Tuesday, June 25

Otoritas Shenhen mempertimbangkan untuk membangun penyeberangan perbatasan co-location Luohu baru dengan Hong Kong, memungkinkan perpanjangan jalur East Rail untuk ‘konektivitas tanpa batas’

Pihak berwenang Shenhen mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk membangun pos pemeriksaan co-location baru dan memungkinkan jalur East Rail Hong Kong diperpanjang untuk integrasi lintas batas yang lebih besar.

Pejabat China daratan mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka ingin mengambil kesempatan untuk membangun kembali titik kontrol di Luohu, yang dikenal sebagai Lo Wu di sisi Hong Kong, dan bekerja sama dengan pemerintah kota untuk mencapai “konektivitas tanpa batas”.

Li Qian, wakil direktur Biro Pengembangan dan Reformasi Distrik Shenhen Luohu, mengatakan: “[Rencana kami adalah] membangun titik kontrol di Luohu, dengan pengaturan lokasi bersama diadopsi.

“Dengan pengaturan ini, seseorang dapat pergi dari distrik inti Luohu di Shenhen ke distrik inti Hong Kong melalui kereta api dalam waktu sekitar 50 menit. Ini juga dapat memungkinkan integrasi dan pengembangan distrik inti yang lebih besar di kedua tempat.”

Otoritas Shenhen memulai rencana untuk membangun kembali pos pemeriksaan Luohu pada tahun 2022.

Dalam pidato kebijakannya pada tahun 2021, pemimpin Hong Kong saat itu Carrie Lam Cheng Yuet-ngor juga menyinggung konsep penjajakan perpanjangan jalur East Rail ke Luohu dan penyediaan pengaturan lokasi bersama di titik kontrol perbatasan di sisi Shenhen.

Mungkin juga ada stasiun kereta api baru untuk layanan penyeberangan non-batas antara stasiun Lo Wu yang ada dan stasiun Sheung Shui, dengan maksud untuk melepaskan potensi pengembangan di sekitar Lo Wu dan Man Kam To dan Sheung Shui Utara.

Di bawah pengaturan lokasi bersama, wisatawan dapat melewati pemeriksaan perbatasan Hong Kong dan daratan di satu lokasi.

Pengaturan seperti itu telah diterapkan di stasiun kereta api berkecepatan tinggi di West Kowloon, dan titik kontrol Teluk Shenhen.

Saat ini, penumpang Hong Kong tujuan Shenhen yang naik kereta East Rail harus turun di stasiun Lo Wu untuk melewati pos pemeriksaan Hong Kong dan berjalan menyeberang ke titik kontrol Luohu untuk membersihkan imigrasi dan bea cukai Shenhen.

Lo Wu adalah titik kontrol batas darat utama, dengan lalu lintas penumpang tertinggi. Biasanya buka dari jam 6.30 pagi sampai tengah malam setiap hari. Sebelum pandemi virus korona, titik kontrol Lo Wu menangani lebih dari 7,82 juta pengunjung yang tiba dan berangkat pada tahun 2019, atau sekitar 214.000 per hari, menurut statistik Departemen Imigrasi.

The Post telah mendekati raksasa kereta api Hong Kong, MTR Corporation untuk memberikan komentar.

Sementara itu, uo Jinping, walikota distrik pemerintah rakyat distrik Luohu, juga mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya berharap untuk mengeksplorasi kerja sama yang lebih erat dengan pemerintah Hong Kong dalam pengembangan platform e-commerce di daerah dekat pos pemeriksaan Liantang, atau titik kontrol Heung Yuen Wai di sisi Hong Kong.

“Kita bisa bekerja sama untuk mengembangkan industri baru di sana,” kata uo.

Simon Lee Siu-po, seorang rekan kehormatan di Institut Bisnis Asia-Pasifik Universitas China Hong Kong, mengatakan dia percaya bahwa jika rencana perpanjangan terwujud, itu dapat membantu arus orang.

“Hal buruknya tentu saja adalah hilangnya pendapatan ritel dan makan [untuk Hong Kong],” kata Lee. “Tetapi arus orang yang lebih lancar berarti mengurangi biaya waktu. Ini juga semacam manfaat.”

04:27

Kisah di balik stasiun MTR Hong Kong yang penuh warna

Kisah di balik stasiun MTR Hong Kong yang berwarna-warni,

Lee, yang sering bepergian ke Shenhen, menambahkan dia berharap bea cukai daratan akan menyederhanakan prosedur izin setelah pembangunan kembali pos pemeriksaan.

“Selalu ada hambatan. Bahkan jika seorang penumpang tidak memiliki barang bawaan, dia masih perlu mengantri untuk bea cukai,” katanya.

Timothy Chui Ting-pong, direktur eksekutif Asosiasi Pariwisata Hong Kong, memberikan dukungannya di balik gagasan itu, dengan mengatakan itu akan meningkatkan hubungan transportasi antara distrik inti kedua kota dan mempromosikan integrasi lintas batas.

Ini juga akan membebaskan lebih banyak tanah di Hong Kong yang ditempati oleh stasiun MTR Lo Wu dan pos pemeriksaan, katanya.

Chui memperkirakan penyelesaian inisiatif ini akan memakan waktu bertahun-tahun karena restrukturisasi distrik Luohu oleh otoritas daratan dan perubahan infrastruktur yang diperlukan untuk jalur kereta api MTR.

Laporan tambahan oleh Danny Mok

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *