Tuesday, June 25

Pemimpin ‘Brigade Pembunuh Naga’ dituduh berbohong tentang dugaan peran rekan setimnya dalam plot bom Hong Kong 2019

Keempatnya, bersama Lai Chun-pong, Justin Hui Cham-wing dan Lau Pui-ying, menghadapi dakwaan berdasarkan Undang-Undang PBB (Tindakan Anti-Terorisme). Keenam pria dan satu wanita semuanya mengaku tidak bersalah.

Keenam pria itu juga diduga bersekongkol dalam komplotan untuk menanam dua bom di Wan Chai pada 8 Desember 2019. Wong mengaku bersalah atas tuduhan yang sama.

Jaksa sebelumnya mengutip bukti yang menunjukkan keenam orang itu telah menandatangani “perjanjian” untuk melaksanakan rencana tersebut.

Namun pengacara Lee berpendapat kliennya tidak menghadiri tiga pertemuan yang diklaim Wong telah membahas rincian plot bom.

“Lee tidak terlibat dalam keseluruhan plot ini karena dia bahkan tidak tahu apa rencanamu, apakah kamu setuju?” Lam bertanya kepada saksi, yang tidak setuju dengan pertengkaran itu.

Menurut kesaksian Wong, brigade mengadakan tiga pertemuan besar antara November dan Desember 2019.

Yang pertama terjadi pada 17 November setelah Lee dan seorang rekan setimnya bergabung dengan pasukan sesama pemimpin kelompok Ng Chi-hung untuk diduga menguji beberapa senjata api dan bahan peledak yang dimiliki yang terakhir, kata saksi itu.

Wong sebelumnya mengatakan tujuan pertemuan itu adalah untuk membahas hasil tes senjata dengan Lee.

Tetapi pengacara pembela Lam pada hari Jumat menunjukkan obrolan grup Telegram tim ke pengadilan, dengan catatan menunjukkan Lee telah bergabung dengan protes di Universitas Politeknik hari itu dan terjebak di sana ketika polisi mengepung kampus.

Dia menuduh Wong berbohong tentang kehadiran Lee di pertemuan itu, tetapi saksi berpendapat Lee telah hadir sebelum menuju ke universitas sesudahnya.

Dia juga bersikeras Lee telah bergabung dengan pertemuan kedua dan ketiga pada 25 November dan 7 Desember tahun itu.

Pembela membantah kesaksiannya menempatkan Lee pada pertemuan kedua, dengan alasan dia telah pergi ke lokasi yang salah dan tidak dapat sampai di sana tepat waktu.

Wong sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa Ng telah memberikan pistol kepada terdakwa selama uji coba senjata pada bulan November tahun itu.

Saksi pada hari Jumat mengatakan dia tidak secara fisik melihat pistol itu, tetapi membantah anggapan Lam bahwa kepemilikan senjata api Lee adalah kebohongan.

Wong mengatakan dia tahu pasti bahwa Lee memiliki pistol, karena Lee mengatakan kepadanya bahwa senjata api itu dikembalikan ke Ng pada awal Desember.

Persidangan berlanjut pada hari Senin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *