Friday, June 21

40% warga Hong Kong dalam skema penyakit kronis percontohan menderita diabetes atau hipertensi, mengejutkan pihak berwenang

Mereka yang ditemukan memiliki kondisi ditawarkan hingga enam konsultasi bersubsidi setiap tahun.

Pada 2 Mei, sekitar 35.000 orang telah bergabung dengan skema ini, dengan sekitar 20.000 telah menyelesaikan pemutaran. Hampir 8.000, atau sekitar 40 persen, didiagnosis dengan pradiabetes, diabetes atau hipertensi.

“Tingkat 40 persen lebih tinggi dari harapan kami. Awalnya tingkat perkiraan kami, berdasarkan informasi lain, mendekati 30 persen,” kata Lo menanggapi pertanyaan anggota parlemen Chan Pui-leung dalam pertemuan Dewan Legislatif.

Lo mengatakan tingkat tinggi dapat dikaitkan dengan berbagai faktor, seperti orang berisiko tinggi yang datang untuk tes pada awal program dan respons suam-suam kuku dari orang-orang berisiko rendah.

Dia juga mencatat bahwa jumlah pria yang bergabung dengan skema ini secara signifikan lebih rendah daripada wanita.

Menurut data dari Biro Kesehatan, pria hanya sekitar 40 persen dari peserta.

“Kami prihatin melihat bahwa tingkat positif [dari kondisi] mungkin lebih tinggi jika lebih banyak pria bergabung dengan pemutaran,” katanya.

Dia mengatakan pihak berwenang akan mempromosikan program penyaringan di antara kelompok-kelompok berisiko tinggi, seperti sopir taksi atau minibus, yang kebanyakan laki-laki dan memiliki jam kerja yang tidak teratur.

Program percontohan ini merupakan bagian dari inisiatif pemerintah untuk mendorong pengembangan layanan kesehatan primer dalam upaya untuk membantu meringankan permintaan yang meningkat oleh penduduk lanjut usia untuk perawatan di rumah sakit.

Inisiatif lain yang telah dipromosikan pemerintah dalam beberapa tahun terakhir adalah pengembangan pengobatan genomik, dengan Proyek Genom Hong Kong menjadi sorotan.

Proyek yang dipimpin oleh Hong Kong Genome Institute milik pemerintah, bertujuan untuk mengumpulkan 40.000 hingga 50.000 sampel dari 20.000 kasus. Data yang dikumpulkan dapat membantu membangun database populasi Cina, yang relatif kurang secara global.

Anggota parlemen pada pertemuan itu menyerukan perlindungan data genom yang lebih kuat.

“Informasi genom adalah kunci privasi seseorang,” kata anggota parlemen sektor medis David Lam Tit-yuen. “Jika informasi genetik seseorang terpapar kepada orang lain, itu akan seperti telanjang di depan umum dan diperiksa di bawah mikroskop oleh orang lain.

“Kerahasiaan informasi genetik sangat penting. Saya berharap pemerintah di masa depan dapat mempertimbangkan amandemen hukum atau undang-undang baru untuk melindungi [data].”

Dia mencatat undang-undang privasi informasi genetik diberlakukan di Amerika Serikat.

Dr Dennis Lam Shun-chiu, seorang anggota parlemen dari konstituensi komite pemilihan, menyoroti pentingnya mempercepat undang-undang untuk melindungi privasi genetik orang.

Wakil Menteri Kesehatan Libby Lee Ha-yun mengatakan dia setuju bahwa upaya lebih lanjut untuk melindungi informasi genom diperlukan.

Dia mengatakan pemerintah akan melihat undang-undang yang mencakup masalah ini di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *