Friday, June 21

‘Penyebar super’: mitos atau kenyataan Covid-19?

Di Korea Selatan, yang memiliki jumlah kasus Covid-19 tertinggi kedua di luar Italia, seorang wanita yang dikenal sebagai Pasien 31 tampaknya telah menginfeksi puluhan lainnya.

Tetapi di dunia yang terhubung lebih baik, mungkin sulit untuk secara definitif menghubungkan transmisi ke pasien individu.

“Ada kemungkinan bahwa apa yang kita sebut penyebar super ada, pasien yang tidak hanya menginfeksi 2-3 orang lain tetapi dapat menginfeksi lusinan,” kata Dr Eric Caumes, kepala penyakit menular dan tropis di Rumah Sakit Pitie-Salpetriere Paris.

“Masalahnya adalah kita tidak melihat mereka.”

Menurut Dr Olivier Bouchaud, kepala penyakit menular di rumah sakit Avicenne di pinggiran kota Paris, tingkat penularan yang bervariasi bisa turun ke seberapa cepat seorang pasien melepaskan virus setelah terinfeksi.

“Itu hanya hipotesis pada saat ini,” katanya. “Jelas kami tidak memiliki penjelasan yang jelas, dan tidak ada yang spesifik untuk Covid-19”.

Hal lain yang tidak diketahui adalah peran yang dimainkan oleh anak-anak kecil, yang kurang parah terkena virus tetapi mampu menularkannya – bagian dari alasan banyak negara telah pindah untuk menutup sekolah dalam beberapa hari terakhir.

‘SANGAT BERVARIASI’

Profesor Cristl Donnelly, seorang ahli statistik terapan di Universitas Oxford, mengatakan semua penularan penyakit pada dasarnya “sangat bervariasi”.

“Tapi kita tidak semuanya sama. Kami bervariasi dalam sistem kekebalan tubuh kami, dalam perilaku kami, dan di mana kami berada,” katanya.

“Semua hal ini dapat mempengaruhi berapa banyak orang yang akan kita kirimkan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *