Thursday, June 13

Boeing kelas berat ekonomi dihantam oleh krisis ganda

Dihubungi oleh AFP, perusahaan menolak berkomentar.

Boeing memperkirakan bahwa krisis MAX akan menelan biaya setidaknya US $ 18,7 miliar, yang menyebabkan utangnya meledak menjadi US $ 27 miliar pada 31 Desember 2019.

Pabrikan belum memproduksi atau mengirimkan pesawat MAX, yang telah dilarang terbang selama setahun setelah yang kedua dari dua kecelakaan mematikan, yang bersama-sama menewaskan 346 orang.

Dengan kembalinya ke langit yang tidak pasti, pesanan berada di zona merah, dan penjualan 787, sumber pendapatan utamanya saat ini, telah melambat.

Terlepas dari masalah ini “kami tidak percaya Boeing akan menghadapi krisis uang tunai”, kata Herbert, tetapi kesulitan baru meningkat karena penyebaran virus corona.

TIDAK SEPERTI YANG LAIN

Pandemi menimbulkan krisis paling serius bagi industri penerbangan sejak serangan teroris 11 September 2001, dan kemungkinan akan menyebabkan maskapai penerbangan menunda pembelian pesawat mereka, dan bahkan membatalkan pesanan.

Delta Air Lines telah memutuskan untuk menunda pengiriman pesawat baru, sementara United Airlines hanya akan mengambil pesawat baru jika yakin dapat membayarnya.

“Keinginan kami untuk bertahan dengan Boeing sampai kembalinya 737 MAX telah berjalan buruk, baik mengenai garis waktu untuk sertifikasi ulang dan sekarang yang lebih penting dengan dampak Covid-19 pada permintaan pesawat,” kata Seth Seifman di JP Morgan, yang sampai pandemi adalah salah satu dari sedikit pakar Wall Street yang menyarankan investor untuk tidak menjual saham Boeing mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *