Friday, June 21

Toko roti Hong Kong mengincar pasar Cina daratan karena bea cukai yang lebih cepat memudahkan jalur untuk mengirim croissant, kue tar telur, dan camilan segar lainnya

Pengaturan untuk memungkinkan izin yang lebih cepat akan mencakup minuman non-alkohol dan non-susu, kue kering, roti, gula-gula dan cokelat.

Toko roti Hong Kong mengatakan kepada Post bahwa mereka melihat perubahan itu sebagai peluang bagus untuk masuk ke pasar daratan atau menembus lebih jauh.

Pendiri Bakehouse Gregoire Michaud mengatakan kepada Post bahwa jaringan toko rotinya telah mempertimbangkan untuk memperluas melintasi perbatasan dengan menilai aturan dan peraturan yang berbeda.

Rantainya menikmati sambutan hangat di platform media sosial daratan Xiaohongshu, dengan outlet Causeway Bay-nya dianggap sebagai tempat yang harus dikunjungi bagi penggemar kue tar telur dan croissant Portugis yang baru dibuat, di antara barang-barang lainnya.

Dia ingat perjalanan baru-baru ini ke daratan untuk mengunjungi pemasok kemasan, dengan staf di hotelnya mengatakan kepadanya bahwa mereka tahu betapa terkenalnya toko rotinya karena antrian panjangnya.

“Tidak bagus dikenal karena antrian panjang,” katanya sambil tertawa. “Tapi sangat menarik melihat merek kami telah mencapai daratan.”

Michaud mengatakan bea cukai yang lebih cepat membuka prospek baru, terutama untuk menjual langsung ke konsumen di Greater Bay Area, yang menghubungkan Hong Kong, Makau dan sembilan kota di provinsi Guangdong dengan populasi gabungan 86 juta orang.

Dia mengatakan bagian dari rencananya untuk menjelajahi pasar daratan termasuk kemungkinan mendirikan toko baru, meskipun peraturan mungkin masih terbukti menjadi rintangan.

“Kami adalah toko roti kecil yang memproduksi dan menjual segala sesuatu di Hong Kong. Jadi kami membayar sewa dan gaji staf dengan tarif Hong Kong. Bagi kami, akan lebih baik jika [kami] memproduksi di daratan karena biaya sewa dan tenaga kerja yang lebih rendah.”

Max Wong Ka-kit, direktur pelaksana Kee Wah Bakery, menggambarkan pengaturan baru sebagai game-changer karena akan memungkinkan perusahaan untuk menjual produk dengan umur simpan yang lebih pendek dan mengurangi waktu transit.

“Anggota kru transportasi saat ini harus tinggal di bea cukai sampai sampel produk mendapatkan hasil tes. Prosesnya bisa memakan waktu selama seminggu karena pihak berwenang tidak hanya menguji beberapa sampel hanya untuk satu produsen,” kata Wong.

“Itu mencegah kami menjual beberapa produk seperti kue kering abad telur yang perlu dimakan sesegera mungkin, karena kami tidak menggunakan bahan pengawet dalam produk kami. Kue-kue seperti ‘kue istri’ akan kurang segar jika tes memakan waktu lebih lama.”

Kee Wah, didirikan pada tahun 1938 dan terkenal di kalangan pembeli daratan karena produk-produknya yang dibuat di Hong Kong, terutama menawarkan kue bulan dan biskuit suvenir melalui 26 outlet di kota-kota seperti Shenhen, Guanghou dan Shanghai.

Wong mengatakan aturan baru juga akan membantu mengurangi biaya transportasi karena toko roti akan dapat mengirimkan lebih banyak barang per perjalanan, yang dapat membantu menurunkan harga ecerannya melintasi perbatasan.

“Harga produk yang dijual di daratan tergantung pada nilai tukar yuan dan biaya pengiriman. Mengimpor lebih banyak produk dapat membantu menghemat biaya pengiriman, yang berpotensi menyebabkan penurunan harga jual.”

Dia mengakui titik harga Kee Wah mungkin lebih tinggi daripada pesaing di daratan, tetapi mengatakan pembeli memiliki tingkat kepercayaan tertentu pada barang-barang buatan Hong Kong.

“Kami telah menyaksikan selama ‘minggu emas’ Hari Buruh bahwa banyak wisatawan telah membeli produk kami. Apakah itu karena preferensi untuk rasa atau kepercayaan pada merek, itu tetap menarik dan kompetitif di pasar daratan,” katanya.

Kategori makanan yang tercakup dalam pengaturan baru bernilai HK $ 2,84 miliar pada tahun 2023, mewakili 56 persen dari total nilai makanan buatan Hong Kong yang diekspor ke daratan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *