Friday, June 21

PM Inggris Boris Johnson mendesak untuk memindahkan tenggat waktu Brexit di tengah ancaman virus corona

LONDON (NYTIMES) – Ketika para pemimpin di kedua sisi Selat Inggris berjuang untuk virus corona, Perdana Menteri Boris Johnson dari Inggris berada di bawah tekanan yang meningkat untuk meminta Uni Eropa untuk perpanjangan dalam negosiasinya untuk mencapai kesepakatan perdagangan – pada dasarnya, menunda tahap Brexit berikutnya sampai virus keluar.

Berdasarkan ketentuan perjanjian penarikannya dengan blok tersebut, Inggris secara hukum meninggalkan Uni Eropa pada 31 Januari, tetapi sekarang dalam masa transisi yang mempertahankan sebagian besar hubungan lama, dan memiliki waktu hingga 31 Desember untuk mencapai kesepakatan baru. Para pejabat Eropa, dan banyak di Inggris, telah mengatakan bahwa jadwal itu dikompresi tanpa harapan.

Sekarang, dengan negosiasi tatap muka yang ditahan, para analis mengatakan Johnson harus meminta haknya untuk meminta perpanjangan sehingga pemerintah di kedua belah pihak dapat berkonsentrasi pada pengelolaan respons terhadap virus dan mengurangi guncangan ekonomi yang hampir pasti akan mengikutinya.

“Akan sangat sulit bagi pemerintah untuk fokus pada hal ini saat menangani virus dan mungkin juga krisis keuangan,” kata David Henig, mantan negosiator perdagangan Inggris. “Kami sudah disusul oleh berbagai peristiwa, dan saya pikir tekanan itu akan mulai menjadi sangat kuat.”

Seorang juru bicara Johnson mengatakan pada hari Jumat bahwa Inggris tidak memiliki rencana untuk meminta perpanjangan dan bahwa ada cara untuk melakukan negosiasi bahkan selama puncak wabah. Sebagian besar pembicaraan substantif diperkirakan tidak akan terjadi sampai musim gugur, dan sementara itu, para pejabat sedang mendiskusikan opsi untuk tautan konferensi video.

Putaran pembukaan negosiasi berlangsung di Brussels bulan ini dan berfungsi terutama untuk menggarisbawahi perbedaan mendalam antara kedua belah pihak. Para negosiator membatalkan rencana untuk bertemu langsung di London minggu depan.

Johnson telah membuat Brexit menjadi titik tumpu agendanya. Dia telah menepis mereka yang mengatakan bahwa menyelesaikan perjanjian komprehensif dengan mitra dagang terbesar Inggris dalam 10 bulan tidak mungkin dilakukan dalam keadaan terbaik, apalagi selama keadaan darurat kesehatan masyarakat yang mengerikan.

Tetapi penyebaran virus yang cepat sudah memaksa pemerintah Inggris untuk mempertimbangkan kembali tanggapannya yang terkendali dalam hal lain. Setelah menolak untuk mengikuti negara-negara Eropa lainnya dalam melarang pertemuan publik besar atau menutup sekolah, Inggris sekarang mempertimbangkan kedua langkah tersebut. Johnson telah menunda pemilihan lokal, yang dijadwalkan Mei, hingga tahun depan.

“Dalam dunia yang rasional, Inggris akan meminta perpanjangan pada Juni bahkan jika virus corona tidak terjadi,” kata John Springford, wakil direktur Pusat Reformasi Eropa, sebuah think tank yang berbasis di London.

“Pandemi membuatnya semakin mendesak,” katanya, “karena negara Inggris tidak akan memiliki personel yang diperlukan untuk memberlakukan perubahan besar yang diperlukan untuk meninggalkan pasar tunggal.”

Inggris harus merancang dan menerapkan sistem bea cukai dan imigrasi baru; rancangan peraturan tentang transportasi, penerbangan dan keamanan pangan; dan mulai menegosiasikan kesepakatan perdagangan individu dengan Amerika Serikat, Australia, dan banyak negara lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *