Friday, June 21

Korea Selatan melaporkan 107 kasus virus corona baru, total 8.086

SEOUL (Reuters) – Korea Selatan melaporkan lebih banyak pemulihan dari virus corona daripada infeksi baru pada Sabtu (14 Maret) untuk hari kedua berturut-turut, karena tren penurunan kasus harian meningkatkan harapan bahwa epidemi terbesar Asia di luar China mungkin melambat.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) mencatat 107 kasus virus corona baru pada hari Sabtu dibandingkan dengan 110 sehari sebelumnya, menjadikan penghitungan nasional menjadi 8.086.

Sebaliknya, 204 pasien dibebaskan dari rumah sakit di mana mereka telah diisolasi untuk perawatan. Jumlah korban tewas meningkat satu menjadi 73.

Untuk hari kedua berturut-turut, jumlah harian orang yang pulih melebihi kasus baru yang dikonfirmasi sejak pasien pertama Korea Selatan dikonfirmasi pada 20 Januari.

Dengan angka-angka terbaru, Korea Selatan terus melihat penurunan yang stabil dalam jumlah kasus baru, meningkatkan harapan bahwa wabah itu mungkin melambat di ekonomi terbesar keempat di Asia itu.

Namun, para pejabat mendesak untuk tetap waspada karena munculnya kelompok infeksi di ibu kota Seoul dan wilayah metropolitan terus berlanjut.

“Ini akhir pekan, dan kami mengerti bahwa Anda merasa frustrasi, tetapi tolong tetap di rumah dan hindari kontak dengan orang lain sebanyak mungkin,” kata seorang pejabat kementerian kesehatan dalam sebuah pengarahan.

Dari 107 kasus terbaru, 62 berasal dari kota tenggara Daegu yang paling parah terkena dampak di mana sebuah gereja Kristen pinggiran di pusat epidemi berada, sementara 15 dan 13 masing-masing berada di Gyeonggi dan Seoul.

Provinsi Daegu dan Gyeongbuk telah mengalami penurunan jumlah kasus baru.

Korea Selatan, yang memiliki jumlah infeksi tertinggi kedua di Asia setelah China, telah menguji ratusan ribu orang dan melacak operator potensial seperti detektif, menggunakan teknologi ponsel dan satelit.

KCDC telah mendistribusikan pedoman untuk menerbitkan catatan perjalanan pasien virus korona kepada pemerintah daerah, dengan mempertimbangkan saran Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Korea untuk memastikan perlindungan kesehatan masyarakat dan privasi, kata Dr Kwon Jun-wook, wakil direktur di KCDC, pada sebuah pengarahan.

Pedoman menyarankan untuk tidak memasukkan informasi pribadi seperti alamat tempat tinggal rinci dan tempat kerja.

Virus corona baru telah menginfeksi lebih dari 138.000 orang di seluruh dunia dan menyebabkan lebih dari 5.000 orang tewas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *