Friday, June 21

Sungai Gangga yang suci di India juga merupakan salah satu yang paling tercemar di dunia. Apakah akan pernah bersih?

Pada Mei 2019, Dewan Pengendalian Polusi Pusat mengatakan dalam sebuah laporan bahwa air dari Sungai Gangga benar-benar tidak layak untuk “minum langsung”. Tingkat coliform feses sungai (ditemukan di usus dan kotoran hewan berdarah panas) terdeteksi tiga hingga 12 kali lebih tinggi dari tingkat yang diizinkan di sebagian besar batas antarnegara bagian.

Pengadilan Hijau Nasional pada tahun 2022, ketika mendengar sekelompok kasus seputar polusi Gangga sejak tahun 1985, mengamati bahwa “hampir 50 persen limbah yang tidak diolah dan limbah industri yang substansial masih dibuang di sungai atau anak-anak sungainya, tanpa adanya kapasitas pengolahan fungsional yang diperlukan”.

Menggambarkan upaya pembersihan pemerintah yang sudah lama sebagai “kegagalan kolektif”, Priti Mahesh, kepala koordinator program Toxics Link, sebuah LSM lingkungan di New Delhi, mengatakan kepada This Week in Asia: “Meskipun ada upaya, kemajuan yang goyah tidak hanya mencerminkan pengabaian lingkungan, tetapi juga tantangan sistemik yang harus ditangani dengan tekad yang tak tergoyahkan dan solusi inovatif. “

Ketika Sungai Gangga memasuki dataran dan mengalir sepanjang 2.600 km di India utara, ia melewati ratusan kota besar dan kecil seperti Allahabad, Patna, Kanpur dan Kolkata, menyerap limbah mentah, plastik, limpasan pertanian, pestisida beracun, limbah domestik dan limbah industri.

Misi Nasional untuk Gangga Bersih (NMCG), sebuah program pembersihan yang diluncurkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi pada tahun 2014, memperkirakan bahwa sekitar 12.000 juta liter per hari (mld) limbah dihasilkan di lembah Gangga, yang saat ini hanya memiliki kapasitas pengolahan sekitar 4.000 mld.

Kanpur memiliki lebih dari 400 penyamakan kulit yang membuang sebagian besar limbah mereka ke perairan Sungai Gangga. Banyak yang telah ditutup karena ketidakpatuhan terhadap undang-undang lingkungan.

Upacara pemakaman juga diadakan di tepi sungai dan abu kremasi direndam dalam air untuk membawa roh mereka ke kehidupan berikutnya atau mengakhiri kelahiran kembali.

Orang-orang mandi di air dan ribuan bunga yang dirawat secara kimia diletakkan sebagai persembahan, yang mengapung di sungai, menghilangkan bahan kimia. Start-up seperti Phool sekarang mengubah limbah bunga menjadi dupa.

Pekerjaan yang diakui PBB sedang berlangsung

NMCG mulai hidup pada tahun 2014 sebagai proyek Namami Gange, di mana Modi menjanjikan 200 miliar rupee untuk pembersihan Sungai Gangga.

Tujuan kembar NMCG adalah “pengurangan polusi yang efektif, konservasi dan peremajaan Sungai Gangga Nasional”. Pemerintah menyebutnya sebagai program ilmiah yang menggunakan teknologi mutakhir untuk membersihkan Sungai Gangga. Ini menjanjikan untuk membuat sungai cocok untuk mandi setidaknya.

Target awal adalah membersihkan sungai pada 2019, tetapi ini diperpanjang hingga 2022 dengan anggaran tambahan 100 miliar rupee. Target tersebut telah dipindahkan ke 2026.

Proyek Namami Gange telah diakui oleh PBB sebagai Kapal Restorasi Dunia. Diberikan pada tahun 2022 di bawah Dekade PBB tentang Restorasi Ekosistem, penghargaan tersebut “mengakui upaya ambisius untuk menghidupkan kembali alam, yang bekerja di bawah tiga krisis perubahan iklim, hilangnya alam dan keanekaragaman hayati, serta polusi dan limbah”.

Varanasi, kota kuno yang merupakan pusat spiritual umat Hindu, juga merupakan konstituensi politik Modi. Stasiun pompa limbah, dibangun pada 1970-an dan ditingkatkan, berbaris di tepi sungai di Varanasi. Kota ini saat ini memiliki undang-undang yang melarang plastik dan mengharuskan perahu di sungai untuk menggunakan gas alam terkompresi, sementara toilet umum baru telah dibangun untuk mengurangi buang air besar sembarangan.

Pemerintah juga fokus pada penanaman dan penanaman pohon-pohon asli di sepanjang aliran air, yang membantu mencegah polutan dan sedimen memasuki sungai.

“Sungai Gangga sekarang jauh lebih bersih daripada sebelumnya. Kami tidak melihat mayat, sampah atau bunga busuk mengambang. Dulu ada selokan terbuka yang mengalir ke sungai, kami tidak melihatnya saat ini,” kata Hemant Sinha, 45, seorang tukang perahu di Varanasi.

Kementerian Jal Shakti, yang bertanggung jawab atas masalah air, mengatakan pada tahun 2022 bahwa “antara 2018 dan 2021 ada peningkatan yang nyata dalam keadaan sungai sebagai hasil dari intervensi multisektoral”. Peningkatan kualitas air juga menyebabkan “peningkatan penampakan spesies air seperti Gangga Dolphins, berang-berang, kura-kura dan Hilsa,” tambahnya.

Yogi Adityanath, kepala menteri Uttar Pradesh, pada Januari 2023 mengatakan lumba-lumba yang berada di ambang kepunahan mulai muncul kembali di sungai karena airnya menjadi bersih.

02:04

Pemuja India berendam di sungai beracun yang dipenuhi busa untuk festival

Pemuja India berendam di sungai beracun yang dipenuhi busa untuk festival

Meskipun demikian, pengacara Sanjay Upadhyay mengatakan upaya untuk membersihkan Sungai Gangga belum melihat ke berbagai solusi tekno-inovatif yang tersedia, termasuk menggunakan lahan basah untuk pengolahan air limbah, atau reverse osmosis atau kristalisasi polutan.

“Pemantauan aktual di lapangan [juga] cukup kabur. Kami juga membutuhkan platform di mana proyek percontohan untuk mencoba solusi potensial untuk mengolah limbah atau membersihkan badan air dapat bereksperimen dan dipilih berdasarkan nilainya,” kata Upadhyay, pendiri firma hukum lingkungan pertama India, Enviro Legal Defence.

Menurut Upadhyay, cara paling efektif untuk membersihkan sungai adalah dengan mengembalikan aliran alaminya – bukan hal yang mudah. “Kita harus melihat perambahan di daerah tangkapan air dan mengatasi cekungan air dan pengelolaannya.”

Punyasloke Bhadury, seorang profesor dari Kelompok Penelitian Taksonomi Integratif dan Ekologi Mikroba di lembaga penelitian IISER Kolkata, menyerukan solusi “lokal-sentris” untuk membersihkan Sungai Gangga seperti mengembangkan biobank khusus mikroba baru dari bentangan bawah Sungai Gangga, dan mengintegrasikannya ke dalam pendekatan berkelanjutan yang hemat biaya untuk membersihkan sungai.

“Komunikasi antara ilmuwan dan pembuat kebijakan tampaknya membaik, dan kami sekarang lebih siap untuk setidaknya mengidentifikasi tantangan … Pendekatan ilmiah [juga] penting dalam memantau sungai,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *