Friday, June 21

Perusahaan China Menangkan Tawaran Lisensi untuk Jelajahi Ladang Minyak dan Gas Irak

Perusahaan-perusahaan China memenangkan tawaran untuk mengeksplorasi lima ladang minyak dan gas Irak pada hari Sabtu dalam putaran lisensi untuk eksplorasi hidrokarbon yang terutama ditujukan untuk meningkatkan produksi gas untuk keperluan domestik.

Sebuah perusahaan Kurdi Irak juga mengambil dua dari 29 proyek untuk diperebutkan dalam putaran lisensi tiga hari di Irak tengah, selatan dan barat, yang untuk pertama kalinya mencakup blok eksplorasi lepas pantai di perairan Teluk Arab negara itu.

Irak bertujuan untuk memikat miliaran dolar investasi untuk mengembangkan sektor minyak dan gasnya karena berupaya meningkatkan produksi petrokimia lokal dan mengakhiri impor gas dari negara tetangga Iran yang saat ini merupakan kunci untuk menghasilkan listrik.

Lebih dari 20 perusahaan pra-kualifikasi untuk putaran lisensi, termasuk kelompok Eropa, Cina, Arab dan Irak.

Terutama tidak ada jurusan minyak AS yang terlibat, bahkan setelah Perdana Menteri Irak Mohammed Shia bertemu dengan perwakilan perusahaan minyak AS selama kunjungan resmi ke Amerika Serikat bulan lalu.

02:05

China memperkuat pengaruh di Irak dengan infrastruktur dan kesepakatan minyak setelah penarikan AS

China memperkuat pengaruh di Irak dengan infrastruktur, kesepakatan minyak setelah penarikan AS

Lima tawaran dimenangkan pada hari Sabtu oleh perusahaan-perusahaan China.

Hongman Petroleum and Natural Gas Group (PEC) mengambil perpanjangan utara ladang Baghdad Timur, di Baghdad, dan ladang Eufrat Tengah yang melintasi provinsi Najaf dan Karbala selatan, kata kementerian perminyakan.

United Energy Group China memenangkan tawaran untuk mengembangkan ladang Al-Faw di Basra selatan, sementara HenHua memenangkan tawaran untuk mengembangkan ladang Qurnain Irak di wilayah perbatasan Irak-Saudi dan Geo-Jade memenangkan tawaran untuk mengembangkan ladang urbatiya Irak di Wasit.

Dua ladang minyak dan gas diambil oleh Grup KAR Irak – ladang Dimah di provinsi Maysan timur, dan ladang Sasan & Alan di provinsi Nineveh barat laut Irak – kata kementerian itu.

Sekitar 20 proyek lagi terbuka untuk penawaran pada hari Minggu dan Senin.

Falah Al-amri, penasihat perdana menteri Irak untuk masalah minyak dan gas, mengatakan pemerintah berharap proyek-proyek baru akan meningkatkan produksi minyak menjadi 6 juta barel per hari pada tahun 2030 dari sekitar 5 juta sekarang.

02:10

China mulai mengebor lubang 10.000 meter kedua untuk mencari minyak dan gas alam

China mulai mengebor lubang 10.000 meter kedua untuk mencari minyak dan gas alam

Pemerintah juga ingin proyek-proyek tersebut menghasilkan gas alam yang cukup sehingga, bersama dengan rencana untuk menghilangkan pembakaran gas pada tahun 2030, Irak dapat mengakhiri impor.

“Masih terlalu dini untuk berbicara tentang ekspor [gas]. Kami ingin mandiri,” kata Al-amri kepada Reuters.

Irak, produsen minyak terbesar kedua OPEC setelah Arab Saudi, pada suatu waktu telah menargetkan menjadi saingan kerajaan Teluk Arab dengan output lebih dari sepersepuluh dari permintaan global.

Tetapi pengembangan sektor minyaknya telah terhambat oleh persyaratan kontrak yang dipandang tidak menguntungkan oleh banyak perusahaan minyak besar serta konflik berulang dan kelumpuhan politik.

Fokus investor yang tumbuh dalam beberapa tahun terakhir pada kriteria lingkungan, sosial dan tata kelola juga berpengaruh.

Raksasa minyak Barat seperti ExxonMobil Corp dan Royal Dutch Shell telah meninggalkan sejumlah proyek di Irak sementara perusahaan-perusahaan China terus memperluas jejak mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *