Tuesday, June 25

Departemen Kehakiman mendukung acara arbitrase internasional terbesar di Hong Kong yang pernah ada

[Konten artikel ini diproduksi oleh mitra periklanan kami.]

Kongres Dewan Internasional untuk Arbitrase Komersial (ICCA) ke-26, yang diadakan di Hong Kong dari 5 Mei hingga 8 Mei, menyatukan lebih dari 1,400 praktisi hukum dan penyelesaian sengketa dari lebih dari 70 yurisdiksi di seluruh dunia, menandai kehadiran tertinggi dalam sejarahnya.

Didukung oleh Departemen Kehakiman Hong Kong (DoJ) dan diselenggarakan oleh Pusat Arbitrase Internasional Hong Kong (HKIAC), acara global ini memamerkan peran Hong Kong sebagai tujuan utama arbitrase internasional, mendorong diskusi mendalam tentang dimensi manusia dari penyelesaian sengketa dan membuka jalan bagi inovasi.

Pada upacara pembukaan, Paul Lam, Sekretaris Kehakiman, menyampaikan pidato sambutan yang menekankan pentingnya prinsip ‘satu negara, dua sistem’ Hong Kong, yang secara unik memposisikan Hong Kong sebagai satu-satunya yurisdiksi common law di negara tersebut.

Dia juga menyoroti kekuatan Hong Kong dalam penyelesaian sengketa, mencatat peran HKIAC dalam menjadi tuan rumah Kongres ICCA ke-26, memperkuat daya tarik global Hong Kong sebagai pusat arbitrase internasional.

Lam lebih lanjut membahas infrastruktur hukum yang mendukung yang memfasilitasi arbitrase, memposisikan Hong Kong sebagai tempat pilihan untuk menyelesaikan sengketa hukum internasional.

“Layanan hukum yang disediakan oleh Hong Kong akan memungkinkan investor dan pengusaha luar negeri untuk mengeksplorasi peluang investasi dan bisnis di Daratan, sambil memiliki pilihan untuk melindungi kepentingan mereka melalui sistem hukum umum Hong Kong, yang dipercaya dan akrab bagi masyarakat internasional,” katanya.

Joanne Lau, Sekretaris Jenderal HKIAC, menyatakan antusiasmenya: “Menjamu lebih dari 1.400 peserta dari lebih dari 70 yurisdiksi di seluruh dunia benar-benar menggembirakan. Atribut Hong Kong yang dinamis, multi-budaya, dan multi-bahasa menjadikannya tempat yang ideal untuk pertemuan global semacam itu.”

“Acara ini adalah kesempatan utama untuk reformasi arbitrase dan inovasi di Hong Kong. Ini adalah pertemuan profesional tatap muka terbesar sejak pandemi,” kata Neil Kaplan, Co-Chair ICCA Host Committe.

“Penguatan hubungan bisnis antara Hong Kong dan China Daratan mendorong inovasi hukum yang meningkatkan kemampuan Hong Kong untuk menangani arbitrase yang melibatkan Daratan,” tambah Kaplan.

Sentuhan manusia: menjelajahi esensi arbitrase internasional

Tema Kongres ICCA tahun ini, ‘Arbitrase Internasional: Upaya Manusia’, mengatur panggung untuk eksplorasi mendalam tentang elemen manusia yang mendukung proses arbitrase.

Sepanjang mega-event, diskusi panel dan seminar yang meriah mengeksplorasi berbagai masalah arbitrase, mulai dari bias dalam pengambilan keputusan hingga faktor sosial, budaya dan agama yang berperan, serta potensi penggunaan kecerdasan buatan (AI) dalam arbitrase.

Selama diskusi panel tentang pengambilan keputusan dan fondasinya, para ahli menyelidiki kompleksitas pengambilan keputusan dalam arbitrase internasional dengan memeriksa nuansa bagaimana arbiter mendekati keputusan mereka dibandingkan dengan hakim.

Panel lain membahas dampak sosiologi dan pendidikan pada struktur dan peserta dalam arbitrase internasional.

Ilmu otak manusia memberikan wawasan berharga tentang bagaimana persuasi bekerja untuk advokat. Dalam diskusi panel, para pembicara berbagi perspektif mereka tentang bagaimana kualitas manusia seperti kreativitas dan kesalahan dapat mempengaruhi dan memotivasi para pendukung.

Konvensi tentang Pengakuan dan Penegakan Penghargaan Arbitrase Asing, atau dikenal sebagai Konvensi New York, dianggap sebagai instrumen terpenting dalam arbitrase komersial internasional. Hong Kong juga merupakan penandatangan Konvensi New York, dengan penghargaan yang dapat diberlakukan di lebih dari 170 pihak yang berkontrak.

Diskusi panel meneliti bagaimana pengadilan menafsirkan dan menerapkan Konvensi New York dan peran hakim dan praktisi dalam proses ini. Secara khusus, panel ini membahas masalah konsistensi, kebijakan publik, arbitrabilitas dan budaya hukum lokal, serta visioner utama yang telah membentuk Konvensi New York.

Munculnya AI diatur untuk mengubah profesi hukum, dan arbitrase tidak terkecuali. Diskusi panel berjudul ‘Arbitrase Internasional: Upaya AI’, yang diketuai oleh Michael McIlwrath, mengeksplorasi bagaimana AI dapat memengaruhi praktik arbitrase dan berpotensi memodifikasi metode konvensional.

Salah satu sesi yang paling diantisipasi adalah pidato utama Profesor Bryant Garth tentang ‘Mengungkap Dimensi Manusia dari Arbitrase Internasional: Berurusan dengan Kebajikan Dulu dan Sekarang’. Eksplorasinya tentang perspektif historis dan etika memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang tantangan dan tanggung jawab yang dihadapi arbiter saat ini.

Lokakarya Pelatihan Keterampilan ICCA-HK 45 Muda, yang dipimpin oleh Dr Claudia Winkler dari Akademi Negosiasi, memberikan kesimpulan praktis kepada Kongres ICCA. Lokakarya ini mengeksplorasi aspek psikologis negosiasi, termasuk negosiasi berbasis minat, teori permainan dan bias bawah sadar.

Acara sampingan jaringan

Selain diskusi panel dan seminar, lebih dari 50 acara sampingan, mulai dari sesi tematik hingga resepsi koktail, diadakan bersamaan dengan konferensi utama, memberikan kesempatan lebih lanjut bagi para peserta untuk berjejaring dengan komunitas hukum dan penyelesaian sengketa setempat dalam pengaturan yang berbeda.

Bersamaan dengan acara sampingan ini, DoJ menyelenggarakan dua kegiatan di Hong Kong dan Shenhen. Resepsi koktail berjudul ‘Memanfaatkan Kekuatan Hukum untuk Pertumbuhan Bisnis’, yang diselenggarakan bersama dengan Invest Hong Kong, menyediakan platform bagi lebih dari 200 peserta internasional ICCA untuk bertemu dengan komunitas bisnis dan hukum Hong Kong.

Diadakan pada 9 Mei, ICCA 2024 Hong Kong Shenhen Side Events, yang diselenggarakan bersama oleh DoJ, adalah satu-satunya acara sampingan yang diadakan di luar Hong Kong. Ini berfungsi sebagai platform penting untuk pertukaran ide dan perkembangan dalam arbitrase internasional, terutama berfokus pada dinamika yang berkembang antara Hong Kong dan Cina Daratan.

Dukungan DoJ meningkatkan status Hong Kong dalam arbitrase global

“Sebagai salah satu organisasi pendukung, Departemen Kehakiman tidak hanya memberikan dukungan keuangan yang substansial, tetapi juga secara aktif mempromosikan acara tersebut untuk mendorong partisipasi yang lebih luas,” kata Sekretaris Kehakiman Lam.

“Mengingat bahwa Kongres ini dianggap sebagai Olimpiade arbitrase komersial internasional, kami yakin bahwa keterlibatan kami akan secara signifikan meningkatkan status Hong Kong sebagai pusat internasional terkemuka untuk layanan hukum dan penyelesaian sengketa.”

Dukungan untuk Kongres ICCA ini menunjukkan upaya strategis DoJ untuk meningkatkan reputasi Hong Kong sebagai pusat arbitrase internasional yang tepercaya dan netral.

Menggarisbawahi ambisi ini, survei yang dilakukan oleh Queen Mary University of London dan White & Case di 2021 menempatkan Hong Kong sebagai kursi arbitrase paling disukai ketiga di dunia.

Peringkat bergengsi ini mencerminkan kekuatan infrastruktur hukum Hong Kong dan tingkat kepercayaan yang tinggi yang diperintahkannya dalam komunitas hukum internasional.

Ketika tirai jatuh pada Kongres ICCA tahun ini, komunitas arbitrase internasional dibiarkan diperkaya dan terinspirasi, meneruskan wawasan dan koneksi yang ditempa di Hong Kong sebelum bersatu kembali di Madrid di 2026.

Untuk informasi lebih lanjut tentang acara hukum dan penyelesaian sengketa Hong Kong yang akan datang, silakan kunjungi legalhub.gov.hk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *