai terbiasa dengan posisi baru mereka,” katanya.

Pihak China sebagian besar tetap diam tentang topik tersebut. Pada hari Selasa, duta besar China untuk Rusia Hanhui mengatakan kepada media Rusia RIA Novosti bahwa perusahaan dari kedua negara “secara aktif mendiskusikan rinciannya”, dan Beijing menganjurkan pendekatan terpadu pada operasi pipa, dari produksi hingga pemrosesan.

“Saya percaya bahwa pembangunan Power of Siberia 2 akan berkembang sesuai dengan kebutuhan domestik China,” kata Li Lifan, seorang spesialis Rusia dengan Akademi Ilmu Sosial Shanghai. “Itu tidak akan maju secepat yang dijelaskan beberapa media.”

03:03

Hubungan Rusia-China tumbuh lebih kuat, kata Putin, setelah menang telak dalam pemilu

Hubungan Rusia-China tumbuh lebih kuat, kata Putin, setelah menang telak dalam pemilihanDong Jinyue, ekonom utama di BBVA, mengatakan lebih banyak negara daripada Rusia memasok China dengan gas alam – Amerika Serikat, Australia, Indonesia, Malaysia dan Qatar, untuk beberapa nama – meskipun pangsa dari tetangga utaranya besar.

“Pemerintah selalu meningkatkan cadangan strategis gas bumi, bahkan ketika permintaan rendah,” tambahnya. “China [juga] mengalami transformasi ke energi hijau, seperti matahari, angin, dan air.”

Angka dari bank Spanyol menunjukkan bahwa total konsumsi gas China adalah 394,53 miliar meter kubik tahun lalu, dan penggunaan tahunannya diproyeksikan mencapai 550 hingga 600 miliar meter kubik pada tahun 2030.

Sementara Beijing dan Moskow masih merundingkan rincian spesifik, utusan Kaakhstan untuk Rusia Dauren Abayev mengatakan pada awal Mei bahwa Rusia berencana mengirim sekitar 35 miliar meter kubik gas alam per tahun ke China melalui negaranya.

David weig, profesor emeritus di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong, mengatakan bahwa “Rusia akan menemukan cara untuk mengirimkan gas” ke China.

Tetapi Li dari Akademi Ilmu Sosial Shanghai mengatakan bahwa kemajuan dalam perutean gas melalui Kaakhstan tidak akan secepat yang diharapkan.

“Kaakhstan akan khawatir tentang sanksi energi Barat terhadap Rusia,” katanya, “dan khawatir tentang sanksi sekunder.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *