Friday, June 21

Opini | Larangan lagu protes adalah langkah ekstrem dengan implikasi yang luas

Selama kerusuhan sipil Hong Kong pada September 2019, demonstran anti-pemerintah berkumpul di pusat perbelanjaan dan menyanyikan lagu baru yang menjadi lagu kebangsaan gerakan itu. “Protes bernyanyi” itu damai, berbeda dengan bentrokan kekerasan dengan polisi yang sudah akrab.

Ketertiban telah lama dipulihkan, dengan protes yang diajukan pada tahun 2020 di tengah pandemi dan pengesahan undang-undang keamanan nasional yang baru. Namun lagu protes “Glory to Hong Kong” tetap tersedia secara luas di platform digital. Lagu ini sering salah digambarkan sebagai “lagu kebangsaan” kota dan bahkan secara tidak sengaja dimainkan di acara olahraga internasional.

Sangat mudah untuk memahami frustrasi pemerintah. Tetapi pengamanan perintah pengadilan menyeluruh yang melarang penggunaan ilegal “Glory to Hong Kong” adalah langkah ekstrem dengan implikasi yang luas.

Pemerintah gagal membujuk pengadilan untuk menjatuhkan perintah tahun lalu, ketika hakim Pengadilan Tingkat Pertama, Anthony Chan Kin-keung, menyatakan keprihatinan tentang dampak potensialnya.

Dia meragukan perintah hukum perdata akan mencapai tujuannya dan mengatakan itu akan bertentangan dengan undang-undang pidana. Hakim khawatir orang-orang yang tidak bersalah akan terhalang dari penggunaan lagu yang sah dan bahwa perlindungan hukum akan dikesampingkan. Ini adalah masalah penting.

Pengadilan Banding membatalkan keputusan itu pekan lalu dan mengabulkan perintah tersebut. Dasar hukum baru telah rusak. Hakim banding menemukan larangan itu diperlukan untuk membantu sistem hukum pidana menjaga keamanan nasional dengan melarang penggunaan lagu tersebut dalam keadaan tertentu.

Tidak mudah untuk mengikuti logika putusan. Keputusan itu bergantung pada keyakinan bahwa hukum pidana yang ada bukanlah pencegah yang memadai. Pengadilan mengatakan “penuntutan saja jelas tidak memadai”.

Tetapi apakah perintah itu akan membuat perbedaan? Jika undang-undang keamanan nasional, dengan potensi hukuman seumur hidup, tidak cukup jera, akankah ancaman proses penghinaan sipil membuat pelanggar bergetar? Saya meragukannya.

Kuncinya mungkin terletak pada referensi singkat pengadilan tentang kesediaan yang dirasakan penyedia layanan internet untuk mematuhi perintah pengadilan. Ada harapan perintah itu akan membujuk platform yang menampung konten “Glory to Hong Kong” untuk menghapusnya. Kita akan lihat. Mereka yang berbasis di luar negeri cenderung menghadapi kritik di dalam negeri jika dianggap menyensor konten online.

Ada juga keraguan tentang apa yang diizinkan. Pengadilan menerima “efek mengerikan” mungkin timbul. Penggunaan lagu yang sah diperbolehkan. Tetapi disarankan hanya menyenandungkan lagu di depan umum atau menjadikannya sebagai nada dering Anda mungkin merupakan pelanggaran. Ini berisiko membuat Hong Kong terlihat konyol.

Pengadilan mengatakan harus menunjukkan “rasa hormat yang besar” terhadap keputusan pemerintah tentang keamanan nasional. Namun, itu tidak berguling. Para hakim mempertahankan kekuasaan kehakiman untuk mempertimbangkan masalah hukum yang muncul.

Mereka mengatakan ketentuan perintah apa pun harus jelas dan tidak dapat melanggar hak asasi manusia secara tidak proporsional. Keadilan terbuka dan hak peradilan yang adil akan dipertahankan. Para hakim berjanji pengadilan akan menjaga terhadap ketidakadilan, seperti pelaku dihukum dua kali untuk tindakan yang sama. Ini menawarkan beberapa jaminan.

Departemen Luar Negeri AS telah menyarankan larangan lagu tersebut merupakan pukulan baru bagi reputasi Hong Kong karena memiliki peradilan yang independen. Ini mengabaikan fakta bahwa Hakim Chan sebelumnya dengan tegas menolak permohonan pemerintah. Perlu juga dicatat perawatan yang diambil oleh hakim Pengadilan Banding dalam memberikan alasan untuk keputusannya dan pelestarian peran pengadilan. Tidak setiap keputusan yang mendukung pihak berwenang menunjukkan kurangnya independensi.

Tetapi pengamanan pemerintah atas perintah yang belum pernah terjadi sebelumnya telah membuat berita utama internasional yang salah pada saat kota itu berusaha mengalihkan fokus dari keamanan nasional ke peningkatan ekonomi. Dan prevalensi lagu online tidak mencegah Hong Kong memulihkan ketertiban.

Apakah perintah itu akan membersihkan internet dari “Glory to Hong Kong” masih sangat diragukan, seperti halnya pertanyaan apakah langkah luar biasa ini layak diambil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *