Friday, June 21

Di Jepang, kota yang kekurangan uang khawatir pembuangan limbah nuklir akan mengubahnya menjadi ‘kuburan’

“Kita harus hidup dengan ketidakpastian yang konstan, ancaman tidak tahu apakah atau kapan kita harus melarikan diri, apakah kita akan diberitahu tentang masalah di fasilitas atau apakah kita akan dapat kembali ke rumah kita.”

Walikota Genkai Shintaro Wakiyama pada hari Jumat menyetujui survei kelayakan untuk pembangunan ruang bawah tanah yang menyimpan ratusan ton limbah nuklir yang akan memancarkan radiasi tingkat tinggi selama ribuan tahun.

Pada bulan Maret 2011, anggota dewan Makise tampak ngeri ketika tayangan televisi menunjukkan tsunami yang dipicu oleh gempa berkekuatan 9 melanda pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi di timur laut Jepang. Selama beberapa hari dan minggu berikutnya, dia mengikuti krisis yang sedang berlangsung. Sekarang, dia takut hal yang sama bisa terjadi di komunitasnya.

“Saya berbicara dengan pengungsi dari Fukushima tentang situasi yang dekat dengan rumah mereka, dan mereka mengatakan kepada saya hal-hal yang tidak pernah dilaporkan media,” katanya. “Saya dengan cepat mencapai kesimpulan bahwa kita harus berhenti menggunakan tenaga nuklir sesegera mungkin.”

Makise, yang sebelumnya bekerja bersama suaminya di sebuah restoran di Tosu, sebuah kota di selatan Genkai, juga menentang situs pembangkit nuklir kota yang dibuka pada tahun 1975 dan dioperasikan oleh Kyushu Electric Power.

Rumah bagi sekitar 4.900 orang, Genkai bergantung pada pemberian dari perusahaan listrik karena bergulat dengan populasi lokal yang menyusut dan menua dan akibatnya hilangnya bisnis dan pendapatan pajak.

“Selama pabrik Genkai beroperasi, itu akan menghasilkan 6 miliar yen (US $ 38,8 juta) dari anggaran tahunan 10 miliar yen kota,” kata Makise.

Dengan kota-kota lain di seluruh Jepang menolak permintaan pemerintah untuk menyimpan limbah dari pembangkit energi negara, bahkan lebih banyak uang ditawarkan kepada Genkai, yang akan menerima subsidi 2 miliar yen selama dua tahun karena mengizinkan studi awal, yang dikenal sebagai survei literatur.

Survei selanjutnya memeriksa geologi dan aktivitas seismik di wilayah tersebut dan juga akan datang dengan subsidi yang besar. Jika kota ini dipilih sebagai tempat yang cocok untuk pembuangan limbah nuklir, itu akan jauh lebih kaya daripada tetangganya.

Tetapi insentif keuangan tampaknya tidak cukup untuk mempengaruhi publik. Sebuah jajak pendapat telepon dari 28 April hingga 1 Mei menemukan 83 dari 114 responden menentang situs limbah nuklir di Genkai. Hanya tiga orang yang mendukung, dengan sisanya menjawab bahwa mereka “ragu-ragu”.

Beberapa yang menentang rencana itu mengatakan fasilitas itu akan mengubah kota menjadi “kuburan”, kata Makise.

Pusat Informasi Nuklir Citiens yang berbasis di Tokyo, sebuah kelompok anti-nuklir, sebelumnya mengutuk pemerintah karena menekan kota itu untuk menjadi tuan rumah tempat pembuangan, menunjuk pada petisi online yang menyerukan walikota untuk menolak survei yang telah menarik 10.570 tanda tangan hanya dalam empat hari.

Dampak negatif studi ini akan dirasakan di komunitas tetangga yang telah menyatakan penentangan mereka terhadap rencana tersebut, kata kelompok anti-nuklir sebelum Wakiyama mengumumkan keputusannya.

Kelompok itu mengkritik dewan kota karena “diskusi yang tidak memadai dan pengambilan keputusan yang buruk”, termasuk kegagalan untuk mendengar komentar dari analis yang kritis terhadap pembuangan limbah nuklir secara geologis.

Ia juga menuduh pemerintah “sangat tidak menghormati keselamatan” karena survei geologi sebelumnya telah mengidentifikasi deposit batubara, yang sering menunjukkan adanya gas metana.

Aileen Mioko Smith, seorang juru kampanye lingkungan dengan Green Action Japan yang berbasis di Kyoto, mengatakan pemerintah melanggar janji yang telah dibuatnya kepada masyarakat lokal ketika energi nuklir pertama kali diusulkan di Jepang.

“Jauh ketika tenaga nuklir dimulai, pemerintah daerah yang mempertimbangkan pembangkit [nuklir] dijanjikan bahwa [pembangkit itu] hanya akan digunakan untuk menghasilkan listrik,” katanya.

“Mereka dijanjikan bahwa bahan bakar nuklir bekas akan diturunkan dari yurisdiksi mereka.”

Tetapi banyak dari komunitas lokal ini sekarang “berlutut dan sangat bergantung pada ekonomi nuklir”, sehingga pemerintah telah kembali ke “uang kilat” di depan pihak berwenang setempat, kata Smith.

Dia menggambarkan uang dari sektor nuklir sebagai “narkotika” untuk masyarakat yang berjuang. Kota-kota dengan pembangkit nuklir telah menjadi tergantung pada pemberian pemerintah, sementara mereka yang tidak memiliki telah mendirikan industri pariwisata, industri ringan atau sumber pendapatan lainnya.

“Rencana itu tidak mengikat Genkai untuk melangkah lebih jauh dari survei literatur, tetapi tentu saja begitu infus uang pertama datang, tidak akan lama sebelum mereka ‘membutuhkan’ yang berikutnya,” katanya.

Dewan kota Genkai bulan lalu menyetujui survei awal dengan suara enam banding tiga.

This Week in Asia menghubungi dewan dan Bagian Pencegahan dan Keselamatan Bencana kota, yang bertanggung jawab atas masalah nuklir, untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima tanggapan sebelum dipublikasikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *