Tuesday, June 25

Singapura GE: SDP mengatakan sekarang bukan waktunya untuk melanjutkan pemilu

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Singapura (SDP) Chee Soon Juan telah mendesak Pemerintah untuk tidak mengadakan pemilihan umum sampai “ada tanda-tanda yang jelas” bahwa wabah virus corona telah terkendali atau telah mereda.

Dengan laporan batas pemilihan yang dirilis pada hari Jumat (13 Maret), ada harapan pemilihan berikutnya dapat segera diadakan.

Dr Chee mengatakan akan “tidak bertanggung jawab secara sosial” untuk melanjutkannya mengingat wabah tersebut telah dinyatakan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Berbicara kepada wartawan di luar Bloodbank @ Dhoby Ghaut pada Sabtu pagi (14 Maret), Dr Chee, yang diapit oleh anggota senior partai, mengatakan: “Beberapa minggu yang lalu, kami turun ke satu, dua, tiga, nol kasus (infeksi baru) yang saya lihat pada satu hari. Dan tiba-tiba, karena gugus Jurong, kami memiliki hal-hal yang memantul kembali. “

Pada 9 Maret, dilaporkan bahwa klaster Safra Jurong, yang berasal dari acara makan malam, kemudian menjadi yang terbesar dengan 36 kasus.

“Sekarang bukan waktunya untuk mengalihkan pandangan dari bola,” kata Dr Chee, yang berada di bank darah bersama anggota partai untuk menyumbangkan darah.

Tidak seperti beberapa acara olahraga internasional yang dijadwalkan seperti sepak bola dan balap motor, yang telah ditunda atau dibatalkan, Dr Chee mengatakan masih ada waktu untuk mengadakan pemilihan umum Singapura.

Pemilihan umum harus diadakan pada April 2021.

Dr Chee mengatakan akan ada kekhawatiran besar jika itu dilanjutkan.

Pemilih akan berada di dekat orang lain di tempat pemungutan suara dan di rapat umum. Pejabat yang terlibat dalam penghitungan suara harus secara manual menangani surat suara, katanya.

Dia menegaskan bahwa sumber daya negara harus difokuskan pada menaklukkan dan menangkap wabah untuk memungkinkan warga Singapura kembali ke kehidupan normal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *