Friday, June 21

Pangkalan militer dan pesawat AS di Pasifik ‘paling rentan’ terhadap serangan rudal China, anggota parlemen memperingatkan

Pangkalan dan pesawat AS di Pasifik menghadapi ancaman kuat dari rudal China, dan Pentagon tidak berbuat cukup untuk melawan tantangan itu, menurut anggota parlemen Amerika.

Dalam surat Rabu kepada Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall dan Sekretaris Angkatan Laut Carlos Del Toro, 13 anggota Kongres menunjukkan kerentanan mencolok di kawasan Pasifik dan menuntut “perubahan segera.”

“Kami prihatin dengan kurangnya urgensi yang mengkhawatirkan oleh Departemen Pertahanan dalam mengadopsi langkah-langkah pertahanan seperti itu,” tulis anggota parlemen ini, termasuk Ketua Komite Pilih Perwakilan Partai Komunis Tiongkok John Moolenaar, mengacu pada perlunya pertahanan yang lebih pasif, seperti tempat perlindungan pesawat yang diperkeras dan penyebaran pasukan.

Surat itu melukiskan gambaran yang mengerikan: China memiliki kekuatan rudal yang tangguh dan mengancam dengan jumlah rudal balistik dan peluncur yang melonjak, jangkauan yang signifikan, dan kemampuan untuk berpotensi membanjiri pertahanan AS di Pasifik.

“Dengan kemampuan serangannya saat ini,” tulis anggota parlemen, “China dapat menyerang semua pangkalan AS di kawasan itu, menargetkan anggota layanan AS dari Okinawa hingga mereka yang berada di wilayah AS di Guam dan Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara.”

Dan konsekuensi dari itu sangat parah dalam potensi konflik, melumpuhkan aset udara dan menghambat kemampuan pasukan Amerika dan sekutunya untuk menanggapi perang besar di Pasifik.

Dalam surat itu, anggota parlemen mencatat bahwa banyak pangkalan AS di Pasifik tetap tidak diperkeras, membuat pesawat dan aset rentan terhadap serangan rudal.

Pesawat militer terpapar di lapangan terbang dan di hanggar yang mudah dideteksi dan diidentifikasi, dan sementara pertahanan aktif seperti sistem pertahanan udara dan rudal dapat dikerahkan, banyaknya rudal China yang mampu ditembakkan berarti bahwa pangkalan juga perlu memiliki pertahanan pasif dan kemampuan yang cukup untuk membawa AS kembali ke pertempuran setelah serangan. Ini bisa menjadi solusi mulai dari tempat penampungan yang diperkeras dan bunker bawah tanah hingga kemampuan perbaikan landasan pacu yang cepat.

Anggota parlemen juga menulis bahwa “jelas bahwa Pentagon tidak segera mengejar pertahanan pasif yang dibutuhkan,” merujuk penelitian yang sedang berlangsung oleh Tom Shugart, mantan perwira angkatan laut AS yang sekarang menjadi rekan senior di Pusat think tank Keamanan Amerika Baru, dan Timothy A. Walton, seorang rekan senior di Hudson Institute.

Surat itu berbagi informasi awal dari Shugart dan Walton menunjukkan perbedaan “mengejutkan” antara jumlah tempat penampungan pesawat China dan AS yang diperkeras di Pasifik, mencatat China telah membangun lebih dari 400 dibandingkan dengan hanya 22 oleh AS. Khususnya, tidak ada tempat penampungan AS berada di Guam – rumah bagi Pangkalan Angkatan Udara Andersen yang secara rutin menampung pembom Amerika.

Meskipun tidak satu pun dari upaya ini akan memberikan perlindungan lengkap dari rudal China, mereka akan menjadi peningkatan, meningkatkan kemampuan bertahan hidup dan dengan demikian memaksa China untuk meningkatkan serangannya.

China harus berinvestasi lebih banyak ke dalam pemogokan untuk mencapai hasil yang sama, mungkin menuntut lebih banyak dari Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat daripada yang siap diberikan.

Anggota parlemen mencatat bahwa tidak ada proyek pengerasan pangkalan di Pasifik yang merupakan bagian dari anggaran tahun keuangan 2024 dan juga menyoroti proyek-proyek yang tidak didanai di kawasan itu yang “mencerminkan kurangnya keseriusan dalam memperkuat pangkalan AS yang paling dekat dengan China dan dengan demikian paling rentan terhadap serangan China.”

02:17

China menayangkan rekaman kapal induk Fujian yang menampilkan sistem peluncuran ketapel canggih

China tayangkan rekaman kapal induk Fujian yang menampilkan sistem peluncuran ketapel canggih

Penilaian serius datang ketika AS melihat ke arah China sebagai “tantangan mondar-mandir” dan lebih banyak pejabat pertahanan dan pakar mengakui kurangnya kesiapan yang jelas untuk potensi konflik dengan pasukan China.

Musim gugur yang lalu, laporan Pentagon tentang militer China mendokumentasikan penumpukan yang signifikan di seluruh cabangnya, terutama di Pasukan Roketnya. Semua rudal China yang mampu menargetkan pasukan AS di seluruh wilayah Pasifik meningkat jumlahnya dari 2021 hingga 2022, dengan beberapa persediaan bahkan berlipat ganda.

Sementara AS beradaptasi dengan ancaman saat mempersiapkan potensi konflik kekuatan besar dengan China, mantan dan pemimpin militer saat ini serta para ahli dan analis mengatakan kepada Business Insider bahwa ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, terutama ketika datang untuk bertahan melawan rudal China.

Baca artikel asli diBusiness Insider

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *