Thursday, June 13

Bekerja dari rumah terlihat di sini untuk tinggal di Australia, New ealand – tetapi tidak untuk semua orang

Dinamika majikan-karyawan yang positif ini tidak hanya membuat perusahaan lebih menarik bagi rekrutan baru, tetapi juga menginspirasi mereka untuk bekerja ekstra, katanya.

Satu-satunya downside ke flexi-working? Beberapa karyawan yang hanya pernah memiliki sembilan hingga lima pekerjaan dapat berjuang untuk beradaptasi dengan kerja otonom, kata Hales, tetapi Waterstons sekarang menyaring ini selama proses wawancara.

Praktik kerja fleksibel mengalami momen pascapandemi, tidak hanya di Asia-Pasifik tetapi di seluruh dunia – menggarisbawahi pergeseran sikap terhadap pekerjaan dan dampaknya terhadap kehidupan modern.

Di Australia dan New ealand, yang telah memiliki beberapa sistem kerja fleksibel paling canggih di kawasan ini, undang-undang baru juga telah diberlakukan – menambah undang-undang yang ada yang melindungi hak-hak karyawan.

Perubahan itu didorong oleh kerja jarak jauh era pandemi, yang memaksa beberapa perusahaan untuk beradaptasi dengan praktik tersebut untuk pertama kalinya, sementara yang lain hanya memperluas kebijakan mereka yang ada.

Mandat ‘Kembali bekerja’

Meskipun ada dukungan menyeluruh untuk manfaat flexi-working, untuk pengusaha dan karyawan, hal itu juga memicu kekhawatiran tentang pengaruhnya terhadap produktivitas.

Banyak perusahaan menyuarakan keprihatinan bahwa kurangnya kolaborasi tatap muka dan tatap muka dapat merusak pengembangan karyawan dan kemampuan anggota staf yang lebih muda untuk belajar.

Ketika ketegangan membara, beberapa pengusaha seperti Commonwealth Bank of Australia bergerak untuk memberlakukan mandat “kembali bekerja” tahun lalu, mendorong reaksi buruh.

Sementara serikat pekerja telah berjuang melawan perubahan itu, para bos menorehkan kemenangan pada bulan November ketika Komisi Kerja yang Adil, pengadilan hubungan industrial Australia, menolak permintaan seorang pria Adelaide untuk bekerja dari rumah penuh waktu – menyebut persyaratan majikannya untuk kontak tatap muka dibenarkan, dalam apa yang dilihat sebagai keputusan penting.

Perusahaan keamanan teknologi Okta, yang memiliki sekitar 6.000 karyawan di seluruh dunia, percaya pada manfaat interaksi langsung, tetapi masih mengizinkan karyawannya di Sydney dan tempat lain di Asia-Pasifik untuk mengikuti pengaturan kerja hibrida yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

“Orang-orang cenderung menemukan bekerja dari rumah umumnya dapat membuat mereka lebih produktif, karena mereka dapat melakukan banyak tugas tanpa gangguan,” kata Ben Goodman, manajer umum Okta Asia-Pasifik dan Jepang.

“Jadi, alih-alih bersikap preskriptif tentang saat-saat ketika orang harus berada di kantor, kami telah membimbing orang untuk mengatakan ini adalah forum di mana Anda mungkin akan mendapatkan manfaat dari berada di sekitar orang lain, dan menciptakan platform [acara] untuk membawa mereka kembali ke kantor. “

Perusahaan, yang memiliki 230 staf di Australia dan New ealand, juga mengakui bahwa beberapa perubahan yang dibawa oleh pandemi lebih permanen, seperti karyawan pindah dari daerah perkotaan atau mendedikasikan waktu ekstra untuk pengasuhan anak, kata Goodman.

“Kami telah melihat orang-orang berjuang untuk mengkalibrasi ulang elemen-elemen itu dengan berpotensi diminta untuk kembali ke kantor,” katanya. “Ide dan strategi selalu lebih efektif ketika berada di kantor, tetapi itu tidak berarti mereka harus berada dalam lima hari.”

Bahkan dengan kebebasan untuk bekerja kapan dan di mana mereka inginkan, beberapa staf masih akan memilih untuk mengunjungi kantor setiap hari, seperti yang ditemukan Waterstons. Sebuah perusahaan yang perlu mengancam karyawan untuk mendapatkan mereka kembali ke kantor kemungkinan memiliki masalah yang lebih luas dengan budaya kerja, kata direktur pelaksana Hales.

Memang, penerapan praktik kerja yang fleksibel dapat menyinari kesehatan hubungan perusahaan dengan karyawannya, kata Andrew Barnes, pendiri perusahaan wali amanat perusahaan terbesar di New ealand, Perpetual Guardian, dan advokat terkemuka dari minggu kerja empat hari.

“Untuk membuat flexi-working bekerja, harus ada perjanjian antara karyawan dan pengusaha,” katanya. “Karena semua orang harus mendapatkan sesuatu darinya, bisnis perlu mendapatkan produktivitas yang lebih baik … Dan jika perusahaan dapat menemukan solusi ini, manfaatnya akan berupa lebih banyak waktu istirahat.”

“Sangat jelas bahwa ini adalah sesuatu di mana ada tanggung jawab dan rasa saling menghormati,” kata Barnes kepada This Week in Asia, memperingatkan bahwa pendekatan satu untuk semua seperti undang-undang atau pedoman pemerintah mungkin tidak memiliki efek yang diinginkan.

Ketika Perpetual Guardian meluncurkan empat hari seminggu pada tahun 2018, ia memberi tahu karyawan bahwa mereka akan terus menerima gaji penuh mereka – selama produktivitas mereka tidak menurun.

“Jika Anda tidak memiliki percakapan tentang output, dan semua yang pernah Anda bicarakan adalah waktu dan lokasi, Anda kehilangan intinya,” katanya. “Apakah flexi-working merupakan tanda kepemimpinan yang baik? Tidak, kepemimpinan yang baik adalah kunci untuk flexi-working.”

Di perusahaan jasa profesional Deloitte, menawarkan 13 cara berbeda untuk bekerja secara fleksibel juga telah membantu perusahaan mempertahankan talenta wanita terbaik. “Dunia kerja telah berubah selamanya, jadi lebih baik bersandar daripada menjauh,” kata Pip Dexter, chief people and purpose officer untuk Deloitte Australia.

John Hopkins, seorang profesor di Swinburne University of Technology yang mempelajari praktik kerja yang fleksibel, mengatakan bahwa lima hari seminggu tradisional berasal dari waktu “ketika biasanya hanya ada satu pencari nafkah dalam rumah tangga dan harapan hidup rata-rata pekerja Australia adalah 54”.

“Sebagian besar program percontohan empat hari seminggu membandingkan diri mereka dengan metrik kinerja lima hari seminggu dan keluar di atas,” katanya.

Selain produktivitas, manfaat lain dari empat hari seminggu termasuk mengurangi gesekan dan ketidakhadiran karyawan, kata Hopkins. Tapi ada juga masalah.

Sisi lain

Sementara karyawan sebagian besar dapat dipercaya untuk membuat keputusan yang baik dengan kerja yang fleksibel, masalah dapat muncul, menurut Gillian Brookes, konsultan tempat kerja yang fleksibel di New ealand.

Beberapa mungkin menjadi “berhak” dan menolak interaksi langsung sama sekali, katanya. Yang lain rentan terhadap terlalu banyak pekerjaan dan kelelahan kerja, atau merasa terputus dari tim mereka saat bekerja dari jarak jauh.

Terlalu banyak fleksibilitas juga dapat menyebabkan karyawan melepaskan diri jika mereka melupakan tujuan dan makna pekerjaan mereka, kata Hopkins dari Swinburne.

03:41

Bagaimana perusahaan dapat menggunakan tunjangan staf untuk memenangkan ‘perang untuk bakat’

Bagaimana perusahaan dapat menggunakan tunjangan staf untuk memenangkan ‘perang untuk bakat’

Tetapi praktik itu sepertinya akan tetap ada, dengan Brookes memperkirakan itu bahkan dapat diadopsi oleh orang-orang seperti dokter dan pedagang, yang katanya dapat menulis laporan, melakukan penelitian dan mengadakan pertemuan dari jarak jauh.

Menurut Stats N, agen data resmi New ealand, 80 persen pengusaha di negara itu sekarang menawarkan beberapa bentuk flexi-working.

Di Australia, semua karyawan akan memiliki “hak untuk memutuskan hubungan” mulai Agustus di bawah undang-undang baru yang memungkinkan anggota staf untuk menolak kontak dengan majikan di luar jam kerja mereka

. “Pada akhirnya, ini bukan tentang jam … Tapi apa yang kami miliki adalah banyak metrik bahwa orang senang, klien senang. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *