Friday, June 21

Para ilmuwan di China menemukan makam berusia 2.200 tahun yang sangat rumit dari negara bagian Chu bisa jadi milik seorang raja

Para ilmuwan memulai proses penggalian pada tahun 2019, sebagian karena penjarah terus-menerus menargetkan makam tersebut.

Situs ini berisi lubang kuda dan kereta, tempat pemakaman pengorbanan dan kuburan. Salah satu artefak yang sangat terkenal ditemukan adalah tikar bambu.

“Teknik menenun tikar bambu mirip dengan saat ini. Setelah penanggalan karbon, kami menyimpulkan bahwa rentang usia tikar bambu adalah dari 400 SM hingga 232 SM,” kata hang higuo, manajer perlindungan peninggalan budaya Proyek Arkeologi Makam Wuwangdun, dalam wawancara dengan media daratan.

Para peneliti juga menemukan peninggalan lain, seperti bejana ritual brone, peralatan, wadah kayu berpernis, alat musik, dan patung-patung.

Hanya sepertiga dari makam yang telah digali, sehingga para arkeolog mengharapkan terobosan lebih lanjut dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Meskipun tidak dikonfirmasi, para arkeolog berhipotesis bahwa makam itu mungkin milik Raja Kaolie (memerintah 262-238 SM). Raja Kaolie menyerang dan mencaplok negara Lu (1042-249 SM), yang paling terkenal sebagai tempat kelahiran Konfusius dan Moi (yang membangun karier menolak Konfusianisme).

Ketika Raja Kaolie mengambil alih negara Lu, ia memaksa penguasa, Adipati Qing, untuk menjalani tahun-tahun yang tersisa sebagai rakyat jelata.

Salah satu alasan para ilmuwan percaya makam itu bisa jadi milik Raja Kaolie adalah karena raja memindahkan ibukota Chu ke daerah Shouxian di provinsi Anhui, di mana mereka menemukan makam itu.

Namun, tiga raja lainnya memerintah di Shouxian setelah Raja Kaolie: Raja You, Raja Ai dan Raja Fuchu.

Bukti yang menunjuk ke Raja Kaolie kuat. Akademisi percaya mereka sudah tahu lokasi pemakaman King You, yang hancur pada 1930-an.

Raja Ai dibunuh oleh Raja Fuchu ketika dia naik takhta, jadi kecil kemungkinan Ai akan diberikan makam yang begitu rumit.

Dan akhirnya, Raja Fuchu adalah pemimpin ketika negara Chu jatuh ke tangan dinasti Qin (221-207 SM), dan dia diambil sebagai tawanan perang, sehingga tidak mungkin makam ini dibangun untuk menghormatinya.

Gong Xicheng, wakil direktur Institut Peninggalan Budaya dan Arkeologi Provinsi Anhui, mengatakan kepada wartawan: “Saat ini, pekerjaan di tempat telah memasuki tahap kedua di dalam ruang peti mati, yaitu penggalian dan pembersihan interior ruang peti mati.

“Mungkin saat itu, identitas pemilik makam akan terungkap dan misterinya bisa terpecahkan.”

Negara Chu muncul selama dinasti hou (1046 SM-256 SM) dan secara teknis merupakan negara bawahan. Namun, negara sangat sulit bagi para pemimpin untuk dikendalikan dan akan tumbuh menjadi salah satu penantang paling tangguh bagi kepemimpinan dinasti.

Ketika Chus mulai memperluas ke utara sekitar 700 SM, negara-negara kecil di Cina bersatu untuk menghentikan ekspansi, memulai proses konsolidasi yang pada akhirnya akan mengarah pada periode Negara-Negara Berperang, ketika enam negara besar menghabiskan 200 tahun berjuang untuk kontrol tertinggi atas Cina.

Akhirnya, negara Qin mengalahkan negara Chu pada 223 SM dan menyatukan Cina dua tahun kemudian. Selama penaklukan, Qin menghancurkan ibu kota di Shouxian.

Qin hanya akan memerintah selama 15 tahun, dan ketika jatuh para pemimpinnya mengangkat Xiang Yu, mantan anggota rumah penguasa Chu, sebagai penguasa berikutnya. Namun, Xiang hanya bertahan selama beberapa bulan sebelum jenderalnya Liu Bang merebut mahkota dan memulai dinasti Han (202 SM-220 M).

Budaya Chu terkenal karena memiliki afinitas khusus terhadap perdukunan, dan orang-orangnya akan menyembah hewan yang dianggap memiliki jumlah qi yang tinggi, yang berarti energi dalam segala hal, terutama siamang.

Meskipun menderita stereotip kasar, Liu Bang berasal dari negara Chu, sehingga budayanya akan bertahan melalui dinasti Han.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *