Tuesday, June 25

Inggris membela rencana virus corona ketika jumlah kematian meningkat menjadi 35, dengan lebih dari 1.300 infeksi yang dikonfirmasi

LONDON (AFP, REUTERS) – Inggris pada Minggu (15 Maret) mengatakan rencananya yang dikritik untuk menangani virus korona dirancang untuk “melindungi kehidupan” dengan cara yang “berkelanjutan” ketika bersiap untuk mengungkap langkah-langkah “gaya perang” untuk mengatasi wabah tersebut.

Pemerintah belum menerapkan langkah-langkah keras yang telah diadopsi benua Eropa, tetapi menteri kesehatan Matt Hancock mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya akan mengumumkan kekuatan darurat pada hari Selasa, yang diperkirakan akan mencakup larangan pertemuan massal.

“Kami benar-benar siap untuk melakukan itu,” katanya kepada Sophy Ridge dari Sky News. “Kami akan mengambil tindakan yang tepat pada waktu yang tepat,” katanya, menambahkan “waktunya akan tiba.”

Jumlah korban tewas Inggris akibat penyakit itu meningkat pada hari Minggu ketika para pejabat kesehatan mengumumkan 14 orang lagi telah meninggal, sehingga jumlah total kematian menjadi 35.

Angka resmi menunjukkan negara itu memiliki 1.372 kasus yang dikonfirmasi – meningkat 232 dari hari sebelumnya.

Para kritikus menuduh pemerintah tidak bertindak cukup cepat untuk menahan penyebaran, tetapi pemerintah mengatakan bahwa mereka mengambil saran dari para ahli, termasuk ilmuwan perilaku, tentang kapan harus menerapkan langkah-langkah tersebut.

“Tujuannya di sini adalah untuk melindungi kehidupan, langkah-langkah harus berkelanjutan,” katanya kemudian kepada BBC. “Kami tidak akan berhenti untuk melawan virus ini”.

Langkah-langkah lain yang dipertimbangkan termasuk menginstruksikan orang di atas 70 tahun untuk tinggal dalam isolasi ketat di rumah atau di rumah perawatan selama empat bulan, sumber Whitehall mengatakan kepada ITV News.

“Itu ada dalam rencana aksi ya, akan ada rincian lebih lanjut kapan waktu yang tepat untuk melakukannya,” katanya kepada Sky, menambahkan bahwa itu akan terjadi dalam “beberapa minggu mendatang”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *