Friday, June 21

Opini | Singapura mendapat perdana menteri baru dan, tidak seperti yang ada di kekaisaran China, dia tidak akan bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dengan raja absolut

Singapura adalah republik parlementer dengan presiden seremonial sebagai kepala negara dan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan yang benar-benar menjalankan negara. Banyak orang di Asia Timur tidak akrab dengan sistem pemerintahan ini. Negara-negara terdekat dengan pengaturan serupa adalah Bangladesh, India dan Pakistan.

Sementara negara-negara seperti Cina, Prancis dan Korea Selatan juga memiliki presiden dan setara dengan perdana menteri, presiden mereka menjalankan otoritas eksekutif, dan memiliki kekuatan lebih dari perdana menteri mereka.

Sebelum berdirinya Republik Tiongkok pada tahun 1912, Tiongkok telah menjadi monarki absolut selama ribuan tahun. Bahkan selama periode ketika Cina terfragmentasi, masing-masing negara diperintah sebagai monarki absolut karena itu adalah satu-satunya sistem yang diketahui rakyat, dan tidak ada alternatif, sistem yang layak telah muncul untuk menggantikannya.

Namun, raja absolut tidak mungkin melakukan segalanya bahkan jika mereka mau. Bahkan raja dan kaisar yang paling rajin pun membutuhkan seseorang atau sekelompok orang untuk membantu menjalankan negara mereka.

Perdana menteri Cina pertama adalah individu yang secara pribadi dikenal, dan dipercaya oleh, raja dan pangeran. Ketika negara Tiongkok tumbuh di sie dan pemerintahannya menjadi lebih kompleks, pemilihan dan penunjukan perdana menteri menjadi lebih sistematis dan profesional.

Tidak ada gelar tunggal untuk “perdana menteri” di Cina sebelum abad ke-20. Mereka dikenal dengan gelar yang berbeda dalam periode sejarah Tiongkok yang berbeda, tetapi deskripsi pekerjaan mereka pada dasarnya sama.

Sebagai kepala birokrasi, perdana menteri membantu kaisar merumuskan kebijakan, masalah baku tembak, dan melaksanakan perintah mereka.

Kadang-kadang mereka bahkan membantu dengan hal-hal yang berkaitan dengan keluarga kekaisaran, seperti penamaan ahli waris, pernikahan kekaisaran dan perceraian.

Pengaturan politik di mana penguasa otokratis memerintah dengan bantuan pemimpin birokrasi terpusat yang dikelola oleh birokrat profesional tampak seperti sistem yang baik, tetapi seperti kebanyakan sistem yang baik, kelemahan fatal adalah orang-orang di dalamnya.

Masalah mendasar adalah konflik antara otoritas kekaisaran dan kekuasaan perdana menteri. Para kaisar tidak dapat memerintah kerajaan mereka tanpa perdana menteri, namun mereka juga takut bahwa perdana menteri mereka, yang posisinya kedua setelah mereka, akan menjadi begitu kuat untuk mengancam takhta atau bahkan kelangsungan hidup dinasti.

Akibatnya, sering terjadi perebutan kekuasaan antara kaisar dan perdana menteri mereka dalam perjalanan sejarah Tiongkok.

Ada beberapa contoh perdana menteri yang kuat secara politik menggulingkan penguasa yang lemah, memasang kaisar boneka, dan bahkan merebut tahta dan menciptakan dinasti baru.

Kaisar, pada bagian mereka, mencoba untuk melubangi basis kekuatan perdana menteri dengan mengandalkan orang kepercayaan atau kasim untuk melaksanakan perintah mereka, yang sering mengakibatkan serangkaian masalah lainnya.

Mengingat bahwa tugas dan tanggung jawab pemegang jabatan politik didefinisikan dengan jelas dan dibatasi di Singapura dan banyak negara lain, konflik serupa biasanya dihindari, atau jika memang terjadi, diselesaikan dengan cara yang beradab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *