Tuesday, June 25

Dari Singapura hingga Malaysia, dalam tarik ulur kerja-dari-rumah di Asia, apakah Gen berada di atas angin?

IklanIklanGen + FOLLOWMengatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutMinggu ini di AsiaEconomics

  • Dari Singapura dan Malaysia hingga Indonesia dan ibu kota Filipina yang macet, para profesional muda menuntut keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik
  • Perubahan ini juga akan menguntungkan ‘Generasi Sandwich’ dan wanita pekerja Korea Selatan. Bahkan Jepang yang gila kerja tampaknya ikut serta dalam tindakan itu

Gen + FOLLOWKimberly LimandAmy SoodDiterbitkan: 9:30am, 11 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMPCorrected [11:45am, 13 May, 2024]

  • [11:45, 13 Mei, 2024]Versi sebelumnya dari cerita ini salah merujuk pada Pedoman Tripartit Singapura tentang Permintaan Pengaturan Kerja Fleksibel sebagai Pedoman Tripartit tentang Praktik Ketenagakerjaan yang Adil. Ini telah diperbaiki.
  • Kami adalah bagian dari Proyek KepercayaanApa itu?

Sejak bergabung dengan perusahaan riset cryptocurrency pada tahun 2021, Jake Ong Singapura berusia 27 tahun telah mengambil pertemuan dari kafe-kafe Portugis, menulis laporan penelitian dari kenyamanan Airbnb di Spanyol dan mengetik karyanya saat mengudara. Dia adalah salah satu kelompok pekerja Gen Asia yang terus berkembang yang bekerja dari rumah ke ekstrem keliling; baik pergi paruh waktu atau menghindari jam kantor tradisional sama sekali untuk beberapa peran berbayar yang lebih sesuai dengan jadwal mereka.

Ini adalah generasi karyawan yang bertekad untuk mendapatkan kembali kendali atas waktu mereka sendiri dan memperkuat revolusi dalam cara pekerjaan dilakukan – bahkan ketika mereka harus mengorbankan keamanan pekerjaan seumur hidup yang dinikmati generasi sebelumnya.

Sebagian besar perubahan berasal dari praktik kerja jarak jauh era pandemi yang memaksa pengusaha di seluruh Asia menjadi lebih fleksibel. Perusahaan yang mudah beradaptasi dan berpikiran maju menganut paradigma baru ini, bertemu pekerja di tengah jalan dan mengantarkan perubahan budaya yang dramatis dalam pekerjaan.

Yang lain menendang kembali cara kerja baru ini, mengumpulkan karyawan kembali ke kantor dan ke jadwal lama. Ong tahu dia tidak ingin berada di antara mereka.

“Saya benar-benar merasa lebih bahagia karena tidak harus mematuhi pengaturan perusahaan tradisional,” katanya kepada This Week in Asia dari markasnya saat ini di Korea Selatan.

“Waktu yang saya hemat untuk bepergian adalah sekitar dua jam sehari … Hampir 20 hari [setahun], yang dapat digunakan untuk kegiatan pribadi Anda sendiri seperti pergi ke gym.”

Terbebas dari kendala kehidupan kantor, Ong menghabiskan sekitar sepertiga tahun dengan jet-setting ke berbagai negara – jalan-jalan atau menjelajah di siang hari dan bekerja di malam hari.

Ini adalah tindakan penyeimbangan yang membutuhkan disiplin diri yang sangat besar, tetapi Ong mengatakan itu adalah salah satu yang lebih dari bersedia dia lakukan atas nama penemuan dan kontrol yang lebih besar atas waktunya.

“Ada hari-hari di mana saya benar-benar merasa lelah … tapi secara keseluruhan, saya merasa bahagia.”

Bekerja dari pantai di Bali atau kedai kopi di Vietnam akan tampak bukan mimpi yang mustahil bagi ratusan ribu orang di Singapura mulai Desember, ketika pedoman baru yang memungkinkan karyawan untuk meminta pengaturan kerja yang lebih fleksibel mulai berlaku.

Apa yang disebut Pedoman Tripartit tentang Permintaan Pengaturan Kerja Fleksibel mengharuskan perusahaan untuk menetapkan prosedur bagi karyawan untuk secara resmi meminta perubahan jam kerja, lokasi kerja atau jumlah hari mereka bekerja setiap minggu. Dan sementara ada alasan yang diberikan untuk penolakan, seperti peningkatan biaya yang signifikan atau memburuknya produktivitas, budaya perusahaan tidak termasuk di antara mereka.

Pengusaha di negara kota sudah menggerutu tentang potensi masalah – meskipun pedoman tidak mengikat secara hukum.

“Saya prihatin apakah pengusaha dan pekerja Singapura sama-sama benar-benar siap untuk pengaturan kerja fleksibel seperti itu,” kata seorang pemilik bisnis yang berbasis di Singapura, yang menolak disebutkan namanya, meningkatkan kekhawatiran tentang tidak dapat mencegah staf “mengendur” selama jam kerja.

Perusahaan bahkan dapat mulai memanfaatkan lebih dalam kumpulan tenaga kerja Malaysia saat mereka mencari pekerja yang bersedia melupakan jam kerja yang fleksibel – asalkan undang-undang ketenagakerjaan Singapura mengizinkannya.

“Beberapa orang mungkin ragu-ragu terutama jika pengaturan ini tidak memenuhi hasil bisnis mereka atau mereka menemukan karyawan menyalahgunakan pengaturan ini,” kata Sherwin Ignatius Chia, seorang dosen sumber daya manusia di Singapore University of Social Sciences.

“Kekhawatiran lain juga adalah apakah pengaturan ini menyebabkan lebih banyak persepsi ketidakadilan karena sifat pekerjaan tertentu di dalam perusahaan yang tidak memungkinkan pengaturan kerja yang fleksibel.”

Masalah yang lebih dalam adalah kurangnya kepercayaan pada karyawan – terutama pada bisnis kecil dengan margin yang ketat, menurut pendiri dan CEO perusahaan jasa penasihat sumber daya manusia Carmen Wee & Associates.

“Mereka tidak benar-benar mempercayai karyawan, mereka berpikir bahwa karyawan akan bolos jika mereka tidak hadir atau terlihat bekerja di kantor,” kata Wee.

“Modal manusia dipandang sebagai biaya daripada investasi. Pada dasarnya, ini adalah masalah kepercayaan.”

Benturan budaya?

Pandemi menghilangkan keyakinan yang telah lama dipegang, sejak revolusi industri, bahwa produktivitas berada pada titik tertinggi ketika pekerja berada di lokasi untuk jam kerja tetap. Singapura, yang pernah menjadi pos terdepan budaya kerja tanpa akhir di Asia, memilih untuk merangkul daripada menolak perubahan.

“Lebih penting bagi kita untuk fokus pada memungkinkan dan melengkapi tempat kerja dan pengusaha, serta pekerja, sehingga pengaturan kerja yang fleksibel dapat diterapkan secara berkelanjutan,” kata Gan Siow Huang, menteri negara Singapura untuk tenaga kerja.

Mengharuskan perusahaan untuk menerima permintaan flexitime akan memastikan bahwa mereka tetap “kompetitif” ketika merekrut, kata Gan, yang juga salah satu dari tiga ketua bersama kelompok kerja tripartit di balik pedoman tersebut.

“Pada umumnya, saya percaya, pengusaha di Singapura akan tahu apa yang harus dilakukan. Mereka akan ingin menjadi majikan yang baik … untuk kepentingan bisnis.”

Mungkin tidak mengejutkan, sebagian besar pekerja di negara kota mengatakan mereka berada di kapal dengan fleksibilitas yang lebih besar – bahkan jika bos mereka tidak begitu antusias.

Sebuah survei baru-baru ini terhadap pekerja di negara kota menemukan bahwa lebih dari setengah responden akan berhenti dari pekerjaan mereka jika mereka kehilangan hak istimewa bekerja dari rumah. Responden gen adalah yang paling mungkin merasakan hal ini, menurut survei terhadap sekitar 760 pekerja Singapura yang dilakukan akhir tahun lalu oleh perusahaan sumber daya manusia Randstad.Pengaturan kerja yang tidak fleksibel dan keseimbangan kehidupan kerja yang buruk termasuk di antara pemecah kesepakatan teratas yang dikutip oleh pencari kerja Asia Tenggara dalam laporan The Future of Recruitment tahun lalu dari JobStreet, anak perusahaan dari pasar kerja online regional Seek Asia.

Merangkul budaya kerja baru mungkin terbukti lebih merupakan tantangan bagi usaha kecil yang menghadapi biaya operasi lebih tinggi, tetapi langkah fleksibel oleh Singapura – yang secara luas dilihat sebagai pemimpin regional untuk pembuatan kebijakan – telah membuat gelombang di bagian lain Asia.

Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Steven Sim menanggapi pengumuman Singapura dengan sebuah posting di X yang menunjukkan bahwa Undang-Undang Perburuhan Malaysia sudah mengizinkan karyawan untuk mengajukan pengaturan kerja yang fleksibel untuk mengubah “jam kerja, hari kerja atau tempat kerja” mereka.

Tetapi undang-undang semacam itu mungkin tidak banyak gunanya ketika sebagian besar orang Malaysia “hampir tidak tahu tentang hak-hak buruh mereka, apalagi bagaimana menggunakannya”, dalam kata-kata seorang pengguna X yang membalas posting

Sim.Para ahli mengatakan pengusaha akan menemukan tantangan untuk mengubah cara mereka di sebagian besar perusahaan Asia, di mana jam kerja yang kaku dan budaya tempat kerja yang tidak fleksibel telah menjadi norma selama beberapa dekade.

Di Jepang, yang terkenal dengan budaya kerja yang ketat, hierarki kantor, dan jam kerja yang panjang, pandemi berperan dalam mengubah perspektif, dengan lebih banyak pekerja muda mencari keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

“Itu sangat tidak fleksibel karena pekerjaan harus dilakukan di kantor dan jam kerja yang panjang adalah standar,” kata Hiroshi Ono, seorang profesor manajemen sumber daya manusia di Universitas Hitotsubashi di Tokyo.

“Orang-orang bekerja berjam-jam sebagai isyarat untuk menggambarkan bahwa mereka bekerja keras,” katanya. “Saya melihat pandemi sebagai berkah tersembunyi dalam beberapa hal … Sekarang setelah pandemi berakhir, banyak orang tidak ingin kembali ke cara kerja seperti itu. Dan pengusaha telah menyadari bahwa mereka juga bisa lebih fleksibel.”

Sebuah survei baru-baru ini yang dilakukan oleh kementerian dalam negeri Jepang menemukan peningkatan pada anak muda Jepang yang memilih untuk bekerja paruh waktu dan memprioritaskan fleksibilitas untuk memungkinkan mereka mengejar minat mereka di luar pekerjaan.

Tahun lalu, sekitar 730.000 pekerja Jepang berusia 25-34 memilih pekerjaan “tidak tetap” – istilah umum untuk pekerjaan paruh waktu atau agensi, pekerjaan sementara dan pekerjaan panggilan – meningkat 140.000 selama 10 tahun terakhir.

“Pekerja menjadi sedikit lebih menuntut daripada di masa lalu … dan itu belum tentu hal yang buruk,” kata Ono. “Cara lama adalah Anda bergabung dengan perusahaan dan Anda tunduk pada semua tuntutan perusahaan … bahkan hal-hal seperti bekerja lembur.”

Masalah lain yang dihadapi Jepang adalah berkurangnya jumlah orang usia kerja karena masyarakat menua dengan cepat – memaksa pengusaha untuk mengadopsi kondisi yang lebih fleksibel jika mereka ingin menarik dan mempertahankan karyawan.

“Pekerja muda khususnya bisa sedikit lebih pemilih tentang perusahaan mana yang ingin mereka ikuti,” kata Ono.

Namun, semakin banyak orang Jepang yang kembali ke kantor dengan berakhirnya praktik teleworking era pandemi, katanya, mengutip data dari Nomura Research Institute.

Sebuah survei oleh lembaga think tank riset ekonomi menemukan bahwa pada Mei 2020, pada puncak pandemi, 39,3 persen karyawan Jepang memiliki pilihan untuk bekerja dari jarak jauh. Tetapi pada bulan Desember tahun itu, persentasenya turun di bawah 30 persen – dan telah mengalami tren penurunan sejak saat itu.

Keuntungan dari flexiwork lebih jelas bagi pengusaha di tempat lain, yang melihatnya sebagai peluang untuk mengakses kumpulan personel terampil yang lebih luas.

“Pengaturan kerja yang fleksibel telah memungkinkan kami untuk memperluas kumpulan bakat kami dengan menarik kandidat dengan keterampilan khusus yang lebih memilih opsi kerja jarak jauh atau fleksibel,” kata Paul Thomas, chief human resources officer untuk Asia di pasar kerja online Seek.

“Fleksibilitas ini telah memungkinkan kami untuk menjangkau dan terlibat dengan bakat yang mungkin tidak dapat diakses karena kendala geografis atau preferensi pekerjaan tertentu.”

Dan ini juga bukan hanya tentang menarik bakat. Pekerja yang merasa majikan mereka menanggapi kebutuhan mereka jauh lebih mungkin untuk bekerja ekstra, kata para ahli.

“Perusahaan yang menganut model kerja yang fleksibel tidak hanya akan meningkatkan daya tarik mereka sebagai pemberi kerja, tetapi juga dapat mengharapkan manfaat dari peningkatan produktivitas dan keterlibatan karyawan,” kata Paul MacAndrew, wakil presiden senior regional Asia-Pasifik di penyedia ruang kerja IWG.

Membayar untuk masa lalu

Dari Jepang ke Korea Selatan, yang secara konsisten memiliki tingkat kesuburan terendah di dunia, sebagian besar Asia bersaing dengan berkurangnya jumlah kelahiran setiap tahun. Kurangnya keseimbangan kehidupan kerja, terutama di kalangan wanita, dianggap sebagian harus disalahkan.

Di Korea Selatan, “dua pertiga wanita berusia 30-an berpartisipasi dalam pasar tenaga kerja”, menurut Park Yoonsoo, seorang profesor ekonomi di Universitas Wanita Sookmyung di Seoul.

“Saya percaya bahwa tidak mungkin untuk mengatasi masalah tingkat kelahiran yang rendah tanpa lingkungan kerja yang fleksibel yang mengurangi kerugian yang dihadapi perempuan,” katanya, mengutip kegagalan masyarakat dan norma-norma budaya untuk berkembang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi negara yang cepat dalam beberapa dekade terakhir.

Lalu lintas padat, cuaca ekstrem, dan polusi adalah beberapa faktor lain yang mendorong karyawan untuk menuntut peningkatan fleksibilitas dalam pengaturan kerja mereka – terutama di Asia Tenggara, di mana perjalanan melalui kota-kota yang padat lalu lintas dapat memakan waktu beberapa jam dan suhu telah melonjak ke rekor tertinggi dalam beberapa bulan terakhir. Di Filipina, anggota parlemen Joel Villanueva pada bulan Maret menyerukan sektor swasta negara itu untuk mengadopsi praktik kerja yang fleksibel untuk mengurangi kemacetan di kota-kota besar seperti Manila.

“Perusahaan dan karyawan harus diizinkan untuk mengatur pengaturan kerja yang fleksibel daripada meminta karyawan melapor secara fisik di kantor setiap hari dan kehilangan jam kerja karena lalu lintas,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Model kerja yang fleksibel seperti kerja hibrid membentuk kembali kota-kota di seluruh Asia, mengurangi perjalanan karyawan sambil menawarkan lingkungan kerja yang nyaman jauh dari rumah.

“Banyak karyawan lebih suka datang ke kantor ber-AC … rumah mereka menjadi terlalu panas untuk bekerja dengan nyaman,” kata Michael McCullough, salah satu pendiri KMC solutions, sebuah perusahaan yang menyediakan ruang kerja fleksibel di Manila.

Permintaan untuk ruang kantor fleksibel co-working – di mana karyawan dari perusahaan yang berbeda berbagi ruang sewaan – “selalu tinggi”, katanya, dengan tingkat hunian setinggi 85 persen.

Tetapi bagi sebagian orang, tanah flexiwork yang dijanjikan masih tampak seperti mimpi yang jauh.

Surya Pranata, programmer berusia 29 tahun di ibu kota Jakarta yang macet di Indonesia, menemukan bahwa dia dapat menghabiskan lebih banyak waktu bersama keluarganya ketika perusahaannya beralih ke kebijakan kerja hybrid di tengah pandemi.

“Saya hanya perlu pergi ke kantor satu atau dua kali seminggu, dan itu menghemat banyak waktu dan uang dalam bensin dan semua waktu yang saya habiskan untuk duduk di lalu lintas … Saya bisa menghabiskan [waktu] itu bersama keluarga saya,” katanya.

“Tapi sekarang itu telah dikurangi menjadi satu hari dalam seminggu, dan aku punya firasat buruk bahwa kita semua mungkin akan segera kembali ke kantor setiap hari.”

Karyawan yang harus merawat anak-anak dan kerabat lanjut usia mereka – anggota dari apa yang disebut Generasi Sandwich – juga dapat memperoleh manfaat besar dari pengaturan kerja yang lebih fleksibel.

“Di Singapura, semua orang melakukan banyak tugas,” kata Winthrop Wong, salah satu pendiri apotek elektronik Singapura Glovida-Rx, yang memperkenalkan kerja fleksibel di tengah pandemi.

“Saya percaya setiap orang memiliki semangat keunggulan secara umum, ingin melakukan yang terbaik di tempat kerja untuk majikan mereka, dan di rumah untuk orang yang mereka cintai. Dengan memungkinkan karyawan kami untuk menjalankan peran ganda mereka, mereka dapat memberikan kontribusi yang sangat berharga bagi tenaga kerja dan masyarakat.”

Itulah yang terjadi pada Bhavik Vashi, direktur pelaksana Asia-Pasifik dan Timur Tengah untuk platform manajemen ekuitas Carta di Singapura, yang telah menemukan bahwa jam kerja yang lebih fleksibel dan kerja jarak jauh telah mengubah kehidupan pribadinya.

03:41

Bagaimana perusahaan dapat menggunakan tunjangan staf untuk memenangkan ‘perang untuk bakat’

Bagaimana perusahaan dapat menggunakan tunjangan staf untuk memenangkan ‘perang untuk bakat’

Dia sekarang bisa memasak untuk putranya yang berusia 3 tahun, membantu lebih banyak di sekitar rumah dan berharap dapat menyambut anak keduanya ke dunia tanpa harus lari ke kantor sepanjang waktu.

“Kemampuan untuk bekerja dari rumah – tetapi juga fleksibilitas untuk waktu mulai hingga selesai setiap hari – telah memungkinkan saya untuk hadir sebagai seorang ayah,” katanya. “Saya suka menyiapkan anak saya untuk sekolah dan sarapan bersamanya sehingga saya memiliki koneksi itu.”

Terlepas dari upaya Singapura untuk mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih sehat dengan pedoman flexitime barunya, beberapa orang mengatakan kurangnya penegakan hukum tetap menjadi masalah.

Dibutuhkan “lebih dari sekadar menerbitkan pedoman” bagi perusahaan untuk merangkul pengaturan kerja yang fleksibel, kata Sugidha Nithi, direktur advokasi di kelompok advokasi kesetaraan gender Aware, dalam sebuah surat kepada surat kabar nasional The Straits Times.

“Satu-satunya cara nyata dan cepat untuk menormalkannya adalah dengan membuat undang-undang.”

Ada Wong, seorang profesor pemasaran di Singapore University of Social Sciences, mengatakan pemerintah dapat menetapkan harapan yang jelas untuk mematuhi pedoman dengan mengeluarkan peringatan untuk mempromosikan perubahan.

“Seiring waktu, karena semakin banyak bisnis mengamati manfaat – seperti peningkatan kepuasan dan produktivitas karyawan – dari rekan-rekan yang telah menerapkan pengaturan kerja yang fleksibel secara efektif, bahkan pengusaha yang resisten mungkin dibujuk untuk mempertimbangkan kembali sikap mereka,” katanya.

Sejak memperkenalkan pengaturan kerja yang fleksibel lebih dari satu dekade lalu, perusahaan telekomunikasi global Telstra International telah melihat peningkatan keterlibatan dan kinerja karyawan, menurut Direktur Pelaksana Asia Selatan Geraldine Kor.

“Kami menyadari bahwa ketangkasan sejati membutuhkan lebih dari sekadar menyediakan kebutuhan kerja jarak jauh seperti laptop dan periferal lainnya, perangkat lunak konferensi video, dan platform kolaborasi. Ini juga membutuhkan perubahan pola pikir dan budaya organisasi,” katanya.

Tetapi agar pengaturan seperti itu berhasil, “iklim kepercayaan” pertama-tama harus ada antara pengusaha dan karyawan, kata Tan Ern Ser, seorang sosiolog di National University of Singapore.

“Pengusaha perlu menciptakan iklim kepercayaan, menetapkan tujuan dan harapan yang jelas, dan dapat melengkapi dan memotivasi karyawan mereka dan memperkuat rasa kepemilikan dan tujuan bersama,” katanya.

“Kontrol ketat terhadap karyawan mungkin secara paradoks kontraproduktif bagi organisasi.”

Dinamika organisasi seperti itu tidak bisa jauh dari pikiran pekerja seperti Aqil Lim yang berusia 26 tahun, bagaimanapun, yang mengatakan bahwa jam kerja yang fleksibel dan kemampuan untuk bekerja dari rumah telah menjadi hal yang tidak dapat dinegosiasikan.

“Dengan renovasi rumah yang sedang berlangsung, bisa bekerja dari mana saja sambil tetap bisa menghadiri renovasi saya dan saudara-saudara saya sangat berguna bagi saya,” katanya.

Tiang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *