Friday, June 21

Bagaimana hotel bintang 5 Hong Kong beradaptasi dengan larangan plastik sekali pakai? Kekhawatiran industri atas ‘pengalaman buruk’ bagi tamu

Di bawah larangan tersebut, yang dimulai pada 22 April, hotel dan wisma hanya dapat menawarkan alternatif non-plastik secara gratis atau menagih tamu untuk semua barang dalam wadah plastik mulai dari sikat gigi, pasta gigi dan botol air hingga topi mandi dan raor.

Masa tenggang setengah tahun berlangsung hingga 22 Oktober, di mana pihak berwenang akan menghindari mengambil tindakan penegakan hukum terhadap bisnis yang tidak patuh.

Tanpa mengungkapkan jumlah tempat yang telah diperiksa, Departemen Perlindungan Lingkungan mengatakan kepada Post pekan lalu tingkat kepatuhan di hotel dan pengecer yang telah dikunjungi melebihi 80 persen.

Tetapi pemeriksaan terhadap 13 hotel bintang lima di kota itu menemukan bahwa setidaknya sembilan masih memberikan fasilitas plastik gratis dengan berbagai tingkatan.

Seorang reporter Post yang menyamar sebagai tamu potensial menjangkau Rosewood Hong Kong di Tsim Sha Tsui, Mandarin Oriental di Central, Upper House di Admiralty dan Kerry Hotel di Hung Hom, yang semuanya mengatakan mereka masih mendistribusikan fasilitas asli mereka.

“Untuk menghindari pemborosan, kami bertujuan untuk menghabiskan stok produk yang diatur dalam periode adaptasi,” kata Rosewood.

Kerry Hotel juga mengatakan “masih menyediakan fasilitas sekali pakai secara gratis” termasuk sikat gigi, alat cukur, sisir dan sandal dan akan semakin beralih ke fasilitas berkelanjutan.

Lima hotel mewah lainnya – The St Regis Hong Kong, The Peninsula, Four Seasons Hotel, Regent Hong Kong dan Island Shangri-La – telah mengalihkan beberapa fasilitas ke alternatif non-plastik.

St Regis, misalnya, tidak lagi menempatkan sisir atau alat cukur di kamar karena mengandung plastik, tetapi hotel masih menyediakan dua barang secara gratis berdasarkan permintaan.

“Biaya tambahan sebesar HK $ 5 [64 sen AS] akan dikenakan untuk setiap item setelah periode transisi,” katanya kepada pelanggan. “Yakinlah bahwa kami akan mencoba yang terbaik untuk mempertahankan layanan kami selama periode ini.”

Four Seasons juga terus menyediakan fasilitas harian tanpa biaya, mengatakan masih menunggu tanggal spesifik kapan akan “bebas plastik”.

Sekarang menyediakan para tamu dengan sikat gigi bambu dan obat kumur dalam wadah kaca.

Di antara 13 hotel yang diperiksa Post, hanya K11 Artus di Tsim Sha Tsui dan Grand Hyatt di Wan Chai yang menagih tamu untuk barang-barang plastik.

K11 Artus menagih tamu HK $ 30 untuk alat cukur, HK $ 10 untuk setiap peralatan gigi, topi mandi, garam mandi, obat kumur, tas sanitasi atau sisir, sedangkan Grand Hyatt mengenakan biaya HK $ 15 untuk tabung pasta gigi 50 gram (1,8 ons). Topi mandi masing-masing berharga HK$5 dan raors HK$50.

Rit-Carlton Hotel dan The Murray adalah satu-satunya yang sepenuhnya “bebas plastik”.

Sementara itu, beberapa hotel murah yang sering dikunjungi oleh wisatawan Cina daratan mengambil pendekatan yang berbeda.

The Post pekan lalu melaporkan bahwa banyak yang menagih tamu rata-rata HK $ 5 hingga HK $ 8 untuk sebotol air, HK $ 5 hingga HK $ 9 untuk raor dan HK $ 2 hingga HK $ 10 untuk sisir, menyebabkan beberapa pengunjung daratan melampiaskan kemarahan mereka di media sosial menuduh operator “mengambil untung”.

Caspar Tsui Ying-wai, direktur eksekutif Federasi Pemilik Hotel Hong Kong, yang anggotanya mencakup sebagian besar hotel bintang lima yang diperiksa oleh Post, mengatakan operator merasa sulit untuk menemukan alternatif.

Dia mengatakan mereka juga tidak ingin mempengaruhi pengalaman wisatawan dengan mengenakan biaya untuk barang-barang sepele.

“Bukan karena hotel tidak kooperatif dengan kebijakan pemerintah, tetapi kesulitan yang kami hadapi,” katanya.

Beberapa alternatif berkualitas buruk, katanya, menambahkan bahwa “pihak berwenang menuntut sepenuhnya ‘bebas plastik’ daripada ‘setengah bebas’ pada beberapa item seperti raor”.

“Pemerintah harus mempertimbangkan untuk memperpanjang masa tenggang dan … Tidak melihat setengah tahun sebagai tenggat waktu yang sulit dengan memberikan lebih banyak waktu bagi sektor ini untuk mengatasi dan membuat perubahan,” katanya.

Sekretaris Lingkungan dan Ekologi Tse Chin-wan bulan lalu mengatakan pihak berwenang terbuka untuk memperpanjang masa tenggang.

Maestro bisnis Allan Eman, ketua Lan Kwai Fong Group, mengatakan dia yakin hotel-hotel bergengsi tidak ingin pelanggan memiliki “pengalaman buruk” dengan menagih mereka untuk barang-barang kecil.

“Orang-orang menjadi sangat marah ketika Anda menagih [mereka] untuk pasta gigi dan sikat gigi setelah [mereka] membayar ribuan per malam,” katanya. “Ini benar-benar tentang pengalaman tamu, pengalaman Hong Kong.”

Eman mengatakan sementara seluruh kota setuju bahwa plastik buruk bagi lingkungan, pihak berwenang harus ingat bahwa pengunjung tidak mengetahui kebijakan dengan baik dan perlu waktu untuk menyesuaikan.

Hotel-hotel premium yang diidentifikasi dinilai oleh berbagai situs web perjalanan atau magaines sebagai hotel bintang lima, termasuk tujuh yang dipilih oleh panduan perjalanan Forbes tahun ini.

Tarif kamar rata-rata untuk hotel bintang lima di Hong Kong adalah HK$2.350 per malam.

The Rosewood, misalnya, mengenakan biaya HK $ 5.700 per malam untuk kamar dengan pemandangan laut, sementara menginap semalam di bulan Mei di kamar deluxe di The Peninsula berharga HK $ 5.900.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *