Tuesday, June 25

Hong Kong berusaha untuk menambahkan orang-orang yang ditunjuk pemerintah ke regulator pekerjaan sosial di tengah kekhawatiran gagal untuk melarang pelanggar keamanan nasional

“Perilaku dan keputusan dewan telah … mengabaikan kepentingan sosial secara keseluruhan, merusak profesionalisme dan kredibilitas publik pekerja sosial,” katanya dalam sebuah posting Facebook.

Dewan menolak klaim tersebut sebagai “tidak memiliki dasar faktual” dan “tidak adil”.

Sun mengatakan beberapa keputusan dewan telah menyimpang dari amandemen Undang-Undang Pendaftaran Pekerja Sosial yang diperkenalkan setelah Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong pada tahun 2020.

Amandemen mulai berlaku pada 22 Juli 2022, dan mencegah mereka yang dihukum karena pelanggaran yang membahayakan keamanan nasional untuk mendaftar sebagai pekerja sosial atau terus bekerja dalam profesi tersebut.

Sun menuduh dewan gagal mengambil tindakan nyata untuk mencegah orang yang dihukum karena pelanggaran keamanan nasional mendaftar sebagai pekerja sosial.

Ordonansi Pendaftaran Pekerja Sosial memberdayakan dewan untuk menangani pendaftaran pekerja sosial, serta masalah disipliner.

Delapan dari dewan adalah pekerja sosial yang dipilih oleh rekan-rekan mereka, dengan enam lainnya ditunjuk oleh pemerintah. Direktur kesejahteraan sosial adalah anggota ex officio.

Menteri juga menandai kasus seorang pekerja sosial yang memiliki kasus pengadilan yang sedang berlangsung untuk tuduhan kerusuhan tetapi masih ditunjuk ke panel anggota cadangan untuk komite disiplin dewan pada saat itu, meskipun ada keberatan dari rekan-rekan mereka.

“Semua insiden menyoroti perlunya meningkatkan tata kelola dewan untuk lebih menjaga keamanan nasional, melindungi kepentingan publik dan mempromosikan pengembangan profesi pekerjaan sosial yang tertib,” katanya.

Dewan mengatakan pihaknya mengundang pejabat dari Biro Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk menghadiri pertemuan pada September 2022 untuk menjawab pertanyaan dari anggotanya setelah amandemen peraturan, dan menghabiskan waktu dan sumber daya untuk diskusi, serta mencari nasihat hukum.

Ini juga mengirim undangan kepada pejabat biro untuk bertemu anggota dewan lagi untuk membahas perbedaan dalam nasihat hukum yang diperolehnya dan biro, kata dewan, menambahkan belum menerima jawaban biro.

“Dewan pendaftaran selalu melakukan tugasnya sesuai dengan persyaratan peraturan dan membuat keputusan dengan mempertimbangkan semua faktor yang relevan ketika menangani kasus-kasus individu,” katanya.

Dikatakan tidak adil bagi dewan bagi pemerintah untuk membuat tuduhan tentang kasus-kasus individu mengingat badan tersebut tidak berhak untuk mengungkapkan rincian tentang mereka secara terbuka.

Sementara Sun tidak menyebutkan nama siapa pun dalam sambutannya, pekerja sosial Jackie Chen Hung-sau mempertanyakan apakah dia merujuk pada kasusnya.

Chen dibebaskan pada tahun 2021 karena pengadilan memutuskan jaksa telah gagal menetapkan kasus prima facie terhadapnya. Tetapi Pengadilan Banding sebelumnya mengizinkan kasus ini untuk dilanjutkan.

“Saya belum dihukum, bukankah mungkin saya bisa dibebaskan? Apakah itu di masa lalu atau sekarang, saya telah bekerja sangat keras untuk menjadi pekerja sosial yang baik di domain publik dan swasta, “katanya, menambahkan bahwa dia memiliki pengalaman kerja bertahun-tahun di rumah untuk anak-anak dan layanan rehabilitasi.

“Mengapa menyia-nyiakan pengetahuan dan pengalaman saya dan menolak upaya saya di panel komite disiplin?”

Legislator Koon, ketua panel Dewan Legislatif tentang layanan kesejahteraan, setuju dengan arah amandemen yang diusulkan pemerintah untuk mengubah komposisi dewan, mengatakan penambahan perwakilan dari berbagai sektor akan membantu meningkatkan transparansi dan keadilan.

“Itu harus dibuat lebih terbuka, jika tidak maka akan dikritik seperti beberapa kelompok profesional lainnya dari transaksi curang,” katanya.

“Ini harus terbuka untuk lebih banyak perwakilan dari sektor ini dan juga profesi lain untuk melihat hal-hal dari perspektif sosial.”

Lau Siu-kai, seorang konsultan untuk think tank semi-resmi Beijing, Asosiasi Studi Hong Kong dan Makau China, mengatakan pemerintah mungkin telah mengambil tindakan tegas terhadap sektor ini karena kekhawatiran dari masyarakat.

“Masalahnya adalah tentang sektor ini yang tidak dapat menjaga keamanan nasional saat menjalankan otonomi profesionalnya,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *