Friday, June 21

Surat minggu ini: Minta agen pembantu bertanggung jawab atas layanan pencocokan yang buruk

Agen tenaga kerja mencocokkan calon majikan dengan pekerja rumah tangga asing (PRTA) dengan biaya yang ditanggung oleh majikan dan PRT asing (Transparansi diperlukan dari agen tenaga kerja PRTD, oleh Asosiasi Perempuan untuk Aksi dan Penelitian, 5 Maret). Ini membuat majikan dan pelanggan FDW dari agen tenaga kerja.

Oleh karena itu, jika ada ketidakcocokan yang mengakibatkan transfer PRT PRT, bukankah itu berarti layanan pencocokan yang disediakan oleh agen tenaga kerja tidak memuaskan dan, oleh karena itu, bukankah seharusnya bertanggung jawab?

Sebaliknya, praktik saat ini adalah menghukum majikan dan PRTD. FDW yang tak berdaya sebagian besar berada di bawah belas kasihan agensi, menerima hukuman apa pun yang dikenakan padanya. Majikan harus membayar lebih banyak biaya lain-lain.

Saya akan berpikir bahwa untuk biaya besar dan kuat yang dibebankan kepada majikan dan PRT, agen tenaga kerja harus menerapkan format penyaringan yang lebih menyeluruh.

Mungkin Kementerian Tenaga Kerja dapat memberikan angka tentang jumlah transfer PRT asing yang dilakukan oleh agen tenaga kerja. Angka-angka ini setidaknya akan membantu calon pemberi kerja mengukur layanan yang diberikan dan membuat agen tenaga kerja bertanggung jawab atas layanan mereka.

Tidak jarang melihat PRT asing menunggu transfer, dengan setiap hari menunggu berarti kehilangan gaji dan harus menunggu lebih lama sebelum mereka dapat kembali ke negara asal mereka, karena durasi standar setiap kontrak dengan majikan baru adalah dua tahun.

Ng Beng Choo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *