Friday, June 21

Coronavirus: KLM akan menghapus hingga 2.000 pekerjaan, kata CEO

AMSTERDAM (REUTERS) – KLM, anak perusahaan Belanda Air France-KLM, berencana untuk memangkas hingga 2.000 pekerjaan dan meminta dukungan pemerintah karena memotong jam kerja sepertiga untuk seluruh stafnya di tengah wabah virus corona global, kata perusahaan itu pada Jumat (13 Maret).

Chief Executive Officer Pieter Elbers mengatakan dalam sebuah pernyataan yang direkam video bahwa perusahaan akan memangkas 1.500-2.000 pekerjaan dan KLM akan menghapus 30 persen atau lebih dari semua penerbangan pada kuartal kedua tahun 2020.

KLM memiliki tenaga kerja 35.000.

“Dengan semua ketidakpastian dan semakin banyak negara menutup ruang udara mereka, saya tidak tahu apakah skenario penurunan 30 persen atau 40 persen (dalam penerbangan) mungkin tidak terlalu optimis,” katanya.

“Kita bisa melihat skenario seperti Italia, di mana seluruh sistem dimatikan.”

Maskapai penerbangan di seluruh dunia bergulat dengan konsekuensi wabah virus corona, dengan Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperkirakan biaya global akan melebihi US $ 100 miliar (S $ 140 miliar).

Langkah-langkah KLM datang ketika menghadapi pembatasan yang diberlakukan pemerintah untuk terbang ke Amerika Serikat, Cina dan Italia.

Rincian rencana hari Jumat pertama kali dilaporkan oleh penyiar Belanda RTL.

Sebelumnya pada hari Jumat, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan pemerintah siap mendukung KLM dan industri penerbangan Belanda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *