Tuesday, June 25

Truk bertenaga hidrogen di China harganya lebih murah daripada truk diesel mereka pada tahun 2027: Refire Group

“China telah mengembangkan industri terkemuka dunia dalam aplikasi kendaraan komersial untuk teknologi sel bahan bakar hidrogen, dengan perusahaan mulai dari bahan baku hulu hingga produk hilir selama dekade terakhir,” kata Robin Lin, ketua dan presiden Refire Group, pemasok teknologi sel bahan bakar hidrogen China.

Ekonomi hidrogen China saat ini bergerak dari yang didorong oleh kebijakan ke yang didorong pasar, memberikan dorongan besar bagi seluruh industri, Lin mengatakan dalam sebuah wawancara di Hong Kong pekan lalu.

“Sulit untuk menemukan tempat lain di dunia yang memiliki pasar kendaraan komersial besar seperti China, negara yang memiliki permintaan besar untuk transisi energi di bawah tujuan netral karbon pemerintah,” katanya.

China telah meningkatkan permainannya tahun ini dengan otoritas pusat dan daerah merilis berbagai kebijakan dan insentif terkait hidrogen, menyusul rilis pedoman tingkat nasional pertamanya untuk industri energi hidrogen pada tahun 2023.

Hampir sepertiga dari armada akhir 2023 yang terdiri dari 18.000 kendaraan sel bahan bakar hidrogen terjual tahun lalu saja, menurut data dari Asosiasi Produsen Mobil China, menunjukkan kecepatan pengumpulan. Dalam tanda lebih lanjut untuk mempercepat offtake, China menargetkan untuk memiliki setidaknya 50.000 unit di jalan pada tahun 2025, sesuai dengan rencana nasionalnya.

Menurut Lin, China telah melihat pengurangan yang signifikan dalam biaya produksi sistem sel bahan bakar hidrogen, yang menyumbang sekitar setengah dari biaya kendaraan hidrogen. Biaya telah menukik dari lebih dari 30.000 yuan per kilowatt pada tahun 2015 menjadi kurang dari 4.000 yuan per kilowatt sekarang.

“Dalam transportasi, truk tugas berat bisa menjadi yang pertama mencapai komersialisasi teknologi sel bahan bakar hidrogen yang sukses,” katanya.

Refire yang berkantor pusat di Shanghai menyerahkan prospektusnya ke bursa saham Hong Kong pada bulan Februari, yang bertujuan untuk mengumpulkan lebih dari US $ 100 juta. Pendukung perusahaan termasuk raksasa minyak milik negara China Petroleum & Chemical, lebih dikenal sebagai Sinopec, perusahaan modal ventura China Legend Capital, dan Cathay Capital yang berbasis di Paris.

Refire adalah pemimpin di pasar sistem sel bahan bakar hidrogen China, mengendalikan lebih dari 25 persen kue. Saat ini menggerakkan lebih dari 5.000 kendaraan sel bahan bakar hidrogen di seluruh China, kata perusahaan itu, mengutip data dari perusahaan konsultan Frost & Sullivan.

Perusahaan ini sekarang memiliki spektrum produk dan layanan yang luas yang mencakup seluruh rantai industri hidrogen, mulai dari produksi listrik-ke-hidrogen hulu, hingga aplikasi hidrogen-ke-listrik hilir di kendaraan komersial, stasiun pembangkit listrik, dan mesin konstruksi.

Meskipun truk tugas berat bertenaga hidrogen saat ini berharga sekitar 1 juta yuan (US $ 138.400) di China, hampir tiga kali lipat harga truk tradisional, biaya siklus hidup mereka, setelah termasuk biaya pengisian bahan bakar, akan mencapai paritas pada tahun 2027 tanpa subsidi, didorong oleh biaya produksi yang menurun dengan cepat dan penurunan biaya bahan bakar hidrogen, menurut Lin.

Menurut Frost & Sullivan, pasar global untuk konsumsi hidrogen diperkirakan akan meningkat menjadi US$186,3 miliar pada 2027, dari US$134,5 miliar pada 2022. Di China, pasar untuk konsumsi hidrogen dapat mencapai 613 miliar yuan pada 2027 dari 332,9 miliar yuan pada 2022, terhitung hampir setengah dari konsumsi global, diperkirakan.

Di China, hidrogen dengan kemurnian tinggi yang dihasilkan sebagai produk sampingan dari proses industri, seperti provinsi Shanxi, sekitar 25 hingga 40 yuan per kilogram di stasiun pengisian bahan bakar hidrogen lokal, sementara hidrogen dengan kemurnian tinggi di wilayah lain, seperti Shanghai, sekitar 50 hingga 70 yuan per kilogram di stasiun pengisian bahan bakar hidrogen lokal, menurut Refire.

Bahan bakar hidrogen hanya dapat bersaing dengan kendaraan diesel jika harganya turun di bawah 30 yuan per kilogram, menurut Yi Baolian, seorang akademisi Akademi Teknik China dalam pidatonya pada tahun 2023.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *