Tuesday, June 25

Warga Singapura disarankan untuk menunda semua perjalanan yang tidak penting selama 30 hari ke depan, sebagai bagian dari langkah-langkah Covid-19 baru

SINGAPURA – Warga Singapura harus menunda semua perjalanan yang tidak penting, dan pembatasan perbatasan telah diperketat untuk mencakup semua negara ASEAN, ketika Republik bergerak untuk mengurangi meningkatnya risiko impor Covid-19.

Dengan segera, warga Singapura disarankan untuk menunda semua perjalanan yang tidak penting ke luar negeri untuk mengurangi risiko tertular virus selama pandemi ini, kata Kementerian Kesehatan (MOH) pada hari Minggu (15 Maret).

Imbauan ini akan berlaku selama 30 hari dan harus ditinjau lebih lanjut.

Mulai pukul 23.59 pada hari Senin, semua pelancong – termasuk warga negara Singapura, penduduk tetap, pemegang izin jangka panjang dan pengunjung jangka pendek – memasuki Singapura dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke negara-negara ASEAN, Jepang, Swiss atau Inggris dalam 14 hari terakhir akan dikeluarkan pemberitahuan tinggal di rumah 14 hari (SHN).

Tetapi ini akan mengecualikan warga Singapura dan Malaysia yang menggunakan penyeberangan laut dan darat dengan Malaysia, mengingat jumlah besar yang melintasi perbatasan setiap hari, kata Menteri Pembangunan Nasional Lawrence Wong, Minggu.

Pengaturan terpisah sedang dibuat oleh kelompok kerja gabungan bilateral, kata Wong, yang ikut memimpin gugus tugas multi-kementerian Singapura untuk memerangi virus korona.

Semua pelancong lain yang terkena dampak pembatasan perbatasan baru yang diumumkan juga harus memberikan bukti tempat di mana mereka akan melayani pemberitahuan, misalnya pemesanan hotel yang mencakup seluruh periode, atau tempat tinggal yang mereka atau anggota keluarga mereka miliki.

Mereka juga dapat diusap untuk pengujian Covid-19, bahkan jika tidak menunjukkan gejala, kata Kementerian Kesehatan (MOH) pada hari Minggu. Ini karena risiko penularan komunitas di negara-negara tersebut dan bukti kasus yang telah diimpor dari negara-negara tersebut ke Singapura, kata MOH.

Saat ini, tes dilakukan hanya ketika pelancong menunjukkan gejala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *