Friday, June 21

Virus corona akan mengubah cara kita berbelanja, bepergian, dan bekerja selama bertahun-tahun

Kontrol perbatasan yang lebih ketat, cakupan asuransi yang lebih luas, dan perubahan yang langgeng pada pola kerja dan perjalanan hanyalah beberapa perubahan ekonomi mikro yang akan bertahan lama setelah virus, kata Momma.

Di China, tempat virus pertama kali meletus di Wuhan akhir tahun lalu, badan legislatif tertinggi telah memberlakukan larangan total perdagangan dan konsumsi hewan liar di tengah peringatan para ilmuwan bahwa virus corona yang mematikan bermigrasi dari hewan ke manusia. Aturan kebersihan tambahan yang ketat diharapkan akan mempercepat dorongan oleh konsumen yang waspada untuk berbelanja online, mirip dengan bagaimana wabah Sars 2003 mengubah kebiasaan berbelanja karena orang menghindari mal.

Analisis oleh Bain & Company menemukan bahwa China akan melihat perubahan langsung dalam perawatan kesehatan karena semakin banyak pemeriksaan dan transaksi dasar dilakukan melalui saluran online untuk menghindari risiko kontaminasi di ruang tunggu dan bangsal yang penuh sesak.

Pemerintah mungkin menghabiskan lebih banyak untuk perawatan kesehatan untuk menghindari biaya besar yang terkait dengan epidemi, menurut sebuah makalah baru tentang dampak ekonomi makro dari virus yang diterbitkan oleh Brookings Institution dan ditulis bersama oleh Warwick McKibbin dan Roshen Fernando dari Australia National University.

“Komunitas global seharusnya berinvestasi lebih banyak pada pencegahan di negara-negara miskin,” kata McKibbin. Dia juga salah satu penulis makalah sebelumnya yang memperkirakan wabah Sars 2003 menghapus US $ 40 miliar (S $ 56,6 miliar) dari ekonomi dunia.

Karena tidak ada yang tahu bagaimana virus akan bermain atau berapa korban akhir manusia dan ekonomi, para ekonom memperingatkan terhadap prediksi konkret. Bisa jadi sebagian besar gangguan akan kembali ke aktivitas normal setelah wabah terkendali, menurut peraih Nobel Edmund Phelps dari Universitas Columbia.

“Saya pikir sebagian besar bisnis dan tentu saja raksasa di AS dan di tempat lain tidak akan gagal untuk kembali ke praktik bisnis normal,” katanya.

Ekonom seperti Paul Sheard, seorang rekan senior di Kennedy School Universitas Harvard, juga memperingatkan bahwa karena tidak ada dua guncangan ekonomi yang sama, jauh dari pasti warisan apa yang akan ditinggalkan ini.

Fabrizio Pagani, mantan penasihat perdana menteri Italia, memanfaatkan kejutan sebelumnya untuk panduan.

“Guncangan pasokan minyak di tahun 70-an menyebabkan upaya pertama konservasi dan efisiensi energi,” katanya. “Guncangan permintaan yang ditentukan oleh krisis keuangan yang hebat adalah alasan untuk kerangka peraturan baru yang cukup radikal di seluruh sektor perbankan dan keuangan.”

Kali ini, ia mengharapkan perubahan pada segala hal mulai dari sekolah online dan pembelajaran jarak jauh hingga strategi industri karena model bisnis yang ada dikerjakan ulang.

Konvergensi tiga kali lipat Brexit, perang dagang AS-China, dan sekarang Covid-19 dapat membentuk kembali rantai pasokan manufaktur dunia, menurut Michael Murphree, dari Darla Moore School of Business University of South Carolina.

Kathryn Judge, pakar pasar keuangan dan regulasi di Universitas Columbia, mengatakan kehancuran perbankan AS tahun 2008 telah meninggalkan bekas luka yang mendalam dengan memicu politik yang memecah belah dan menurunnya tingkat kepemilikan rumah. Krisis saat ini, ketika negara-negara di seluruh dunia mengambil langkah-langkah darurat untuk melindungi warganya dari infeksi virus corona, juga akan berdampak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *