Tuesday, June 25

Badan amal autisme Hong Kong mengatakan tim baru yang dibentuk untuk membantu perpindahan siswa dari sekolah ke kehidupan dewasa memiliki ruang lingkup operasi yang ‘tidak jelas’

“Begitu anak-anak meninggalkan jaring pengaman sekolah khusus, para pengasuh harus mengambil semua peran yang dimainkan sekolah, tetapi ini merupakan tantangan besar karena kami tidak menerima pelatihan profesional sebelumnya,” kata Chong.

“Anak-anak kami sangat membutuhkan dukungan dengan belajar menjadi bagian dari masyarakat, mencari pekerjaan, dan berkontribusi kepada masyarakat sendiri, terutama ketika waktu tunggu untuk perawatan di rumah hingga lebih dari satu dekade.”

Departemen Kesejahteraan Sosial pada bulan April membentuk tim khusus di masing-masing dari 21 pusat dukungan distrik untuk kaum muda penyandang cacat.

Pemerintah mengatakan tim ditugaskan dengan penyediaan pelatihan dalam keterampilan merawat dan interaksi, pengaturan rencana perawatan pasca sekolah dan menghubungkan lulusan sekolah dan keluarga mereka dengan layanan masyarakat.

Staf pendukung juga diharapkan untuk memberikan layanan tindak lanjut kepada mereka yang membutuhkannya selama 18 bulan setelah mereka menyelesaikan sekolah mereka.

Setiap tim memiliki enam anggota, termasuk pekerja sosial, sopir, pekerja perawatan pribadi, dan terapis okupasi.

Masing-masing memenuhi syarat untuk subsidi untuk membeli kendaraan dan tim diharapkan untuk membantu total 600 lulusan sekolah dan pengasuh mereka setiap tahun.

Dia mengatakan beberapa anggota badan amal telah melakukan pembicaraan oleh tim dan wawancara, tetapi belum ada layanan yang diberikan.

Chong mendesak pihak berwenang untuk mengadopsi model manajemen kasus untuk menyediakan layanan yang dibuat khusus untuk setiap keluarga dan memastikan pelatihan yang memadai untuk pengasuh.

Dia menyoroti bidang-bidang seperti saran tentang apa yang harus dilakukan orang tua atau wali jika orang menertawakan anak-anak mereka.

Seorang pengasuh berusia 42 tahun yang meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama keluarga Wong, yang putranya yang berusia 20 tahun menderita autisme ringan dan akan meninggalkan sekolah pada bulan Juli, adalah salah satu orang tua yang ingin memanfaatkan layanan baru ini.

“Kami pergi ke pembicaraan dan kami bingung karena tim tidak memiliki arah yang jelas tentang apa yang akan mereka lakukan, meskipun mereka tampaknya bersedia mendengarkan pendapat kami,” kata Wong.

Dia menambahkan banyak orang tua dan wali khawatir karena mereka telah mendengar kasus orang autis yang menderita pelecehan seksual, tetapi mereka tidak dapat mengekspresikan diri, dan juga dilaporkan ke polisi setelah mereka terlibat konflik dengan orang lain.

“Saya berharap tim yang ditunjuk dapat menjadi mata kami dan membantu kami melihat di mana anak-anak kami dapat menemukan tempat mereka di masyarakat, terutama setelah kami tidak lagi dapat merawat mereka,” kata Wong.

Badan amal tersebut mensurvei 187 pengasuh pada bulan Februari dan menemukan 80 persen menderita kesulitan emosional dan lebih dari setengahnya berjuang dengan tugas perawatan, keuangan, dan hubungan keluarga mereka.

Jajak pendapat juga menemukan 20 persen responden bukan klien dari layanan kesejahteraan sosial, yang berarti mereka sebagian besar tersembunyi dari masyarakat lainnya dan rentan.

Badan amal itu mengatakan tim yang ditunjuk dapat membantu menutup kesenjangan dan juga membantu mereka yang lulus dari sekolah pelatihan kejuruan.

Chong menambahkan beberapa berjuang untuk menyesuaikan diri dengan orang lain di tempat kerja dan harus berhenti dari pekerjaan mereka dan akhirnya duduk-duduk sepanjang hari karena tidak ada lagi layanan karir yang tersedia.

“Stres di antara pengasuh mencapai puncaknya selama liburan panjang, ketika anak-anak pulang dari sekolah atau layanan perawatan lainnya,” katanya.

“Pemerintah harus meningkatkan kuota layanan tangguh selama periode tersebut untuk meringankan beban mereka.”

Bonnie Chui, seorang wanita berusia 57 tahun yang merawat putranya yang autis berusia 23 tahun, yang juga memiliki cacat intelektual sedang, mengatakan sulit untuk menemukan layanan yang sesuai.

Dia menambahkan dia tidak bisa duduk diam untuk pelatihan kejuruan, tetapi juga tidak nyaman dengan gagasan bergabung dengan kelas minat di pusat-pusat dukungan distrik.

Chui mengatakan dia membawanya ke kelompok orang tua setiap hari untuk pekerjaan sukarela karena dia merasa lebih nyaman di sekitar orang-orang dengan kondisi yang sama.

“Banyak orang tua terjebak di antara seperti saya,” tambahnya. “Saya berharap akan ada lebih banyak kursus pelatihan keterampilan yang cocok untuknya.

“Saya bisa mengajarkan beberapa keterampilan sendiri, tetapi saya bukan seorang profesional, dan dia perlu belajar bergaul dengan orang lain juga, tidak hanya dengan orang tuanya.”

Departemen Kesejahteraan Sosial mengatakan tim telah menghubungi sekolah khusus untuk mengidentifikasi anak-anak yang membutuhkan.

Sesi pembicaraan dan pengarahan untuk pengasuh akan diadakan untuk memperkenalkan layanan dan sumber daya masyarakat saat asupan kasus berlangsung.

Hong Kong telah menyaksikan serangkaian tragedi keluarga dalam beberapa tahun terakhir di antara keluarga dengan beban perawatan yang tinggi, yang menyebabkan pemerintah meningkatkan dukungan bagi orang-orang yang merawat mereka yang cacat.

Seorang ibu berusia 53 tahun yang dikatakan menderita depresi diduga telah menyakiti putra kembarnya yang berusia 20 tahun, yang memiliki autisme dan cacat intelektual, dan dirinya sendiri dengan pisau Oktober lalu karena stres.

Sang ibu ditangkap setelah ketiganya ditemukan di flat mereka dengan luka sayatan di perut mereka.

Si kembar baru saja selesai di sekolah khusus dan berada di daftar tunggu untuk dukungan penitipan anak dan perawatan di rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *