Tuesday, June 25

Rumah sakit umum Hong Kong akan merampingkan langkah-langkah untuk menyetujui obat-obatan, memberi pasien akses lebih cepat ke obat-obatan baru

Dia mengatakan perusahaan farmasi saat ini diminta untuk meminta dokter untuk menulis dokumen aplikasi. Aplikasi tersebut kemudian akan diajukan ke berbagai komite di rumah sakit umum untuk ditinjau sebelum mencapai kantor pusat otoritas.

Biasanya butuh waktu hingga 10 bulan untuk obat baru diperkenalkan ke formularium, katanya.

“Kami tidak berpikir ada kebutuhan untuk itu. Bahkan, perusahaan farmasi mempekerjakan sejumlah apoteker. Mereka mampu langsung mengajukan aplikasi dan sejumlah besar data kepada kami,” katanya, Jumat.

“Ini akan mengurangi banyak langkah, terutama ketika dokter sangat sibuk. Mereka biasanya dapat menawarkan bantuan kepada perusahaan farmasi hanya di waktu luang mereka, yang melibatkan banyak persiapan. Kita sering terjebak dalam langkah ini. Kita seharusnya tidak menyia-nyiakan waktu berharga para dokter kita.”

Otoritas membentuk formularium obat pada tahun 2005 untuk memastikan pasien rumah sakit umum dapat mengakses obat hemat biaya yang terbukti aman dan efektif.

Ada 1.521 obat dalam formularium pada akhir tahun lalu, termasuk 904 untuk penggunaan umum, dan 415 tersedia untuk kondisi klinis tertentu di bawah otorisasi spesialis.

202 lainnya memiliki manfaat klinis yang signifikan tetapi sangat mahal dan pasien harus membayarnya dari kantong mereka sendiri. Dari jumlah tersebut, 131 dicakup oleh subsidi dari Samaritan Fund dan Community Care Fund Medical Assistance Programme.

Tang mengatakan pada 2023-24, HK $ 1,4 miliar (US $ 179 juta) dalam bentuk subsidi diberikan kepada sekitar 7.000 kasus di bawah Dana Samaria dan Program Bantuan Medis Dana Perawatan Masyarakat, yang masing-masing melibatkan 89 dan 42 obat-obatan.

Dia mengatakan 21 komite ahli melakukan tinjauan dari waktu ke waktu untuk menambah atau menghapus obat dari formularium, dan sekitar 30 yang baru rata-rata ditambahkan di masing-masing tiga tahun terakhir, termasuk obat untuk mengobati kanker dan penyakit langka.

Evaluasi obat baru didasarkan pada empat prinsip – keamanan, kemanjuran, kualitas dan efektivitas biaya – tambahnya.

Departemen Kesehatan menyetujui penggunaan obat-obatan di Hong Kong berdasarkan pendekatan “evaluasi sekunder” di mana perusahaan farmasi dapat mengajukan permohonan untuk mendaftarkan produk mereka secara lokal jika mereka telah menerima sertifikasi dari dua otoritas pengatur.

Untuk mempercepat pendaftaran, kota ini memperkenalkan mekanisme “1+” November lalu, yang memungkinkan obat-obatan untuk penyakit yang mengancam jiwa atau langka dengan informasi klinis lokal diberikan pendaftaran bersyarat, bahkan jika mereka hanya menerima sertifikasi dari satu otoritas pengatur.

Pihak berwenang sebelumnya mengatakan dua obat, terapi target oral yang digunakan untuk mengobati kanker kolorektal metastatik, telah disetujui di bawah mekanisme “1+” Desember lalu. Obat-obatan ini ditujukan untuk pasien yang perawatan kemoterapi tradisionalnya “tidak efektif atau tidak dapat diterapkan”.

Kepala apoteker William Chui Chun-ming mengatakan kedua obat itu telah dimasukkan ke dalam formularium, dan otoritas sedang menentukan apakah mereka harus dialokasikan untuk penggunaan umum atau khusus atau kategori yang dibiayai sendiri.

Dia mengatakan jika seorang pasien memerlukan obat yang tidak terdaftar di Hong Kong, dokter juga dapat mengajukan permohonan penggunaannya di bawah Program Pasien Bernama, yang dirancang untuk mengatasi keadaan darurat atau kebutuhan klinis orang tertentu.

Chui mengatakan otoritas telah menjangkau perusahaan farmasi yang obat-obatannya disetujui berdasarkan program tersebut. Mereka tertarik untuk mengajukan pendaftaran setidaknya dua obat di bawah mekanisme “1+”, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *