Tuesday, June 25

2 wanita dituduh menyemprotkan grafiti MeToo pada lukisan telanjang di museum Paris

Sebuah museum top Prancis telah mengajukan pengaduan polisi setelah dua wanita menyemprotkan lukisan abad ke-19 yang terkenal oleh Gustave Courbet yang telah dipinjamkan ke galeri lain, kata para pejabat, Jumat.

Para wanita telah dituduh menyemprotkan kata-kata “MeToo” pada “The Origin of the World”, sebuah lukisan telanjang yang dilukis oleh seniman Prancis Courbet, dan empat karya lainnya.

Lukisan tahun 1866 itu dipinjamkan dari Musee d’Orsay di Paris ke Pompidou-Met di kota timur laut Met. Itu dilindungi oleh panel kaca tempat kata-kata itu ditulis.

“Diwarnai dengan cat merah, pekerjaan itu diturunkan untuk diperiksa oleh pemulih yang berkualifikasi. Bingkai telah menerima banyak percikan cat yang bisa memiliki bekas abadi bahkan setelah restorasi,” kata Musee d’Orsay dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa mereka telah “mengajukan keluhan”.

Museum mengatakan lukisan itu tidak akan kembali ke pameran Met yang ditutup pada bulan Mei.

Jaksa Yves Badorc mengatakan lima karya telah disemprot dengan kata-kata “MeToo” dan satu dicuri.

Seniman pertunjukan Prancis-Luksemburg Deborah de Robertis mengatakan dia mengatur operasi yang dilakukan oleh dua orang lainnya, sebagai bagian dari pertunjukan berjudul: “Anda Tidak Memisahkan Wanita dari Artis”.

Dalam sebuah video yang dikirim ke AFP oleh de Robertis, seorang wanita menandai karya Courbet dengan cat merah dan kemudian yang kedua menyemprotkan yang lain. Mereka kemudian meneriakkan “MeToo” sebelum diseret oleh penjaga keamanan.

Dalam sebuah surat terbuka, de Robertis mengecam perilaku enam pria di dunia seni, menggambarkan mereka sebagai “predator” dan “sensor”.

De Robertis mengatakan mereka juga menganggap sebuah karya bordir oleh seniman Prancis Annette Messager sebagai “pengambilalihan”.

Jaksa mengatakan orang ketiga – yang tidak ditangkap – bisa jadi berada di balik hilangnya karya Messager 1991 berjudul “I Think Therefore I Suck”.

De Robertis memiliki karya yang dipajang di tempat tersebut di Met – sebuah foto pertunjukan tahun 2014 di Musee d’Orsay di mana ia berpose telanjang di bawah lukisan Courbet.

Pengadilan Prancis pada tahun 2020 memerintahkan de Robertis untuk membayar denda 2.000 euro (US $ 2.150) karena tampil telanjang pada tahun 2018 di Lourdes di barat daya Prancis, sebuah situs ziarah Katolik bagi mereka yang percaya Perawan Maria muncul di sana.

Dia juga menunjukkan dirinya telanjang di depan lukisan “Mona Lisa” di Louvre di Paris.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *