Friday, June 21

Virus corona mengguncang aktivitas pabrik Korea Selatan, ekspor menyusut ke level terendah lebih dari 6 tahun

SEOUL (Reuters) – Aktivitas pabrik Korea Selatan menyusut lebih cepat pada Februari, karena pesanan ekspor berkontraksi pada laju tercepat dalam lebih dari enam tahun dalam pukulan telak terhadap produksi, sebuah survei swasta menunjukkan pada Senin (2 Maret), ketika virus corona mendinginkan permintaan global dan aktivitas bisnis.

Indeks manajer pembelian (PMI) Nikkei/Markit turun menjadi 48,7 pada Februari, dari 49,8 pada Januari, dan tetap di bawah level 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi dalam sembilan dari 10 bulan terakhir.

Pesanan ekspor baru mengalami penurunan terburuk sejak Agustus 2013, karena virus yang menyebar dengan cepat mendatangkan malapetaka di sepanjang rantai pasokan global, dengan perjalanan ketat dan langkah-langkah penahanan lainnya di China mengganggu produksi pabrik dan operasi bisnis di China dan seluruh dunia.

Produksi pabrik di Korea Selatan juga terpukul keras, dengan indeks jatuh ke 44,4, dari 50,1 pada Januari, menandai penurunan paling tajam dalam hampir lima tahun.

“Tidak mengherankan, sektor manufaktur Korea Selatan dilanda guncangan negatif dua arah terhadap sisi permintaan dan penawaran ekonomi pada Februari di tengah wabah Covid-19,” kata ekonom IHS Markit Joe Hayes. Epidemi, yang berasal dari China, telah merenggut nyawa hampir 3.000 orang dan mengguncang pasar keuangan global karena investor dan pembuat kebijakan bersiap menghadapi dampak yang berpotensi curam terhadap pertumbuhan dunia.

Sebagian besar kematian terjadi di China, tetapi korban jiwa juga telah dicatat di beberapa negara, termasuk Korea Selatan, Jepang, Italia, Prancis dan Iran. Kekhawatiran telah melanda seluruh Korea Selatan ketika infeksi yang dikonfirmasi melonjak dari 31 menjadi lebih dari 3.700 dalam waktu kurang dari dua minggu pada hari Minggu.

Bukti anekdotal menunjukkan epidemi dapat mengekstraksi korban besar pada industri otomotif. Perusahaan pengekspor besar termasuk Hyundai Motor Co dan Samsung Electronics telah menutup sebagian jalur produksi mereka setelah para pekerja dinyatakan positif, sementara LG Display juga telah menutup pabrik modul display untuk pekerjaan desinfeksi hingga Selasa.

Total pesanan baru kembali ke kontraksi setelah berkembang selama dua bulan berturut-turut, survei menunjukkan, tetapi tingkat penurunannya sederhana karena berkurangnya ketersediaan barang-barang China menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi bisnis lokal.

“Kekhawatiran bagi Korea Selatan adalah seberapa keras ini akan memukul ekspor,” kata Hayes, menambahkan penggantian domestik impor China sebagian telah meniadakan hambatan dalam permintaan luar negeri.

Beberapa rilis data termasuk ekspor Februari menggarisbawahi dampak negatif dari virus, dengan pengiriman per hari kerja jatuh, tetapi pasar khawatir yang terburuk belum datang.

Bank sentral Korea Selatan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Kamis, tetapi analis mengatakan itu tidak akan dapat bertahan terlalu lama karena pembuat kebijakan mengakui ancaman dari wabah virus yang berkepanjangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *