Tuesday, June 25

Eropa memperluas langkah-langkah penguncian untuk membatasi dampak dari virus corona

Wina/Jenewa (Bloomberg) – Orang-orang Eropa dihadapkan dengan pembatasan yang semakin kejam terhadap kehidupan publik pada hari Minggu (15 Maret), ketika pemerintah dari Spanyol hingga Skandinavia dan Baltik mencoba memeriksa penyebaran virus corona dan membatasi kerusakan pada ekonomi benua yang rapuh.

Dengan Eropa sekarang menjadi pusat wabah, Austria menempatkan hot spot virus Tyrol ke dalam penguncian virtual, melarang pertemuan lebih dari lima orang dan mengatakan akan menutup restoran mulai Selasa. Prancis mengumumkan pengurangan jaringan transportasi domestik melalui udara, kereta api dan bus, sehari setelah menutup restoran, kafe, dan toko-toko yang tidak penting.

Itu setelah dua negara Eropa yang terkena dampak terburuk – Italia dan Spanyol – melakukan penguncian dan banyak pemerintah lain telah mengikutinya atau siap.

Jerman akan menutup perbatasannya dengan Prancis, Swiss dan Austria pada Senin pukul 8 pagi waktu setempat, meskipun lalu lintas barang dan komuter masih akan diizinkan mengalir, surat kabar Bild dan media lainnya melaporkan. Juru bicara pemerintah Jerman dan kementerian dalam negeri mengatakan mereka tidak mengetahui rencana tersebut ketika dihubungi oleh Bloomberg.

“Minggu-minggu ke depan akan menantang, sulit dan menyakitkan,” kata Kanselir Austria Sebastian Kurz pada sesi darurat parlemen pada hari Minggu. “Kami berharap bahwa kami, masyarakat kami dan ekonomi kami akan dibangkitkan setelah Paskah, dan hidup kami dapat terus berlanjut saat kami mencintai dan menghargainya.”

Sementara satu fokus adalah memeriksa penyebaran penyakit dan membatasi ketegangan yang ditempatkan pada fasilitas medis, yang lain adalah mengatasi dampaknya terhadap ekonomi. Bank Sentral Eropa meluncurkan serangkaian langkah-langkah moneter pada hari Kamis yang gagal menenangkan investor yang khawatir bahwa kawasan euro sedang menuju resesi.

Pasar pulih pada hari Jumat karena Jerman berjanji untuk menghabiskan apa pun untuk melindungi ekonominya dan Komisi Eropa mengatakan siap untuk memberi lampu hijau stimulus fiskal yang meluas.

Namun, ekonom HSBC Holdings Plc termasuk di antara mereka yang menyatakan bahwa resesi kawasan euro tampaknya tidak dapat dihindari. Italia dan Prancis sudah tertular sebelum keadaan darurat kesehatan, sementara Jerman terhenti.

Untuk Uni Eropa yang lebih luas, Komisi Eropa pekan lalu mengatakan mungkin ada kontraksi 1 persen tahun ini, yang akan lebih parah daripada penurunan yang dialami selama krisis utang negara satu dekade lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *