Friday, June 21

Mantan pilot Marinir AS Daniel Duggan ditangkap di Australia bekerja dengan peretas China, kata pengacara

Duggan membantah tuduhan bahwa ia melanggar undang-undang kontrol senjata AS. Dia telah berada di penjara dengan keamanan maksimum Australia sejak penangkapannya pada 2022 setelah kembali dari enam tahun bekerja di Beijing.

Pihak berwenang AS menemukan korespondensi dengan Duggan pada perangkat elektronik yang diambil dari Su Bin, pengacara Duggan Bernard Collaery mengatakan dalam pengajuan Maret kepada Jaksa Agung Australia Mark Dreyfus, yang akan memutuskan apakah akan menyerahkan Duggan ke AS setelah seorang hakim mendengar kasus ekstradisi Duggan.

Kasus ini akan disidangkan di pengadilan Sydney bulan ini, dua tahun setelah penangkapannya di pedesaan Australia pada saat Inggris memperingatkan mantan pilot militernya untuk tidak bekerja untuk China.

Su Bin, yang ditangkap di Kanada pada tahun 2014, mengaku bersalah pada tahun 2016 atas pencurian desain pesawat militer AS dengan meretas kontraktor pertahanan utama AS. Dia terdaftar di antara tujuh konspirator bersama Duggan dalam permintaan ekstradisi.

Duggan mengenal Su Bin sebagai broker ketenagakerjaan untuk perusahaan penerbangan negara China AVIC, tulis pengacara Collaery, dan kasus peretasan itu “sama sekali tidak terkait dengan klien kami”.

Meskipun Su Bin “mungkin memiliki hubungan yang tidak pantas dengan agen (Tiongkok), ini tidak diketahui oleh klien kami”, tulis pengacara Duggan.

AVIC masuk daftar hitam oleh AS tahun lalu sebagai perusahaan yang terkait dengan militer China.

Pesan yang diambil dari perangkat elektronik Su Bin menunjukkan dia membayar perjalanan Duggan dari Australia ke Beijing pada Mei 2012, menurut dokumen ekstradisi yang diajukan oleh Amerika Serikat ke pengadilan Australia.

Duggan meminta Su Bin untuk membantu mencari suku cadang pesawat Tiongkok untuk bisnis penerbangan wisata Top Gun-nya di Australia, tulis Collaery.

Organisasi Intelijen Keamanan Australia (ASIO) dan penyelidik kriminal Angkatan Laut AS tahu Duggan sedang melatih pilot untuk AVIC dan bertemu dengannya di negara bagian Tasmania Australia pada Desember 2012 dan Februari 2013, tulis pengacaranya.

ASIO dan Dinas Investigasi Kriminal Angkatan Laut AS tidak menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari pertemuan tersebut. ASIO sebelumnya mengatakan tidak akan berkomentar karena masalah itu ada di pengadilan.

“Seorang petugas ASIO menyarankan bahwa saat menjalankan operasi bisnisnya yang sah di China, Duggan mungkin dapat mengumpulkan informasi sensitif,” tulis pengacaranya.

Duggan pindah ke China pada 2013 dan dilarang meninggalkan negara itu pada 2014, kata pengacaranya. Profil LinkedIn Duggan dan sumber penerbangan yang mengenalnya mengatakan dia bekerja di China sebagai konsultan penerbangan pada 2013 dan 2014.

Dia meninggalkan kewarganegaraan AS-nya pada tahun 2016 di kedutaan AS di Beijing, mundur ke tahun 2012 pada sebuah sertifikat, setelah “kontak intelijen terbuka oleh otoritas AS yang mungkin telah membahayakan keselamatan keluarganya”, tulis pengacaranya.

Pengacaranya menentang ekstradisi, dengan alasan tidak ada bukti pilot China yang dia latih adalah militer dan bahwa dia menjadi citien Australia pada Januari 2012, sebelum dugaan pelanggaran.

Pemerintah Amerika Serikat berpendapat Duggan tidak kehilangan kewarganegaraannya di AS sampai 2016.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *