Friday, June 21

7 fakta penasaran dan menarik tentang Tembok Besar China yang mungkin belum diketahui publik

Dinding dilindungi oleh lapisan biocrusts yang dibuat oleh cyanobacteria, lumut, lumut dan mikrobioma. Ini bisa disebut “kulit hidup”, dan sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Desember tahun lalu dengan jelas menguraikan bagaimana kerak memainkan peran penting dalam memastikan daya tahan jangka panjang dinding.

Secara tradisional, para ilmuwan telah memandang kehidupan tanaman berpotensi merusak artefak kuno, dengan sistem akar berpotensi merobek struktur dinding. Tetapi keyakinan yang telah lama dipegang itu sedang ditantang, dan studi yang baru-baru ini diterbitkan menganalisis sebagian besar dinding, menemukan bahwa bagian-bagian telanjang dari struktur itu jauh lebih tidak stabil daripada yang tercakup dalam biocrust.

Alih-alih menyebabkan erosi, lapisan biologis mungkin melakukan yang sebaliknya dengan melindungi dinding dari unsur-unsur.

Granat populer di sepanjang dinding selama dinasti Ming

Salah satu penemuan China yang paling terkenal adalah bubuk mesiu, jadi masuk akal jika pasukannya akan menggunakan bahan peledak untuk mempertahankan strukturnya yang paling berharga.

Pada Oktober tahun lalu, para arkeolog menemukan hampir 60 granat yang belum sempurna di gudang senjata di sepanjang dinding, menambah lebih dari 400 senjata yang ditemukan selama bertahun-tahun.

Granat tanggal kembali ke dinasti Ming (1368-1644) dan belum sempurna dalam desain. Mereka menampilkan batu bundar dengan lubang yang dibor ke bagian atas yang akan diisi dengan bubuk mesiu.

Granat sering disimpan di dalam potongan batu berongga sehingga mereka dapat dengan mudah diambil jika terjadi serangan.

Senjata-senjata itu dipopulerkan oleh jenderal militer dinasti Ming Qi Jiguang, yang menyukai granat sementara juga berada dalam posisi memegang kekuasaan besar atas strategi militer Tiongkok pada saat itu.

Satu keluarga terus berlari sepanjang jarak

Matematika dasar menunjukkan bahwa dibutuhkan waktu 18 bulan untuk berjalan melintasi Tembok Besar China, dan satu keluarga telah menjadikannya bagian dari warisan mereka untuk menjalankan seluruh panjangnya.

Mengikuti jejak ayah mereka, Jimmy dan Tommy Lindesay menempuh perjalanan sejauh 3.262 kilometer (2.027 mil) dalam 131 hari, suatu prestasi yang luar biasa, terutama mengingat tembok ini terkenal dengan tanjakan dan penurunannya yang curam.

Saudara-saudara juga menyelesaikan perjalanan di puncak pandemi virus corona, membuat prestasi itu lebih rumit. Tapi, mereka mengatakan perjalanan ayah mereka lebih menantang ketika ia menjadi orang asing pertama yang menjalankan tembok pada tahun 1987.

Lindesays dibesarkan di China tetapi mengatakan tantangan terbesar adalah menangani orang-orang yang tidak dapat dipercaya dari orang asing selama puncak pandemi Covid-19.

“Tembok Besar China” lainnya ada di Guanghou

Tembok Besar China adalah tembok terpanjang di dunia, tetapi bukan satu-satunya di negara ini dengan Guinness World Record.

Di Guanghou di Cina selatan, perusahaan 21st Century Business Herald meluncurkan pada 22 Februari replika dinding sepanjang 39,904 meter yang seluruhnya terbuat dari balon.

Penggambaran mereka yang dibangun di luar Menara Canton sekarang menjadi pemegang resmi Guinness Book of World Records dengan judul “Patung balon terbesar dari sebuah tengara.”

Dinding itu membutuhkan 100.000 balon untuk dibangun dan memiliki tiga menara pengawas, dua koridor, dan balon berwarna emas yang mengingatkan kembali ke abad pertengahan.

Dinding balon dibangun oleh 20 orang sebagai bagian dari kampanye yang lebih besar untuk meningkatkan kesadaran tentang herpes zoster.

Bagian dinding tidak banyak pertahanan

Terlepas dari imajinasi populer, Tembok Besar China bukanlah struktur tunggal, dan memiliki dinding yang tumpang tindih yang dibangun selama ribuan tahun serta kesenjangan yang signifikan antara struktur.

Salah satu segmen penting dari dinding disebut “Busur Mongolia”, dan yang tersisa hampir tidak bisa disebut dinding, dengan parit yang digunakan untuk membangun dinding menjadi struktur pertahanan yang lebih tangguh daripada dinding itu sendiri.

Tembok itu membentang di sebagian besar wilayah otonomi Mongolia Dalam di Cina utara dan melintasi Mongolia itu sendiri.

Salah satu kemungkinan adalah bahwa Arc Mongolia dibangun dengan tergesa-gesa setelah Kekaisaran Jin mendapat kabar tentang invasi yang akan datang oleh Ghengis Khan pada tahun 1211, meskipun penelitian terbaru menunjukkan hipotesis bahwa itu adalah struktur pengamatan yang dirancang untuk mengelola pergerakan suku-suku nomaden di wilayah tersebut.

Peran penting dalam sejarah Perang Dunia II

Sebagian besar penggambaran pertempuran yang terjadi di Tembok Besar Tiongkok mengingatkan kembali pada zaman pra-modern, tetapi tembok itu juga memainkan peran penting dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua.

Setelah Jepang menginvasi Manchuria pada tanggal 18 September 1931, mereka mengarahkan pandangan mereka pada penaklukan lebih lanjut atas Tiongkok, dan garnisun di dekat Shanhaiguan (“Celah Shanhai”) di Tiongkok utara menjadi target penting.

Shanhaiguan adalah tempat Tembok Besar bertemu dengan Samudra Pasifik, dan tembok itu mewakili perbatasan simbolis antara wilayah paling utara Manchuria dan inti daratan Cina lebih jauh ke selatan.

Ketika Jepang melancarkan serangannya ke Shanhaiguan pada Januari 1933, pihak Tiongkok menantang tetapi kalah senjata. Bayangkan, alih-alih granat batu era Ming, tentara Kwantung meluncurkan tank, pembom, dan kapal perang ke arah tembok.

Setelah seharian pertempuran brutal, Shanhaiguan jatuh ke dalam kendali Jepang, menandai yang pertama dari beberapa pertempuran Perang Dunia II yang terjadi di tembok itu sendiri.

Lady Meng Jiang meruntuhkan dinding dengan air matanya

Salah satu dari empat cerita rakyat besar Tiongkok adalah kisah Lady Meng Jiang dan Wan Xiliang, seorang pria yang melarikan diri dari wajib militer Kaisar untuk membangun Tembok Besarnya.

Ketika Wan ditemukan di kebun Meng, dia lemah karena kelelahan dan kelaparan, dan pasangan itu jatuh cinta saat dia dirawat kembali hingga sehat.

Sayangnya untuk sejoli, seorang penduduk desa yang cemburu memberi tahu pihak berwenang tentang kehadiran Wan, dan dia ditangkap dan dikirim ke utara untuk bekerja membangun tembok tak lama setelah pernikahan mereka.

Ketika Meng tidak mendengar kabar dari suaminya, dia mengunjungi tembok untuk melacaknya, hanya untuk mengetahui bahwa suaminya telah meninggal dan telah dimakamkan di dalam tembok.

Diliputi kesedihan, Meng menangis selama tiga hari di kaki tembok. Tiba-tiba, bagian besar tembok yang membentang lebih dari 1.200 km runtuh, memperlihatkan sisa-sisa jenazahnya yang ditinggalkan dan banyak lainnya yang meninggal saat membangun tembok.

Pada tahun 2006, kisah ini dimasukkan dalam edisi pertama daftar Warisan Budaya Takbenda Nasional Tiongkok yang diterbitkan oleh Dewan Negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *