Friday, June 21

DHL Express mengharapkan pergeseran rantai pasokan untuk meningkatkan bisnis Asia Tenggara, menaruh kepercayaan pada peran Hong Kong sebagai pusat logistik Asia

DHL Express memperkirakan bisnisnya di pasar Asia-Pasifik akan mengungguli wilayah lain tahun ini, didorong oleh pemulihan volume di Asia Tenggara, yang diuntungkan dari masuknya bisnis rantai pasokan yang keluar dari China di tengah ketegangan geopolitik.

Tren ini, yang dimulai pada 2018 setelah presiden saat itu Donald Trump melancarkan perang dagang melawan China, telah meningkat pesat bahkan dengan perusahaan-perusahaan China memindahkan rantai pasokan ke luar negeri untuk mengelola risiko bisnis.

“Asia-Pasifik mungkin adalah wilayah yang paling menjanjikan karena kami melihat pemulihan volume yang cukup bergerak maju,” Ken Lee, CEO di DHL Express Asia-Pasifik, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Post.

Sementara rantai pasokan di seluruh dunia terfragmentasi di tengah perubahan kebijakan perdagangan, gangguan pandemi virus korona, dan meningkatnya ketegangan geopolitik, bisnis-bisnis ini bergerak menuju negara-negara Asia Tenggara dan Selatan, yang tidak hanya dekat dengan Tiongkok tetapi juga memiliki kebijakan investasi asing yang ramah, kata Lee sambil menyebut Malaysia, India, Thailand, Vietnam, dan Indonesia sebagai mereka yang menyaksikan tren ini, Kata Lee.

“Pelanggan kami memandu kami ke tempat kami ingin berinvestasi,” kata Lee yang pandangannya dekat dengan pelanggan merupakan strategi penting.

“Setiap kali bisnis memutuskan untuk memperluas basis mereka di luar China ke lokasi baru, kami ikut bermain,” tambah Lee.

Perusahaan baru-baru ini menambahkan penerbangan baru dari Australia ke Hong Kong karena melihat “krisis kapasitas besar antara Asia dan Australia”, kata Lee.

“Australia memiliki banyak volume yang masuk. Tetapi tidak ada kapasitas yang cukup di luar sana. Menempatkan pesawat ekstra ini akan meningkatkan beban kami setidaknya lima kali lipat dari apa yang bisa kami lakukan.”

Sebuah fasilitas baru di Kuala Lumpur dan Adelaide akan siap pada paruh kedua tahun ini, menurut perusahaan.

DHL Express mencatat € 632 juta dalam laba sebelum bunga dan pajak pada kuartal pertama tahun ini, penurunan tahun-ke-tahun sebesar 30 persen, menurut pernyataan perusahaan pada hari Selasa.

Permintaan yang lemah menyebabkan sedikit penurunan volume pengiriman, kata pernyataan itu, tetapi Lee mengatakan jumlahnya “sesuai harapan”.

“Kami mengharapkan tahun ini menjadi tahun normalisasi, dan tahun peluang bagi kami,” katanya. “Dalam jangka pendek kami memiliki langkah-langkah manajemen biaya kami sendiri. Tapi itu tidak akan menghentikan kami untuk terus berinvestasi.”

DHL Express mengatakan akan menginvestasikan sekitar € 750 juta di Asia-Pasifik karena kawasan ini mendapat manfaat dari booming e-commerce. Untuk ini, ia menghabiskan HK $ 3,2 miliar (US $ 409,7 juta) untuk memperluas hub Asia Tengah November lalu, dengan Hong Kong sebagai salah satu dari tiga hub globalnya.

Hub Asia Tengah telah melihat total investasi sebesar HK $ 4,9 miliar sejak 2004, menjadikannya investasi infrastruktur terbesar DHL Express di Asia-Pasifik.

Bulan lalu, DHL Express mengumumkan peluncuran Pusat Layanan Barat senilai HK $ 1,5 miliar, yang berlokasi di Tuen Mun.

Bandara Hong Kong adalah salah satu yang tersibuk di dunia untuk kargo internasional dan perusahaan yakin kota ini akan secara efisien berfungsi sebagai pusat jaringan logistik Asia mengingat konektivitas dan infrastrukturnya, kata CEO Asia-Pasifik.

“Setiap kali kami berinvestasi dalam infrastruktur dan fasilitas, kami melihat rentang waktu lima tahun dan seterusnya,” tambahnya. “Selama China terus berdagang dengan dunia, Hong Kong akan memainkan peran yang sangat penting.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *